Kompas.com - 26/04/2016, 07:11 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
|
EditorPalupi Annisa Auliani


KOMPAS.comIbu hamil disarankan menjaga kadar gula darah dalam tubuh. Kelebihan gula darah selama masa kehamilan tak hanya berisiko bagi ibu tetapi juga pada sang buah hati di kandungan.

Kadar gula darah tinggi selama masa kehamilan membuka peluang besar terjadinya risiko diabetes gestasional, baik pada ibu maupun janin di kandungan.

Dilansir oleh American Diabetes Association, tipe diabetes tersebut terjadi karena hormon yang dihasilkan plasenta –organ penyalur oksigen dan nutrisi pada bayi—menghalangi kinerja insulin dalam metabolisme sang Ibu.

Kondisi tersebut dikenal dengan istilah resistensi insulin. Ibu hamil membutuhkan tiga kali lipat dosis insulin normal agar tubuhnya mampu mengubah glukosa dalam darah menjadi energi.

Risiko besar

Diabetes gestasional umumnya bergejala ringan serta tidak mengancam keselamatan ibu, selama memang sebelumnya tak pernah ada riwayat menderita diabetes. Biasanya, keadaan ini berlangsung pada trimester kedua kehamilan dan sembuh setelah melahirkan.

Namun, pada sang jabang bayi, risiko penyakit gula itu tidak bisa dianggap sepele. Bayi dengan ibu pengidap diabetes gestational akan tumbuh lebih besar dari ukuran normal. Penyebabnya, pengiriman glukosa dan nutrisi pada bayi, tanpa disertai kecukupan insulin.

Janin pun di dalam kandungan dipaksa memproduksi sendiri insulin untuk mentralisir glukosa dalam darahnya. Karena tak banyak pergerakan, glukosa janin itu pun akhirnya menumpuk menjadi lemak.

Ukuran besar bagi bayi memberikan risiko tambahan saat persalinan, seperti kemungkinan cedera saat bayi lahir dan proses persalinan memakan waktu lama. Ibu dengan diabetes gestasional pun kerap disarankan menjalani operasi caesar daripada kelahiran normal.

Selain itu, bayi akan mengalami kondisi kekurangan gula dalam darah saat dilahirkan karena tidak mendapatkan asupan energi yang mencukupi dari ibu. Dampaknya, buah hati Anda bisa mudah menggigil atau mungkin mengalami masalah pernapasan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

10 Kebiasaan yang Memicu Penyakit Ginjal

10 Kebiasaan yang Memicu Penyakit Ginjal

Health
Apa Saja Penyebab Penyakit Ginjal?

Apa Saja Penyebab Penyakit Ginjal?

Health
Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Health
Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Health
Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Health
10 Gejala Kanker Usus Stadium Awal yang Pantang Disepelekan

10 Gejala Kanker Usus Stadium Awal yang Pantang Disepelekan

Health
Seberapa Mengerikan Penyakit Diabetes?

Seberapa Mengerikan Penyakit Diabetes?

Health
Sindrom Steven-Johnson

Sindrom Steven-Johnson

Penyakit
Kenali 4 Faktor Risiko Leukimia

Kenali 4 Faktor Risiko Leukimia

Health
Apa Manfaat dan Efek Samping Suntik Vitamin C?

Apa Manfaat dan Efek Samping Suntik Vitamin C?

Health
Bagaimana Cara Hadapi Orang Bertendensi Bunuh Diri?

Bagaimana Cara Hadapi Orang Bertendensi Bunuh Diri?

Health
Apa Penyebab Kulit Kering?

Apa Penyebab Kulit Kering?

Health
4 Cara Mudah Mengatasi Sembelit

4 Cara Mudah Mengatasi Sembelit

Health
8 Cara Mengatasi Sakit Kepala saat Kepanasan

8 Cara Mengatasi Sakit Kepala saat Kepanasan

Health
Sindrom Asperger

Sindrom Asperger

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.