Kompas.com - 07/07/2022, 16:00 WIB

KOMPAS.com - Sebagian orangtua tentu merasa senang saat melihat bayi mereka yang sangat menggemaskan. Tak sekadar melihat, para ayah dan ibu juga senang mencium si kecil karena memiliki aroma yang khas.

Sebelum diolesi minyak telon atau bedak, bayi memiliki bau badan yang khas dan bermacam-macam.

Normalnya, bayi memiliki bau seperti susu dan terkadang apek karena keringat. Namun, ada beberapa aroma bayi yang rupanya juga menunjukkan kondisi kesehatan mereka.

Baca juga: 3 Penyebab Infeksi Paru-paru Pada Bayi yang Kerap Menyerang

Melansir BabyCenter, beriku 5 aroma bayi yang Anda harus ketahui.

Bau susu

Bau susu merupakan aroma khas pada bayi yang normal. Pasalnya, bayi hanya mendapat ASI sebagai satu-satunya asupan makanan hingga berusia 6 bulan.

Bau tersebut akan memudar seiring pertambahan usia bayi, peralihan makanan, hingga aktivitas si kecil.

Bau asam

Bayi Anda kadang-kadang juga memiliki bau asam. Aroma ini dipicu karena keringat atau kotoran pada lipatan-lipatan kulit, ketiak, atau leher.

Bau apek

Bau apek pada tubuh bayi disebabkan karena asam amino bernama fenilalanin menumpuk di dalam tubuh atau fenilketonuria.

Fenilketonuria (PKU) yang tidak ditangani dapat menyebabkan kerusakan otak, cacat intelektual, gejala perilaku, atau kejang.

Penanganan fenilketonuria berupa pola makan ketat dengan protein terbatas.

Baca juga: Ketahui Momen Pertama Bayi BAB, Benarkah Sejak dalam Kandungan?

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.