Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 22/08/2021, 06:01 WIB

KOMPAS.com - Antibiotik adalah salah satu obat penting yang kerap diresepkan oleh para dokter.

Ada kalanya ketika minum satu atau dua butir antibiotik, pasien sudah merasakan kondisi tubuhnya membaik kendati obatnya belum habis.

Dalam kondisi seperti itu kerap muncul pertanyaan, apakah obat antibiotik perlu diminum sampai habis padahal tubuh rasanya sudah lebih sehat? Simak penjelasan berikut.

Baca juga: Ada Apa di Balik Alasan Pembatasan Penggunaan Antibiotik?

Bolehkah obat antibiotik tidak dihabiskan?

Antibiotik adalah obat untuk membantu menghentikan infeksi yang disebabkan oleh bakteri.

Obat ini bekerja dengan cara melawan bakteri sekaligus mencegah bakteri berkembang biak di dalam tubuh.

Berikut ini beberapa makanan yang buruk untuk usus dan dapat menyebabkan masalah pencernaan.

Melansir Mayo Clinic, setiap obat antibiotik dari dokter perlu dihabiskan agar pengobatan tuntas.

Alasan di balik kenapa antibiotik harus dihabiskan terkait dengan efektivitas obat.

Apabila pengobatan antibiotik mandek di tengah jalan, infeksi bakteri yang belum tuntas sewaktu-waktu dapat kambuh.

Baca juga: 6 Jenis Antibiotik yang Umum Digunakan dan Fungsinya

Selain itu, menghentikan konsumsi antibiotik sebelum sesi pengobatan rampung bisa meningkatkan risiko bakteri kebal terhadap pengobatan di masa mendatang.

Akibatnya, bakteri bisa terus hidup dan berkembang biak di dalam tubuh dengan membawa kekebalan dari obat antibiotik. Kondisi ini dikenal dengan resistensi antibiotik.

Efek resistensi antibiotik bisa berbahaya. Di antaranya penderita bisa terkena penyakit sejenis yang lebih parah, proses penyembuhan sakit di kemudian hari jadi lebih lama, sampai penyakit jadi lebih susah disembuhkan.

Untuk itu, pastikan Anda menghabiskan seluruh obat antibiotik yang diresepkan dokter, bahkan setelah gejala sakit sudah mereda.

Baca juga: 6 Efek Samping Antibiotik dan Cara Mengatasinya

Cermati penggunaan antibiotik

Agar efektif, penggunaan antibiotik juga perlu mengikuti instruksi cara minum atau penggunaan obat.

Melansir Medical News Today, beberapa jenis antibiotik perlu diminum dalam kondisi perut belum terisi makanan, tapi ada juga jenis obat yang dikonsumsi selang beberapa jam setelah makan.

Ikuti dengan cermat petunjuk penggunaan antibiotik tersebut agar efektivitas obat optimal.

Dokter dan apoteker biasanya juga merekomendasikan pantangan minuman atau makanan selama minum antibiotik tertentu.

Selain itu, obat antibiotik terkadang menyebabkan efek samping bagi sebagian orang.

Efek samping antibiotik yang terkadang dikeluhkan penderita di antaranya ruam, mual, diare, dan infeksi jamur. Segera beri tahu dokter dan apoteker apabila mengalami kondisi ini.

Penderita penyakit liver, ginjal, ibu hamil, dan ibu menyusui perlu berhati-hati saat minum obat antibiotik. Konsultasikan ke dokter terkait pemilihan jenis obat ini yang paling aman.

Baca juga: Ada Apa di Balik Alasan Pembatasan Penggunaan Antibiotik?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+