Kompas.com - 03/09/2021, 19:01 WIB

KOMPAS.com - Masa pubertas adalah periode perubahan atau masa transisi ketika tubuh anak berkembang menjadi dewasa.

Melansir Kids’Health, saat memasuki masa pubertas, otak akan melepaskan hormon pelepas gonadotropin atau gonadotropin-releasing hormone (GnRH).

Ketika hormon ini mencapai kelenjar pituari, tubuh gantian melepaskan hormon pubertas luteinizing (LH) dan perangsang folikel (FSH).

Baca juga: 8 Ciri-ciri Pubertas pada Perempuan

Pada perempuan, pelepasan kedua hormon bakal merangsang indung telur untuk mulai memproduksi hormon estrogen.

Hormon estrogen, LH, dan FSH membantu menyiapkan tubuh agar dapat bereproduksi atau hamil di kemudian hari.

Pelepasan beberapa hormon tersebut diikuti perubahan fisik pada masa pubertas.

Perubahan fisik pada masa pubertas perempuan

Melansir NHS, ciri-ciri pubertas pada perempuan dimulai dengan beberapa perubahan fisik, antara lain:

  • Payudara mulai tumbuh, dimulai dari bentuk kuncup sampai jadi penuh
  • Rambut kemaluan mulai tumbuh, lambat laun rambut halus jadi lebih tebal dan keriting
  • Mulai haid
  • Rambut ketiak mulai tumbuh
  • Keringat jadi lebih banyak
  • Muncul jerawat, termasuk beruntusan dan komedo
  • Mulai muncul keputihan atau keluar lendir putih dari vagina
  • Tinggi badan bertambah sejak haid pertama, pertambahan tinggi badan bisa lima sampai 7,5 centimeter setiap tahun sampai anak dewasa
  • Berat badan bertambah karena bentuk tubuh berubah; lemak mulai muncul di sepanjang lengan atas, paha, punggung, pinggul, dan pinggang

Perubahan fisik pada masa pubertas perempuan bisa berbeda-beda antara satu anak dengan lainnya. Ada yang relatif cepat, atau perlahan.

Selain itu, masa pubertas perempuan atau usia perempuan mengalami pubertas juga bisa berlainan.

Baca juga: 7 Ciri-ciri Pubertas pada Laki-laki

Kapan usia pubertas perempuan?

Melansir laman resmi Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), usia pubertas perempuan bisa berbeda-beda.

Namun, secara umum masa pubertas perempuan lebih cepat ketimbang anak laki-laki.

Usia pubertas perempuan biasanya dimulai ketika anak berumur delapan sampai 13 tahun.

Anak dianggap mengalami pubertas dini jika kurang dari delapan tahun sudah mengalami perubahan fisik pada masa pubertas perempuan sesuai penjabaran di atas .

Sebaliknya, anak perempuan di atas usia 13 tahun yang belum mengalami perubahan fisik di atas disebut mengalami pubertas terlambat.

Baca juga: Mengapa saat Pubertas Biasanya Disertai dengan Munculnya Jerawat?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.