Kompas.com - 10/08/2022, 16:33 WIB

KOMPAS.com - Depresi tidak hanya terjadi pada orang dewasa, tetapi juga dapat dialami anak-anak.

Depresi pada anak sering tidak dikenali karena si kecil masih belum dapat mengutarakan perasaan dan pikiran mereka.

Oleh sebab itu, penting bagi orangtua untuk selalu memantau perkembangan anak mereka, tidak hanya dalam hal fisik tapi juga secara mental.

Baca juga: Apakah Kurang Vitamin D Bisa Menyebabkan Depresi? 

Apa saja penyebab dan gejala depresi pada anak?

Seperti pada orang dewasa, depresi pada anak-anak dapat disebabkan oleh kombinasi dari berbagai hal yang berhubungan dengan:

  1. kesehatan fisik
  2. peristiwa kehidupan
  3. riwayat keluarga
  4. lingkungan
  5. kerentanan genetik
  6. gangguan metabolik

Depresi pada anak umumnya menunjukkan gejala-gejala sebagai berikut:

  1. mudah marah
  2. perasaan sedih dan putus asa yang terus menerus
  3. mengasingkan diri dari sosial
  4. lebih sensitif terhadap penolakan
  5. perubahan nafsu makan, baik meningkat atau menurun
  6. perubahan tidur (sulit tidur atau tidur berlebihan)
  7. susah ditenangkan saat menangis
  8. kelelahan
  9. keluhan fisik (seperti sakit perut dan sakit kepala) dan tidak dapat merespons obat
  10. perasaan tidak berharga atau bersalah
  11. pikiran atau konsentrasi terganggu
  12. kesulitan bergaul, tak punya minat pada hobi.

Bagaimana cara mendiagnosis depresi pada anak?

Jika gejala depresi pada anak Anda telah berlangsung setidaknya selama 2 minggu, jadwalkan kunjungan dengan dokter untuk memastikan buah hati Anda mendapatkan penanganan tepat.

Anda juga dapat menemui dokter kejiwaan khusus anak-anak. Evaluasi kesehatan mental biasanya mencakup wawancara dengan orangtua, anak, atau pengasuhnya.

Sesi terapi dan kuesioner untuk anak dan orangtua disertai informasi pribadi juga dapat membantu mendiagnosis depresi pada anak.

Baca juga: ADHD dan Depresi Saling Berkaitan, Kok Bisa?

Bagaimana mengobati depresi pada anak?

Depresi bukanlah suasana hati yang berlalu, juga bukan kondisi yang akan hilang tanpa perawatan yang tepat.

Dokter spesialis anak biasanya merekomendasikan psikoterapi atau layanan konseling yang dilakukan oleh pakar kepada pasien yang memerlukan penyembuhan diri secara psikologi.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.