Kura-Kura Diduga Sebarkan Kuman Salmonella

Kompas.com - 24/09/2008, 13:32 WIB
Editor

LOS ANGELES, SELASA — Otoritas kesehatan Los Angeles memperingatkan bahwa wabah salmonella yang menyerang beberapa negara bagian di AS mungkin berkaitan dengan kura-kura.

Bukti-bukti menunjukkan bahwa warga yang memelihara kura-kura tercatat sebagai salah satu kelompok yang terinfeksi salmonella, ungkap pernyataan yang dirilis Los Angeles Department of Public Health (DPH). 
    
Pernyataan itu juga memperingatkan para orangtua agar berhati-hati jika membeli kura-kura untuk anak mereka. "Kura-kura adalah pembawa alamiah bakteri salmonella. Jadi, kami sangat mendesak orangtua tidak membeli kura-kura kecil  yang mungkin Anda temukan di toko barang murah sebagai hewan peliharaan buat anak-anak Anda," kata juru bicara DPH, Sarah Kissell.

Kissel mengatakan, jika orang benar-benar memiliki kura-kura peliharaan, mereka mesti lebih berhati-hati untuk menerapkan kesehatan yang baik. "Kami menemukan bahwa anak-anak jatuh sakit karena mereka mencium kura-kura peliharaan mereka. Jadi kami ingin orangtua menjaga kontak muka semacam itu," katanya. "Selain itu, sangat penting mencuci tangan Anda setelah memegang kura-kura dan hewan melata. Jadi orangtua perlu mendidik anak mereka mengenai bagaimana secara aman memegang hewan ini."  

Wabah salmonella, yang dilaporkan menyebar awal tahun ini, menyerang lebih dari 100 orang, termasuk delapan kasus di LA. Salmonella adalah suatu genus bakteri enterobakteria gram-negative berbentuk tongkat yang menyebabkan tifus, paratifus, dan penyakit foodborne.

Spesies salmonella dapat bergerak bebas dan menghasilkan hidrogen sulfida. Nama salmonella diambil dari nama Daniel Edward Salmon, ahli patologi Amerika, walaupun sebenarnya, rekannya, Theobald Smith, yang terkenal akan hasilnya pada anafilaksislah yang pertama kali menemukan bakterium tahun 1885 pada tubuh babi.

Gejala infeksi salmonella meliputi diare berdarah, kram perut, demam, dan muntah. "Sayangnya, salmonella bukan infeksi paling mudah dilacak. Kebanyakan orang hanya berpendapat mereka keracunan makanan dan merawat pasien di rumah. Jadi, jika dilakukan pemeriksaan khusus bagi bakteri itu, kita tidak benar-benar mengetahui bahwa ada masalah," kata Kissell.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.