Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Berapa Kalori Chicken Nugget Goreng?

Makanan ini punya tekstur lembut dari olahan daging ayam. Lalu, bagian luarnya dilapisi tepung sehingga terasa renyah saat digigit.

Cita rasa gurih makanan ini semakin menggugah selera ketika ditunjang peranan saus cocolan yang jamak disajikan beraneka rasa.

Ketika sudah mengudap makanan ini lengkap dengan sausnya, rasanya tak cukup sebiji dan rasanya sulit untuk berhenti.

Sajian chicken nugget jamak dikonsumsi sebagai camilan, serta lauk teman makan nasi atau kentang goreng.

Kendati nikmat, tapi chicken nugget sebenarnya tidak boleh terlalu sering dikonsumsi karena relatif padat kalori dan tinggi lemak jenuh.

Kalori chicken nugget goreng

Dilansir dari FatSecret Indonesia, kalori 1 biji chicken nugget goreng rata-rata sebanyak 48 kalori.

Dari jumlah kalori tersebut, perincian komposisi gizi dari 1 biji chicken nugget yakni:

  • 3,01 gram atau 57 persen berupa lemak
  • 2,61 gram atau 22 persen berupa karbohidrat
  • 2,49 gram atau 21 persen berupa protein

Jumlah kalori dan komposisi gizi tersebut bisa bervariasi, tergantung bahan-bahan pembuatan makanan.

Sebagai gambaran, dikutip dari laman resmi restoran cepat saji McDonald's Inggris, menu 9 biji chicken nugget memiliki 388 kalori.

Artinya, sebanyak 1 biji chicken nugget yang dijajakan di restoran setempat memiliki sekitar 43 kalori.

Selain kalori, pertimbangkan juga risiko kesehatan saat kerap mengonsumsi camilan fast food seperti chiken nugget.

Waspadai risiko kesehatan di balik chicken nugget

Melansir buku Healthy Fast Food oleh Wied Harry Apriadji (2008), fried chicken dan chicken nugget termasuk fast food yang berisiko bagi kesehatan.

Apabila keranjingan dengan makanan seperti ini tanpa diimbangi sayur, buah, dan rajin olahraga; seseorang bisa berisiko tinggi mengalami kegemukan, penyakit tekanan darah tinggi, stroke, sampai serangan jantung.

Ayam goreng, chicken nugget, dan segala gorengan yang disajikan di restoran cepat saji biasanya tinggi kalori dan membuat kadar kolesterol melonjak.

Untuk membuat sajian ini lembut atau juicy di dalam tapi renyah di bagian luar, ayam dan nugget harus digoreng dalam minyak banyak pada suhu tinggi (teknik memasak deep frying).

Untuk mencapai titik didih tinggi tersebut, produsen perlu menggunakan minyak hewani atau minyak nabati dehidrogenasi, ditambah dengan lemak hewan, mentega, dan margarin. Minyak tersebut umumnya padat dalam suhu ruang.

Dengan bahan dan teknik memasak seperti itu, tak pelak chicken nugget jadi padat kalori dan berlimpah lemak jenuh.

Ketika digoreng, jaringan sel ayam yang longgar dan kadar air yang menguap akan terisi minyak goreng.

Makin lama digoreng, teksturnya semakin renyah, dan semakin banyak minyak yang terserap ke dalam makanan.

Perlu diketahui juga, ketika digoreng dengan teknik deep frying, lemak fast food bisa meningkat tiga kali lipat dari kadar lemak bahan pangan mentahnya.

Sebagai perbandingan, kandungan lemak chicken nugget mentah hanya 25 persen. Saat digoreng, kandungan lemaknya melonjak jadi 40-60 persen.

Cermati natrium chicken nugget dkk.

Tak hanya lemak jenuh, fast food seperti chicken nugget biasanya juga tinggi natrium.

Natrium ini bisa berupa garam dapur, penyedap rasa atau monosodium glutamat, soda kue untuk merenyahkan adonan, serta zat pengawet dalam saus cocolannya.

Hitungan natrium tersebut semakin tinggi apabila chicken nugget disantap bersama dengan seporsi kentang goreng.

Menurut hasil studi dari IPB Bogor, rata-rata kentang goreng yang dijajakan restoran cepat saji menyumbang natrium 1.000 sampai 1.500 miligram natrium per porsi.

Jumlah tersebut belum ditambah sumbangan natrium dari chicken nugget dan saus cocolannya.

Menurut Kementerian Kesehatan, anjuran batas konsumsi natrium per hari sebaiknya maksimal 2.000 miligram per hari.

Dengan hanya makan chicken nugget dan seporsi kentang goreng, jatah aman mengonsumsi natrium sehari sudah tercukupi, dan kita jadi riskan ketika mengonsumsi makanan yang mengandung natrium atau garam lagi.

Kebiasaan mengonsumsi asupan dengan natrium lebih dari 2.000 miligram per hari mengakibatkan tubuh kekurangan kalium. Dampak jangka panjangnya, fungsi jantung sampai saraf bisa menurun.

Dari penjelasan di atas, ada baiknya kita tak hanya mempertimbangkan kalori 1 biji chicken nugget goreng. Lebih dari itu, pertimbangkan juga lemak jenuh dan natriumnya.

Demi menjaga kesehatan, batasi segala jenis fast food termasuk frozen food dan hidangan cepat saji lainnya hanya sesekali.

Di luar itu, selalu jalankan pola makan bergizi lengkap dan seimbang, rajin olahraga, dan bangun pola tidur yang cukup dan berkualitas.

https://health.kompas.com/read/2021/06/11/073100568/berapa-kalori-chicken-nugget-goreng-

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+