Kompas.com - 13/05/2022, 13:00 WIB

KOMPAS.com - Bagi para kaum “rebahan”, menetap di satu tempat selama berjam-jam atau bahkan seharian mungkin merupakan posisi nyaman untuk beraktivitas sembari rileks.

Zaman sekarang, mulai dari sekolah, bekerja, dan melakukan hobi dapat dilakukan dari kamar kita yang nyaman.

Semakin canggihnya teknologi yang memberi kenyamanan ternyata dapat memberikan efek buruk bagi gaya hidup kita.

Baca juga: Fungsi Dopamin dalam Otak, untuk Bahagia hingga Bergerak

Walaupun terdengar sepele, gaya hidup menetap di satu tempat, atau yang biasa disebut gaya hidup sedentari, dapat menimbulkan beberapa efek buruk bagi otak dan kesehatan.

Rebahan pengaruhi neuron otak

Menurut American Addiction Center Resource, penelitian di Wayne State University School of Medicine yang diterbitkan dalam Journal of Comparative Neurology menggambarkan apa yang terjadi di otak ketika mereka menghabiskan waktu mereka secara aktif dan tidak aktif.

Yang perlu diketahui tentang otak kita adalah otak terdiri dari neuron, yang terkadang disebut sebagai sel saraf.

Otak memiliki kapasitas untuk menghasilkan neuron baru hingga usia tua dan memiliki kemampuan untuk mengubah dan memperbaiki neuron yang rusak seperti yang terganggu oleh penggunaan alkohol kronis (tidak, alkohol tidak benar-benar membunuh sel-sel otak).

Tetapi, bagaimanapun aktivitas atau ketidakaktifan memengaruhi neuron masih menjadi misteri.

Dalam studi di atas, para peneliti memfokuskan pada bagian otak yang disebut medula ventrolateral rostral, yang mengontrol sistem saraf simpatik.

Mereka mempelajari bagian otak yang memengaruhi aktivitas pembuluh darah, tekanan darah, dan risiko terkait penyakit jantung.

Gambaran otak manusia menunjukkan bahwa, seperti otak tikus, kita juga memiliki bagian otak ini dan fungsinya sama.

Baca juga: Hati-hati, Ini 5 Tanda Tubuh Kurang Gerak

Terdapat dua kelompok tikus yang diberi perlakuan yang berbeda. Kelompok pertama dilengkapi roda latihan di kandang, sedangkan kelompok kedua tanpa roda latihan.

Otak tikus yang aktif terlihat sama seperti sebelum penelitian, berfungsi dengan baik.

Akan tetapi, neuron dari tikus yang tidak banyak bergerak telah menumbuhkan banyak cabang tambahan.

Meski terdengar seperti suatu kelebihan, cabang neuron yang tidak perlu di bagian otak ini menciptakan sistem saraf simpatik yang terlalu aktif, yang dapat menyebabkan tekanan darah tinggi dan masalah terkait yang menyebabkan penyakit jantung.

Dampak buruk kesehatan lainnya dari sering rebahan

Better Health menyatakan beberapa dampak buruk lain dari gaya hidup sedentari

  • Otot kaki dan bokong menjadi lemah dan mengecil
  • Pencernaan tidak efisien dan lemak dalam tubuh bertambah
  • Otot fleksor pinggul memendek dan dapat menyebabkan masalah sendi pinggul
  • Masalah punggung, terutama jika terus-menerus duduk dengan postur yang buruk
  • Risiko kecemasan dan depresi lebih tinggi
  • Risiko kanker, termasuk kanker rahim, paru-paru, dan usus besar
  • Penyakit jantung
  • Diabetes
  • Varises
  • Trombosis vena dalam
  • Leher dan bahu kaku.

Baca juga: Mengapa Olahraga Bantu Turunkan Tekanan Darah Tinggi?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.