Kompas.com - 12/08/2015, 16:24 WIB
Ilustrasi. SHUTTERSTOCKIlustrasi.
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Menurut penelitian yang dipresentasikan pada American Psychological Association, saat mendengarkan musik, pola gelombang otak orang-orang dengan epilepsi berbeda dengan mereka yang tidak memiliki penyakit itu. Dan hal tersebut bisa membantu para terapis untuk mengurangi kejang pada penderita epilepsi.

 

Para peneliti dari The Ohio State University Wexner Medical Center fokus pada musik dan otak penderita epilepsi. Karena, musik diproses pada bagian otak yang sama ketika gejala kejang muncul, yakni pada lobus temporal.

 

Para peneliti mengumpulkan data dari 21 pasien epilepsi, merekam pola gelombang otak mereka saat tidak mendengarkan apa-apa dan saat mendengarkan musik klasik seperti Mozart’s Sonata in D Major, Andante Movement II dan My Favorite Things dari John Coltrane.

 

Mereka menemukan, bahwa aktivitas otak partisipan yang mendengarkan musik lebih tinggi dibanding yang tidak. Sebagai tambahan, otak penderita epilepsi cenderung sinkron dengan musik, terutama pada bagian lobus temporal dibandingkan otak orang-orang biasa.

 

“Kami sangat terkejut dengan penemuan musik bisa mengurangi kejang pada penderita epilepsi,” ujar Christine Charyton, PhD, asisten profesor bidang syaraf di The Ohio State University Wexner Medical Center. Para peneliti yakin, penemuan mereka bisa menjadikan musik sebagai salah satu terapi bagi penderita epilepsi. Tentunya dalam hubungannya sebagai cara tradisional untuk membantu mengurangi kejang pada pasien epilepsi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengapa Stres Bisa Menganggu Siklus Menstruasi?

Mengapa Stres Bisa Menganggu Siklus Menstruasi?

Health
Pentingnya Vaksin Kanker Serviks

Pentingnya Vaksin Kanker Serviks

Health
Gejala Klamidia, Infeksi Menular Seksual yang Suka Muncul Diam-diam

Gejala Klamidia, Infeksi Menular Seksual yang Suka Muncul Diam-diam

Health
7 Penyebab Hipertensi pada Anak

7 Penyebab Hipertensi pada Anak

Health
Flu Tulang

Flu Tulang

Penyakit
12 Penyebab Hipertensi yang Perlu Diwaspadai

12 Penyebab Hipertensi yang Perlu Diwaspadai

Health
Peripheral Artery Disease (PAD)

Peripheral Artery Disease (PAD)

Penyakit
Kenali Apa itu Flu Singapura, Ciri-ciri, dan Penyebabnya

Kenali Apa itu Flu Singapura, Ciri-ciri, dan Penyebabnya

Health
Sindrom Antley-Bixler

Sindrom Antley-Bixler

Penyakit
8 Cara Mencegah Penyakit Ginjal

8 Cara Mencegah Penyakit Ginjal

Health
Kenali Apa yang Anda Rasakan, Ini Beda Sedih dan Depresi

Kenali Apa yang Anda Rasakan, Ini Beda Sedih dan Depresi

Health
Ciri-ciri Kanker Mulut Harus Diwaspadai Sejak Dini

Ciri-ciri Kanker Mulut Harus Diwaspadai Sejak Dini

Health
10 Kebiasaan yang Memicu Penyakit Ginjal

10 Kebiasaan yang Memicu Penyakit Ginjal

Health
Apa Saja Penyebab Penyakit Ginjal?

Apa Saja Penyebab Penyakit Ginjal?

Health
Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.