Salin Artikel

7 Tips Mencegah Kanker Prostat

KOMPAS.com - Kanker prostat adalah jenis kanker yang banyak dialami oleh para pria, tetapi dapat diobati pada tahap awal.

Kanker ini menyerang kelenjar prostat yang berada di antara penis dan kandung kemih.

Melansir dari Medical News Today, prostat memiliki berbagai fungsi, antara lain:

  • memproduksi cairan yang memberi nutrisi dan mengangkut sperma
  • mengeluarkan antigen spesifik prostat (PSA), protein yang membantu air mani mempertahankan keadaan cairnya
  • membantu membantu mengontrol urine

Menurut laporan American Cancer Society (ACS), sekitar 1 dari 9 pria didiagnosis terkena kanker prostat.

Namun, tingkat kematiannya cukup rendah, yakni 1 banding 41 kasus.

Meski demikian, ada beberapa cara yang dilakukan untuk mencegah pria terkena kanker prostat.

Melansir dari Healthline, beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa diet dapat memainkan peran kunci dalam menurunkan risiko seseorang terkena kanker prostat.

Berikut ini beberapa tips mencegah kanker prostat yang bisa dilakukan.

1. Makan tomat dan makanan merah lainnya

Tomat, semangka, dan makanan merah lainnya memiliki warna cerah karena antioksidan kuat yang disebut likopen.

Beberapa penelitian terbaru menunjukkan bahwa pria yang mengonsumsi buah dan produk berbahan dasar tomat ini memiliki risiko lebih rendah terkena kanker prostat dibandingkan mereka yang tidak.

Namun, American Institute for Cancer Research memperingatkan bahwa penelitian yang menghubungkan tomat dengan pencegahan kanker prostat masih terbatas dan sedang berlangsung.

Sebuah studi tahun 2018 dari Spanyol menunjukkan bahwa memasak tomat membuat tubuh Anda lebih mudah menyerap likopen.

Semakin merah tomat, semakin baik karena likopen terakumulasi selama pematangan.

Itu berarti bahwa tomat pucat yang dibeli di toko yang dipetik terlalu dini memiliki lebih sedikit likopen daripada tomat matang.

2. Mengonsumsi buah dan sayur

Nutrisi dan vitamin yang terkandung dalam buah-buahan dan Sayuran dapat menurunkan risiko terkena kanker prostat.

Sayuran hijau mengandung senyawa yang membantu tubuh Anda memecah zat penyebab kanker yang disebut karsinogen.

Diet kaya nutrisi juga dapat membantu memperlambat penyebaran kanker.

3. Pertimbangkan kedelai dan teh

Nutrisi yang disebut isoflavon telah dikaitkan dengan penurunan risiko kanker prostat, setidaknya satu tinjauan studi terkontrol tahun 2014 membuktikan hal tersebut.

Isoflavon ditemukan di:

  • tahu (terbuat dari kedelai)
  • buncis
  • kacang-kacangan
  • kecambah alfalfa

Para peneliti telah lama mempelajari hubungan antara teh hijau dan risiko kanker prostat, dengan hasil yang beragam.

Sebuah studi tahun 2008 menunjukkan bahwa pria yang minum teh hijau atau mengonsumsi suplemen ekstrak teh hijau, memiliki risiko lebih rendah terkena kanker prostat dibandingkan mereka yang tidak.

Sebuah tinjauan studi klinis yang terbit pada tahun 2010 menunjukkan bahwa penelitian sel dan hewan menegaskan hubungan antara bahan utama teh hijau dan risiko kanker prostat yang lebih rendah.

Namun, uji klinis lebih lanjut terhadap manusia masih diperlukan.

4. Mengonsumsi kopi

Memanjakan kebiasaan kopi yang serius terkait dengan penurunan risiko kanker prostat yang fatal:

  • Minum empat hingga lima cangkir kopi setiap hari dapat menurunkan peluang Anda terkena kanker prostat yang fatal dan tingkat tinggi, menurut tinjauan studi klinis tahun 2014.
  • Terlepas dari berapa banyak cangkir yang Anda minum secara keseluruhan, setiap tiga cangkir kopi yang Anda minum dapat mengurangi risiko kanker prostat yang fatal sekitar 11 persen.

Ini menggambarkan hubungan dosis-respons antara kanker prostat dan kopi.

Dengan demikian, efek pada kanker prostat naik atau turun dengan jumlah kopi yang Anda minum.

Namun, kafein dosis tinggi dapat menyebabkan masalah kesehatan utama, seperti detak jantung tidak teratur dan kejang.

5. Perhatikan asupan lemak hewani

Sebuah studi tahun 2014 mencatat mungkin ada hubungan antara lemak hewani dan peningkatan risiko kanker prostat.

Selain daging, lemak hewani ditemukan dalam lemak babi, mentega, dan keju.

Bila memungkinkan, ganti lemak hewani dengan lemak nabati dengan beberapa pilihan berikut:

  • minyak zaitun sebagai pengganti mentega
  • buah bukannya permen
  • sayuran segar alih-alih makanan kemasan
  • kacang-kacangan atau biji-bijian, bukan keju

Selain itu, daging yang terlalu matang menghasilkan karsinogen, jadi berhati-hatilah agar daging Anda tidak terlalu matang.

6. Berhenti merokok

Pasien kanker prostat yang merokok lebih mungkin mengalami kekambuhan penyakit.

Perokok juga memiliki risiko lebih tinggi meninggal akibat kanker prostat.

Belum terlambat untuk berhenti.

Jika dibandingkan dengan perokok saat ini, pasien kanker prostat yang berhenti merokok selama lebih dari 10 tahun memiliki risiko kematian yang sama dengan mereka yang tidak pernah merokok.

7. Luangkan waktu untuk berolahraga

Kelebihan berat badan atau obesitas terkait dengan peningkatan risiko kanker prostat agresif.

Olahraga teratur dapat membantu Anda mempertahankan berat badan yang sehat.

Manfaat olahraga termasuk peningkatan massa otot dan metabolisme yang lebih baik. Berikut ini beberapa olahraga yang bisa dilakukan:

https://health.kompas.com/read/2021/11/03/150000368/7-tips-mencegah-kanker-prostat

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.