Salin Artikel

Penting untuk Perangi Penyakit Menular, Bagaimana Vaksin Dikembangkan?

KOMPAS.com - Vaksin adalah kunci untuk mengendalikan penyakit menular berbahaya.

Keberadaan vaksin tentu sangat dibutuhkan di tengah pandemi Covid-19 ini.

Itu sebabnya, para ilmuwan terus berusahan mengembangkan vaksin demi menghentikan pandemi Covid-19 ini.

Sebelum adanya pandemi, vaksin telah menyelamatkan jutawaan nyawa dari penyakit mematikan akibat virus dan bakteri.

Adanya vaksin memang menjadi hal krusial dalam memerangi penyakit menular.

Sebenarnya, bagaimana cara kerja vaksin dalam memerangi penyakit menular?

Hampir setiap hari kita terpapar bakteri dan virus pemicu penyakit. Akan tetapi, tubuh memiliki sistem imunitas yang membantu melawan virus dan bakteri tersebut.

Namun, adakalanya sistem imunitas tidak dapat menanganinya dan membutuhkan bantuan vaksin.

Vaksin bekerja dengan merangsang sistem imunitas agar membentuk antibodi pelindung tubuh dari patogen.

Setelah vaksin disuntikan, tubuh akan mengenali bagaimana patogen tersebut memengaruhi tubuh kita.

Dengan cara itu, tubuh akan tahu bagaimana cara melawan penyakit yang disebabkan patogen tersebut di kemudian hari.

Biasanya, vaksin terbuat dari berbagai bahan berikut:

  • patogen yang dilemahkan
  • patogen yang tidak aktif
  • bagian tertentu dari patogen, seperti proteinnya
  • toksin atau racun yang tidak berbahaya lagi.

Vaksin juga bisa mengandung bahan lain seperti adjuvan, yang membantu meningkatkan respons kekebalan tubuh terhadap vaksin.

Meski beberapa diantaranya terbuat dari patogen, vaksin tidak akan membuat kita jatuh sakit.

Bahkan, sangat kecil kemungkinan vaksin memicu reaksi fisik yang parah. Sebagian besar vaksin bekerja dengan meminimalisir risiko kita mengalami infeksi.

Misalnya, vaksin influenza mengurangi risiko terkena flu sebesar 40 hingga 60 persen.

Jadi, masih ada kemungkinan kita bisa terserang infeksi meskipun sudah mendapatkan vaksin.

Akan tetapi, vaksin membantu mencegah agar kita tidak mengalami komplikasi parah akibat infeksi.

Selain itu, vaksin juga membantu kita untuk mencapai herd imunity atau kekebalan kelompok.

Pasalnya, patogen penyebab penyakit tidak dapat menyebar ketika sebagian besar orang dalam satu komunitas mendapatkan vaksin.

Tata cara pengembangan vaksin

Sama seperti obat-obatan lain, vaksin juga dikembangkan lewat proses penelitian ilmiah dan verifikasi yang panjang sebelum diedarkan untuk masyarakat.

Menurut data Cleveland Clinic, pengembangkan vaksin kurang lebih memerlukan waktu hingga 10 tahun.

Tahap-tahap pembuatan vaksin seperti berikut:

1. Penelitian eksplorasi dan pra-klinis

Tahap ini dimulai dengan pemeriksaan laboratorium, di mana para ilmuwan mencoba memahami dan mencari tahu bagaimana cara patogen tersebut bekerja untuk menghasilkan antibodi melawan infeksi.

Setelah itu, peneliti mulai mengujikannya dalam kultur sel dan hewan.

Agar bisa dilakukan uji coba ke manusia, vaksin tersebut harus mendapatkan persetujuan dari badan berwenang, seperti Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM).

2. Uji klinis

Uji klinis bertujuan untuk memastikan vaksin yang dihasilkan aman dan efektif sebelum disetujui badan berwenang.

Uji klinis terdiri dari tiga fase seperti berikut:

- Fase 1

Vaksin diuji coba ke sejumlah orang. Uji coba fase 1 bertujuan memastikan apakah vaksin tersebut mampu menghasilkan reaksi kekebalan pada manusia dan apa saja efek samping yang dihasilkan,

- Fase 2

Vaksin mulai bisa diberikan ke sejumlah orang dalam jumlah yang lebih banyak, setidaknya ratusan, dari berbagai usia dan kondisi kesehatan.

Fase ke dua bertujuan untuk mengevaluasi dengan lebih baik keamanan dan efektivitas vaksin, serta mengetahui besaran dosis yang dapat diberikan.

- Fase 3

Pada fase ini, vaksin sudah bisa diberikan ke ribuan orang. Namun, keamanan serta efektivitasnya perlu dipantau dalam jangka waktu lebih lama.

3. Peninjauan

Pada tahap ini, badan yang berwenang akan meninjau semua data keamanan dan efektivitas vaksin yang dikumpulkan dari studi laboratoium dan uji klinis.

Setelah itu, badan tersebut akan membuat keputusan apakah vaksin tersebut benar-benar aman dan bermanfaat. Setelah disetujui, vaksin bisa diproduksi dan didistribusikan.

https://health.kompas.com/read/2020/10/21/103400168/penting-untuk-perangi-penyakit-menular-bagaimana-vaksin-dikembangkan-

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.