Salin Artikel

3 Perbedaan Gagal Ginjal Kronik dan Akut

Terdapat dua jenis gagal ginjal sesuai kondisi penyakit, yakni gagal ginjal kronik dan gagal ginjal akut.

Kendati sama-sama terkait dengan masalah fungsi ginjal, kedua penyakit ini berbeda dari sisi gejala, penyebab, sampai cara mengatasinya. Berikut penjelasannya.

Perbedaan gejala gagal ginjal kronik dan akut

Melansir Urology Health, gagal ginjal kronik adalah penyakit ginjal yang berlangsung lama sampai menurunkan fungsi ginjal secara signifikan.

Penderita gagal ginjal kronik acapkali tidak merasakan tanda gagal ginjal sampai fungsi ginjal menurun di bawah 20 persen.

Gejala gagal ginjal kronis saat fungsinya sudah jauh berkurang, antara lain:

Melansir Michigan Medical, penyakit gagal ginjal akut adalah kondisi saat ginjal tiba-tiba tidak berfungsi.

Gejala gagal ginjal akut biasanya mencerminkan penyebab mendasar penyakit, antara lain:

  • Sakit pinggang atau punggung bawah nyeri
  • Ada darah dalam urine
  • Urine yang keluar sedikit
  • Haus terus-menerus
  • Pusing
  • Detak jantung meningkat atau melambat

Sebagian kasus gagal ginjal akut diketahui saat hasil pemeriksaan kadar kreatinin dan nitrogen urea darah pasien meningkat.

Tes ultrasonografi ginjal juga bisa digunakan untuk mendeteksi dengan pasti apakah penyakit gagal ginjal termasuk jenis kronik atau akut.

Penyebab gagal ginjal kronik dan akut

Penyebab gagal ginjal kronik dan akut sangat berbeda. Gagal ginjal kronik biasanya disebabkan komplikasi penyakit yang lambat laun menurunkan fungsi ginjal.

Beberapa penyebab gagal ginjal kronik yang membuat ginjal tidak berfungsi, di antaranya:

Sedangkan gagal ginjal akut biasanya disebabkan kondisi atau kebiasaan yang merusak ginjal.

Beberapa penyebab gagal ginjal akut, antara lain:

  • Komplikasi setelah operasi atau kecelakaan
  • Ginjal bengkak karena efek samping obat atau infeksi yang tidak tertangani
  • Penyakit batu ginjal
  • Tekanan darah sangat tinggi
  • Dehidrasi

Penyakit gagal ginjal akut memiliki peluang sembuh lebih besar ketimbang gagal ginjal kronik.

Cara mengatasi gagal ginjal kronik dan akut

Pengobatan untuk mengatasi gagal ginjal akut harus disesuaikan dengan penyebab mendasar penyakit.

Misalkan, tekanan darah terlalu tinggi atau rendah, batu ginjal, atau gula darah tinggi.

Terkadang, dokter juga merekomendasikan pasien untuk menjalani cuci darah untuk sementara waktu.

Sedangkan cara mengatasi gagal ginjal kronik juga memperlukan pengobatan untuk mengatasi penyebab mendasar penyakit.

Tujuannya bukan untuk menyembuhkan gagal ginjal kronik, tapi mencegah penyakit ginjal bertambah parah.

Ketika fungsi ginjal sudah menurun di bawah 10 persen, dokter biasanya merekomendasikan perawatan cuci darah dan transplantasi ginjal.

Terutama bagi pasien yang memiliki gejala penumpukan kotoran di dalam darah (uremia) seperti mual dan gatal.

https://health.kompas.com/read/2021/05/04/160400968/3-perbedaan-gagal-ginjal-kronik-dan-akut

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.