Kompas.com - 05/08/2022, 10:33 WIB

KOMPAS.com - Kutu merupakan hewan parasit yang sering hidup di hewan peliharaan, seperti kucing atau anjing.

Kutu sendiri menyukai bulu kucing atau anjing karena merupakan tempat yang baik untuk bersarang.

Ukuran kutu sendiri sangatlah kecil dan tidak memiliki sayap tetapi bisa melompat dari satu tempat ke tempat lainnya.

Kutu juga merupakan hewan yang bisa berkembang biak sangat cepat dan ternyata tidak hanya akan menyerang hewan peliharaan saja, tetapi juga manusia.

Jika Anda merasa gatal di suatu bagian tubuh dan area yang gatal tersebut juga terasa sakit atau pegal, bisa jadi itu tanda Anda terkena gigitan kutu.

Lantas, apakah gigitan kutu ini berbahaya?

Baca juga: Kenali Bahaya dan Gejala Infeksi Gigitan Kutu Kucing pada Manusia

Gigitan kutu bisa berbahaya

Gigitan kutu pada manusia akan terasa sangat gatal. Menurut Cleveland Clinic, kutu mengeluarkan ludah ke dalam aliran darah ketika menggigit dan ludah tersebut merupakan alergen bagi tubuh.

Tubuh kemudian akan mengirimkan histamin ke area yang terkena gigitan untuk mengeluarkan alergen tersebut dari tubuh. Histamin inilah yang kemudian membuat area yang digigit terasa gatal dan membengkak.

Gigitan kutu akan terasa gatal dan membuat Anda tidak nyaman, tetapi selain itu, ada kondisi lain yang mungkin ditimbulkan oleh gigitan kutu, seperti:

  • Penyakit yang bisa ditularkan kutu, seperti wabah dan tifus
  • Reaksi alergi
  • Infeksi cacing pita atau cacing hati
  • Cat scratch disease (CSD) atau infeksi cakaran kucing

Baca juga: 3 Cara Menghilangkan Kutu Rambut Secara Alami dan dengan bantuan Obat

Kutu tidak bisa hidup pada manusia

Melansir Healthline, kutu pada dasarnya memerlukan inang untuk bisa hidup dan berkembang biak.

Kutu akan menghisap darah dari inang untuk bisa hidup dan pada saat yang bersamaan akan keluar ludah yang menyebabkan gatal sehingga inang akan menggaruk bagian tersebut.

Centers for Disease Control (CDC) menyatakan bahwa kutu biasanya hidup pada tempat yang hangat.

Karena hal inilah, kutu bisa hidup pada kucing atau anjing karena bulu yang dimilikinya cukup hangat.

Karakteristik kutu inilah yang membuatnya tidak bisa hidup pada manusia karena tidak memiliki bulu seperti hewan.

Dengan begitu, kutu tidak bisa bereproduksi dan berkembang biak pada manusia seperti ketika memilih inang pada kucing atau hewan berbulu lainnya.

Meskipun begitu, kutu masih bisa menggigit manusia.

Healthline menambahkan bahwa kutu menyukai beberapa tempat untuk digigit, seperti kaki dan pergelangan kaki.

Kuku biasanya akan menggigit 3 kali berturut-turut. Gigitan pertama tidak akan menimbulkan luka dan luka biasanya akan muncul setelah beberapa hari.

Namun, gigitan kutu akan terlihat parah ketika Anda sudah hidup dengan kutu dalam waktu yang lama atau ketika Anda memiliki kulit yang sensitif.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.