Kompas.com - 15/03/2016, 16:00 WIB
Kebiasaan buruk kaum urban ialah mengurusi pekerjaannya di mana pun berada. ShutterstockKebiasaan buruk kaum urban ialah mengurusi pekerjaannya di mana pun berada.
EditorLusia Kus Anna
KOMPAS.com — Kerja lembur mungkin sudah menjadi bagian dari keseharian kita. Namun, sebaiknya kita menyadari bahaya dari waktu kerja yang terlalu panjang tersebut.

Menurut hasil sebuah penelitian, kebiasaan kerja lembur meningkatkan risiko penyakit jantung. Penyakit jantung yang bisa diderita antara lain angina (nyeri dada), penyakit jantung koroner, gagal jantung, serangan jantung, tekanan darah tinggi, serta stroke.

Pada pekerja yang bekerja penuh waktu, risiko sakit jantung naik satu persen untuk setiap tambahan jam kerja dalam seminggu selama 10 tahun.

Jam kerja yang panjang, sekitar 46-60 jam seminggu, atau sekitar 9-12 jam setiap hari, dapat meningkatkan risiko penyakit jantung sampai 35 persen.

Risiko tersebut terlihat pada mereka yang bekerja penuh waktu, bukan pada pekerja paruh waktu.

Sebelumnya penelitian juga menunjukkan risiko kegemukan pada mereka yang sering kerja lembur. Selain itu, kondisi fisik dan mental yang terlalu lelah bisa membuat seseorang menjadi mudah sakit.

Bila Anda tergolong karyawan yang rajin lembur, mulailah mengatur skala prioritas pekerjaan. Jangan sampai kesehatan menjadi korban.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email


Sumber HEALTHDAY
Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X