Kompas.com - 06/02/2014, 17:04 WIB
shutterstock
|
EditorAsep Candra


KOMPAS.com -
Jika ingin menghindari diabetes tipe 2, barangkali Anda harus menambah konsumsi yogurt rendah lemak. Demikian yang disarankan oleh sebuah studi baru asal Inggris. Menurut studi tersebut, konsumsi yogurt dapat mengurangi risiko perkembangan diabetes 28 persen lebih banyak daripada pada mereka yang tidak makan yogurt.

Tak hanya itu, konsumsi produk susu fermentasi lainnya misalnya keju rendah lemak juga dapat mengurangi risiko diabetes hingga 24 persen. "Yogurt harus jadi bagian dari pola makan sehat," ujar Nuta Forouhi, ketua program epidemiologi nutrisi di Medical Research Council, University of Cambridge.

Forouhi mengatakan, meski studi tidak secara langsung menyatakan nutrisi dalam yogurt ataupun produk susu rendah lemak lainnya paling bermanfaat, namun kebenarannya mungkin begitu. Yogurt, kata dia, mengandung kalsium, magnesium, vitamin D, dan asam lemak yang bermanfaat, begitu juga produk susu lainnya secara umum.

"Selain itu yogurt dan produk susu lainnya juga mengandung vitamin K tipe spesifik dan bakteri probiotik," tambahnya.

Dalam studi yang dipublikasi pada jurnal Diabetologia tersebut, Forouhi dan timnya melakukan analisa data dari 4.255 pria dan wanita. Di antara mereka, 753 orang orang mengembangkan diabetes tipe 2 setelah 11 tahun diikuti.

Kemudian, mereka pun mengevaluasi pola makan dari peserta dan menemukan, tidak ada kaitannya antara konsumsi produk susu tinggi lemak maupun rendah lemak pada risiko diabetes. Faktor yang paling berperan dalam menentukan risiko diabetes adalah gaya hidup sehat, edukasi, obesitas, kebiasaan makan, dan asupan kalori total.

Namun hasil yang berbeda ditunjukkan oleh produk susu rendah lemak dengan fermentasi seperti yogurt dan keju. Para peneliti menyatakan, peserta yang tidak mengembangkan diabetes tipe dua termasuk dalam kelompok yang paling banyak mengonsumsi yogurt dan keju rendah lemak.

Kendati demikian, bagaimanapun yogurt rendah lemak adalah makanan yang berkalori sehingga konsumsinya secara berlebihan juga berpotensi membuat orang kelebihan asupan kalori yang memicu obesitas, faktor risiko utama dari diabetes tipe 2. Maka olahraga teratur, perbanyak makan sayur dan buah, menjaga berat badan ideal adalah langkah-langkah yang perlu dilakukan untuk mencegah diabetes tipe 2.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Sumber HEALTHDAY
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.