Lakukan Ini Agar Olahraga Singkat Jadi Efektif

Kompas.com - 01/08/2013, 09:47 WIB
Posisi The Perfect Squat SELFPosisi The Perfect Squat
|
EditorAsep Candra


KOMPAS.com - Mengaku tidak punya banyak waktu untuk berolahraga, banyak orang akhirnya memilih olahraga minimalis atau latihan interval intensitas tinggi (HIIT) yang dilakukan dengan waktu yang relatif singkat. Dengan melakukannya, kita dapat memperoleh manfaat yang sama bahkan lebih banyak daripada menghabiskan berjam-jam di gym.

Menurut Jennifer Cassetta, trainer sabuk hitam olahraga Jujitsu,  HIIT dapat membantu membakar lebih banyak kalori. Alasannya, setelah berolahraga pun metabolisme tubuh masih tinggi sehingga mampu membakar kalori lebih banyak.

Hanya saja, karena waktunya singkat, dibutuhkan upaya maksimal dalam melakukan HIIT untuk memperoleh manfaat yang dijanjikannya. Berikut kiat dari para ahli untuk mendapatkan manfaat optimal dari HIIT.

1. Mulai Perlahan

Olahraga singkat hanya membakar kalori lebih banyak daripada olahraga umumnya saat intensitasnya sudah tinggi. Maka memulai latihan perlahan tidak hanya dapat membantu menjaga energi saat mulai meningkatkan intensitas, tapi juga memperbanyak konsumsi oksigen setelah olahraga berakhir yang membantu membakar kalori lebih lama.

Selain itu, memulai perlahan dapat meminimalkan cedera dengan menyiapkan tubuh terlebih dahulu sebelum masuk pada olahraga intensitas tinggi. Namun sebelum memulainya tentu harus diawali dengan pemanasan dan diakhiri dengan pendinginan.

2. Tetapkan 15 menit

HIIT merupakan jenis olahraga yang tepat bagi yang ingin mengurangi berat badan. Bukan hanya karena olahraga itu membuat orang lebih termotivasi, tapi juga fleksibel dilakukan kapan saja, pagi, siang, atau malam hari. Tetapkan 15 menit waktu untuk melakukan HIIT dan berjanjilah untuk sekuat tenaga memberikan intensitas tinggi tanpa berhenti sebelum waktunya.

Agar efektif, kita harus fokus dalam melakukan HIIT. Maka selama berolahraga, pastikan tidak ada distraksi seperti mengobrol, melihat tayangan televisi, hingga mengecek handphone. Dengan begitu, tidak ada waktu yang terbuang sehingga manfaat HIIT akan semakin terasa.

3. Multitask

Sifatnya yang fleksibel memungkinkan HIIT untuk melatih beberapa bagian tubuh sekaligus dalam satu sesi latihan. Maka semakin banyak variasi gerakan, HIIT akan semakin baik. Para ahli menyarankan untuk melakukan squat, push up, sit up, dan gerakan-gerakan lainnya untuk melatih bagian atas sekaligus bawah tubuh.

Kita juga bisa menggabungkan gerakan-gerakan tadi dengan jenis olahraga lain, misalnya joging. Ketika joging selama satu jam terasa membosankan, maka menggabungkan dengan HIIT akan  menjadi tantangan tersendiri. Misalnya, setelah 15 menit joging, sambunglah dengan satu sesi push up atau sit up, kemudian lanjutkan joging kembali.

Serta, jangan biarkan tubuh menuruti keinginan untuk beristirahat di tengah-tengah melakukan HIIT. Ingat, ini hanya 15 menit, jadi biarkan tubuh menyesuaikan terhadap ritme latihan. Kita bisa mulai HIIT 2-3 kali seminggu, setelah sudah biasa, bahkan bisa setiap hari.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X