Kompas.com - 25/09/2021, 13:00 WIB

KOMPAS.com – Apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan sebelum dan setelah vaksinasi Covid-19 mungkin masih menjadi salah satu pertanyaan yang belum diketahui jawabannya oleh banyak orang saat ini.

Padahal hal ini penting dipahami supaya vaksin Covid-19 dapat bekerja optimal.

Di samping itu, jawaban atas pertanyaan ini bisa berguna untuk mencegah terjadinya berbagai kondisi merugikan yang tidak didinginkan.

Baca juga: Alasan Orang yang Sudah Divaksinasi Covid-19 Masih Bisa Terinfeksi dan Menularkan Virus Corona

Untuk membantu memahamkan masyarakat mengenai apa saja yang boleh dan tidak boleh dilakukan sebelum dan setelah vaksinasi Covid-19, Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) RI telah menyiapkan panduan singkat yang bagikan dalam situs resminya (covid19.go.id).

Secara umum, berikut adalah hal-hal yang boleh dilakukan sebelum dan setelah vaksinasi Covid-19:

  1. Minum paracetamol jika demam, menggigil atau pegal-pegal setelah vaksinasi Covid-19
  2. Cukupi kebutuhan nutrisi sebelum dan setelah vaksinasi Covid-19
  3. Istirahat yang cukup sebelum vaksinasi Covid-19
  4. Beraktivitas seperti biasa dan patuhi protokol kesehatan 3M (memakai masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak serta hindari kerumunan)

Sementara itu, secara umum berikut adalah beberapa hal yang tidak boleh dilakukan sebelum dan setelah vaksinasi Covid-19 oleh masyarakat:

  1. Mengabaikan nasihat, petunjuk, atau larangan dokter yang berkaitan dengan penyakit penyerta (komorbid). Jika memiliki penyakit penyerta, siapa saja perlu periksa dan ikuti anjuran dokter sebelum melakukan vaksinasi
  2. Mendatangi tempat pelayanan vaksinasi jika dalam kondisi tidak sehat atau sakit. Ingatlah bahwa vaksin diperuntukan untuk orang sehat
  3. Menekan, memijat, atau menggosok lokasi bekas suntikan
  4. Menerima jenis vaksin yang berbeda dengan dosis pertama
  5. Mengabaikan protokok kesehatan 3 M sesudah vaksinasi

Baca juga: Sampai Kapan Tetap Harus Disiplin Protokol Kesehatan meski Sudah Divaksin?

Yang harus dilakukan jika mengalami keluhan setelah vaksinasi Covid-19

Pada beberapa orang, vaksinasi Covid-19 mungkin akan menimbulkan reaksi. 

Dalam hal ini, Direktorat Jenderal (Dirjen) Kesehatan Masyarakat (Kesmas) Kemenkes RI telah menyiapkan panduan yang bisa dipahami masyarakat mengenai langkah-langkah yang harus dilakukan jika mengalami kejadian ikutan pascavaksinasi (KIPI).

Dalam dokumen Frequently Asked Question (FAQ) Seputar Pelaksanaan Vaksinasi Covid-19 yang dibuat Dirjen Kesmas Kemenkes RI belum lama ini, masyarakat disarankan untuk tetap tenang dan mengikuti petunjuk yang telah diberikan oleh petugas kesehatan di lokasi pemberian vaksin jika mengalami KIPI.

Pada dasarnya, sesuai prosedur, setelah selesai mendapatkan vaksin Covid-19, masyarakat akan diberikan kertas berisi informasi kontak yang bisa dihubungi apabila mengalami keluhan atau KIPI.

Baca juga: 4 Manfaat Vaksin Covid-19 yang Perlu Dipahami

Selain itu, seluruh masyarakat yang telah mengikuti vaksinasi akan mendapatkan pengawasan dan monitoring oleh petugas kesehatan yang akan menanyakan kondisi harian peserta vaksinasi.

Untuk pemantauan dan penanggulangan KIPI, Menteri Kesehatan (Menkes) telah membentuk Komite Nasional Pengkajian dan Penanggulangan KIPI, serta Gubernur sudah membentuk Komite Daerah Pengkajian dan Penanggulangan KIPI.

Berdasarkan laporan yang masuk, sebagian besar kasus KIPI yang terjadi adalah KIPI ringan atau koinsiden (tidak berhubungan dengan pemberian imunisasi).

Apabila terjadi KIPI, baik KIPI ringan maupun KIPI serius, masyarakat harus atau dipersilakan melaporkan kepada petugas kesehatan yang ada di fasilitas pelayanan kesehatan yang memberikan layanan vaksinasi atau ke puskesmas terdekat.

Ini yang bisa dilakukan jika terjadi reaksi ringan lokal setelah mendapatkan vaksin Covid-19

Terkait reaksi ringan lokal seperti nyeri, bengkak, dan kemerahan pada tempat suntikan, dokter atau petugas kesehatan dapat menganjurkan penerima vaksin untuk melakukan dua hal berikut:

  • Kompres dingin pada lokasi suntikan
  • Meminum obat paracetamol sesuai dosis

Baca juga: Paracetamol atau Ibuprofen, Mana yang Lebih Baik untuk Obat Demam?

Ini yang bisa dilakukan jika terjadi reaksi ringan sistemik setelah mendapatkan vaksin Covid-19

Untuk reaksi ringan sistemik seperti demam dan malaise, petugas kesehatan dapat menganjurkan penerima vaksin melakukan beberapa upaya berikut:
Minum lebih banyak air putih

  • Menggunakan pakaian yang nyaman
  • Kompres atau mandi air hangat
  • Meminum obat paracetamol sesuai dosis

Sebagai upaya antisipasi terjadinya KIPI, di setiap sesi vaksinasi, penerima vaksinasi sesuai prosedur akan dipantau selama 30 menit sebelum bisa meninggalkan lokasi vaksinasi.

Selain itu, ada pencatatan barcode per vial untuk tiap penerima vaksin, sehingga penelusuran risiko dapat dilakukan.

Baca juga: Yang Harus Dilakukan Orangtua saat Anak Positif Covid-19

Jika mengalami gejala berat setelah vaksinasi Covid-19, siapa pun harus segera menghubungi petugas kesehatan terdekat ataupun nomor yang tertera pada sertifikat vaksin atau lapor ke Komnas KIPI melalui keamananvaksin.kemkes.go.id.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.