Kompas.com - 28/01/2014, 09:27 WIB
|
EditorWardah Fajri

KOMPAS.com - Bau badan menyengat bisa menjadi indikator penyakit. Begitulah yang ditemukan sebuah studi asal Swedia baru-baru ini. Menurut studi tersebut, manusia dapat mendeteksi penyakit seseorang dari bau badannya. Bau badan menyengat ada hubungannya dengan sistem imun yang sedang aktif merespon infeksi.

"Paling tidak mereka dapat mendeteksi bau badan menyengat, dari keringat orang yang sistem imunnya sedang sangat aktif merespon infeksi," kata peneliti asal Karolinska Institutet.

Dalam studi ini, tim peneliti menyuntik delapan orang sehat dengan salah satu dari tiga jenis zat yaitu liposakarida, racun dari bakteri yang dapat memacu respon imun yang kuat, atau air garam. Empat jam kemudian, peneliti mengumpulkan kaus yang sudah terkena keringat peserta. Peneliti memotong bagian ketiak kaus dan memasukannya ke botol.

Kemudian, 40 mahasiswa diminta untuk mencium potongan kaus tersebut dan menilai intensitas, kenyamanan, dan tingkat "kesehatan" seseorang dari bau. Hasilnya kebanyakan mahasiswa menilai, orang yang disuntik racun bakteri lebih memiliki bau badan yang menyengat dan tidak enak dibandingkan dengan kelompok air garam.

"Mahasiswa juga menilai peserta dalam kelompok racun bakteri lebih tidak sehat, meski hanya dengan penilaian subjektif dari bau badan," ujar peneliti.

Meski sudah ada sejumlah laporan yang menunjukkan kaitan penyakit tertentu dengan bau badan, seperti Yellow fever, namun temuan baru ini memperkuat adanya hubungan antara penyakit dan bau badan. Ini karena sistem imun yang bekerja lebih aktif akan menimbulkan bau badan yang lebih tidak sedap dan menyengat.

"Hasil ini sangat pendukung pernyataan bahwa manusia mengeluarkan senyawa kimia tertentu sebagai respon umum terhadap penyakit dan bau tersebut bisa tercium oleh orang lain," kata peneliti.

Menurut para peneliti, kemampuan seseorang mencium bau badan orang lain yang sakit akan membantu mereka menghindari penyakit. Artinya, kemampuan tersebut dapat melindungi orang yang sehat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tips untuk Menjaga Kesehatan Usus

Tips untuk Menjaga Kesehatan Usus

Health
7 Gejala Kanker Usus dan Penyebabnya

7 Gejala Kanker Usus dan Penyebabnya

Health
6 Faktor Risiko Kanker Ovarium

6 Faktor Risiko Kanker Ovarium

Health
5 Masalah Payudara Ibu Menyusui dan Cara Mengatasinya

5 Masalah Payudara Ibu Menyusui dan Cara Mengatasinya

Health
Panduan Singkat untuk Perawatan Bayi Baru Lahir

Panduan Singkat untuk Perawatan Bayi Baru Lahir

Health
6 Cara Mencegah Kanker Usus yang Penting Dilakukan

6 Cara Mencegah Kanker Usus yang Penting Dilakukan

Health
8 Penyebab BAB Keras dan Cara Mengatasinya

8 Penyebab BAB Keras dan Cara Mengatasinya

Health
Apakah Mata Belekan pada Bayi Normal?

Apakah Mata Belekan pada Bayi Normal?

Health
Kanker Payudara Stadium 1, Apa Bisa Sembuh?

Kanker Payudara Stadium 1, Apa Bisa Sembuh?

Health
9 Herbal Penghilang Rasa Sakit Alami

9 Herbal Penghilang Rasa Sakit Alami

Health
10 Cara Mengobati Ambeien Secara Alami

10 Cara Mengobati Ambeien Secara Alami

Health
Kapan Waktu yang Tepat untuk Cabut Gigi Bungsu?

Kapan Waktu yang Tepat untuk Cabut Gigi Bungsu?

Health
Perbedaan Kanker Ovarium dan Kanker Serviks

Perbedaan Kanker Ovarium dan Kanker Serviks

Health
Persiapan sampai Perawatan Pasca-operasi Gigi Bungsu

Persiapan sampai Perawatan Pasca-operasi Gigi Bungsu

Health
11 Penyebab Hipertensi dalam Kehamilan dan Cara Menurunkannya

11 Penyebab Hipertensi dalam Kehamilan dan Cara Menurunkannya

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.