Salin Artikel

9 Bahaya Kekurangan Vitamin D

KOMPAS.com – Vitamin D adalah vitamin yang memiki peranan penting untuk membentuk struktur tulang dan gigi yang kuat.

Tak hanya itu, vitamin D juga bermanfaat untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh dan mencegah berbagai jenis kanker.

Bahkan, manfaat vitamin D dilaporkan mencakup beberapa hal berikut:

Vitamin D2 dan vitamin D3 adalah dua bentuk penting dari vitamin D yang dapat diperoleh melalui makanan hewani, konsumsi nabati, dan paparan sinar matahari.

Vitamin D3 (kolekalsiferol) berasal dari turunan senyawa 7-dehidrokolesterol.

Vitamin D3 juga dihasilkan dalam kulit ketika terpapar sinar matahari atau sinar ultraviolet (UV).

Sedangkan vitamin D2 atau dikenal dengan nama ergokalsigerol berasal dari turunan senyawa kolesterol yang banyak ditemukan pada ragi dan tanaman.

Kebutuhan vitamin D harian

Melansir Buku Sehat Selalu Dengan Vitamin D (2016) oleh Dr. Dessy Hermawan, S.Kep., Ns., M.Kes., kebutuhan vitamin D pada masing-masing orang bisa berbeda, tergantung dari usia dan faktor risiko.

Kebutuhan vitamin D untuk anak-anak hingga orang dewasa usia 50 tahun adalah 200 UI per hari.

Sedangkan orang berusia di atas 50 tahun memerlukan vitamin D 400-600 UI dalam sehari.

Kebutuhan vitamin D akan meningkat pada usia pertumbuhan, hamil, menyusui, dan usia lanjut. Hal itu dikarenakan, vitamin D dikaitkan dengan kebutuhan kalsium tubuh yang juga meningkat pada masa-masa tersebut.

Sementara, Perhimpunan Reumatologi Indonesia bependapat rata-rata kebutuhan vitamin D harian seseorang mencapai 600 IU-800 IU dan batas aman asupan vitamin D untuk orang dewasa maksimal 4.000 IU per hari.

Bahaya kekurangan vitamin D

Oleh karena kurangnya paparan sinar matahari dan sedikitnya asupan dari makanan, seseorang bisa saja mengalami kekurangan vitamin D.

Kondisi ini kiranya perlu segera diantisipasi karena kekurangan vitamin D bisa menimbulkan berbagai masalah kesehatan serius.

Melansir Buku Peran Probiotik di Bidang Gizi dan Kesehatan (2018) oleh Lily Arsanti Lestari dan Siti Helmyati, berikut ini beberapa dampak atau bahaya kekurangan vitamin D yang bisa diidap seseorang:

1. Sebabkan osteomalasia pada ibu hamil

Kekurangan vitamin D selama kehamilan dapat menyebabkan osteomalasia pada ibu hamil.

Osteomalasia adalah kondisi di mana tulang tidak dapat mengeras, sehingga rentan bengkok atau bahkan patah.

2. Rakitis pada bayi yang akan dilahirkan

Kekurangan vitamin D selama kehamilan juga dapat menyebabkan rakitis pada bayi yang akan dilahirkan.

Rakitis adalah penyakit yang menimpa anak-anak saat terjadi proses perlunakan dan kelemahan pada tulang akibat defisiensi vitamin D.

3. Rakitis pada bayi setelah dilahirkan

Karena ASI tidak mengandung vitamin D dalam jumlah yang besar, bayi yang mendapatkan ASI bisa menderita rakitis.

Bahkan, meski tinggal di daerah tropis, jika bayi tidak mendapatkan sinar matahari yang cukup, bayi tersebut bisa menderita rakitis.

Kejang otot (tetani) yang disebabkan oleh rendahnya kadar kalsium bisa menjadi pertanda awal terjadinya rakitis pada bayi.

4. Terlambat untuk belajar duduk

Rakitis akibat kekurangan vitamin D pada bayi yang lebih besar mungkin akan menimbulkan gejala terlambat untuk belajar duduk dan merangkak, serta penutupan ubun-ubun (fontanel) mengalami penundaan.

5. Kelainan lengkung tulang belakang

Anak-anak usia 1-4 tahun yang mengalami rakitis akibat kekurangan vitamin D bisa memiliki masalah kelainan lengkung tulang belakang.

6. Kaki O atau kaki X

Kekurangan vitamin D pada anak-anak usia 1-4 tahun juga bisa menyebabkan kondisi kaki O (bengkok ke dalam) maupun kaki X (bengkok ke luar) dan terlambat berjalan.

7. Nyeri bila berjalan

Anak-anak yang lebih tua atau remaja yang mengalami kekurangan vitamin D bisa merasakan nyeri bila berjalan.

8. Jalan lahir menjadi sempit

Akibat kekurangan vitamin D, tulang panggul yang mendatar pada remaja putri dapat menyebabkan jalan lahir menjadi sempit.

9. Kelemahan tulang

Jika kekurangan vitamin D, orang dewasa akan kehilangan kalsium dari tulang, terutama tulang belakang, panggul, dan tungkai, yang mengakibatkan kelemahan dan patah tulang.

Melihat berbagai bahaya kesehatan yang bisa timbul akibat kekurangan vitamin D, kiranya perlu bagi setiap orang untuk tahu berbagai tanda atau gejala yang mungkin timbul akibat kekurangan vitamin ini.

Dengan mengenali secara dini n gejala itu, seseorang bisa segera mengambil tindakan pencegahan agar tidak terjadi efek kekurangan vitamin D lebih lanjut.

Berikut ini beberapa tanda dan gejala yang dapat diamati apabila tubuh mengalami kekurangan vitamin D dalam darah:

Cara mengatasi kekurangan vitamin D

Kekurangan vitamin D secara umum dapat diatasi dengan mengadah sinar matahari secara rutin dan mengasup makanan yang mengandung vitamin D tinggi.

Selain itu, vitamin D dapat juga diperoleh dari konsumsi suplemen yang mengandung vitamin ini.

Rakitis dan osteomalasia akibat kekurangan vitamin D juga dilaporkan dapat diobati dengan pemberian vitamin D per oral (ditelan) sebanyak lima kali dosis harian yang dianjurkan selama 2-3 minggu.

Sementara, bentuk-bentuk rakitis tertentu yang diturunkan biasanya akan membaik apabila diobati dengan hormon vitamin D.

https://health.kompas.com/read/2020/06/15/103100268/9-bahaya-kekurangan-vitamin-d

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rakitis

Rakitis

Penyakit
Vaksinasi Covid-19 pada Penderita Tumor, Kista, dan Kanker Kandungan

Vaksinasi Covid-19 pada Penderita Tumor, Kista, dan Kanker Kandungan

Health
8 Makanan dan Minuman yang Baik Dikonsumsi saat Flu

8 Makanan dan Minuman yang Baik Dikonsumsi saat Flu

Health
Mengapa Penderita BPD Sering Bermasalah dalam Hubungan Asmara?

Mengapa Penderita BPD Sering Bermasalah dalam Hubungan Asmara?

Health
6 Jenis Makanan Untuk Turunkan Kadar Kolesterol Jahat

6 Jenis Makanan Untuk Turunkan Kadar Kolesterol Jahat

Health
Minum Kopi Kok Bikin Kebelet BAB?

Minum Kopi Kok Bikin Kebelet BAB?

Health
Cara Mengatasi Eksim di Penis

Cara Mengatasi Eksim di Penis

Health
Penebalan Dinding Rahim

Penebalan Dinding Rahim

Penyakit
6 Penyebab Kram Perut saat Hamil yang Perlu Diwaspadai

6 Penyebab Kram Perut saat Hamil yang Perlu Diwaspadai

Health
5 Minuman Pelega Sakit Tenggorokan dan Jaga Daya Tahan Tubuh

5 Minuman Pelega Sakit Tenggorokan dan Jaga Daya Tahan Tubuh

Health
Benarkah Ibu Menyusui Tak Boleh Konsumsi Makanan Pedas?

Benarkah Ibu Menyusui Tak Boleh Konsumsi Makanan Pedas?

Health
Sindrom Zollinger-Ellison (ZES)

Sindrom Zollinger-Ellison (ZES)

Penyakit
Benarkah Susu Sapi Ampuh Redakan Gejala Heartburn?

Benarkah Susu Sapi Ampuh Redakan Gejala Heartburn?

Health
Limfangitis

Limfangitis

Penyakit
Terlihat Sama, Ini Beda Depresi dan PTSD

Terlihat Sama, Ini Beda Depresi dan PTSD

Health
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.