Salin Artikel

Makanan untuk Penderita Kanker Ovarium

KOMPAS.com - Perubahan pola makan dan gaya hidup diikuti perawatan medis dapat membantu tingkat kelangsungan hidup penderitan kanker ovarium.

Mengutip Everyday Health, perawatan untuk kanker ovarium, termasuk pembedahan dan kemoterapi, dapat mempengaruhi kebutuhan tubuh terhadap nutrisi tertentu.

“Perawatan ini juga dapat mempengaruhi kebiasaan makan wanita dan bagaimana tubuh mencerna dan menyerap makanan,” kata Amanda Nickles Fader, dokter ginekologi di Johns Hopkins Health System.

Fader menyebutkan ada 4 hal tujuan dalam mengontrol pola makan selama pengobatan kanker ovarium, yaitu:

  • Memastikan kebutuhan nutirisi terpenuhi, termasuk kalori
  • Makan makanan bergizi seimbang
  • Berat badan terjaga
  • Menghindari hilangnya otot.

Ahli gizi Dedyanto Henky Saputra dalam konferensi World Cancer Day 2022 mengatakan penderita kanker yang mengalami malnutrisi biasanya ototnya hilang.

Sehingga, kecenderungan otot penderita kanker semakin lama semakin mengecil. Jika ototnya mengecil, pasien akan lemas.

Rekomendasi makanan

Dianjurkan

Mengutip Medical News Today, beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa pola makan tertentu dapat membantu mengurangi risiko kanker ovarium dan meningkatkan kesehatan pada orang dengan kondisi tersebut.

Namun, hubungan antara makanan manusia dan risiko kanker itu kompleks dan diperlukan penelitian lebih lanjut antara makanan dan dampak pada kanker ovarium.

Sejauh ini, riset menemukan beberapa makanan berikut dapat membantu beberapa orang menurunkan risiko serangan kanker ovarium:

  • Sayuran kuning: wortel, ubi jalar, labu kuning, labu siam.
  • Sayuran alium: bawang bombay, bawang merah, tomat, bayam, selada.
  • Sayuran silang hijau, seperti: brokoli, kembang kol, arugula, bok choy, kubis Brussel, kubis, sawi hijau, daikon, lobak, kale, selada air, rutabaga.
  • Buah segar: blueberry, blackberry, mangga, melon.
  • Biji-bijian utuh: beras merah, quinoa, gandum, milet.
  • Produk kedelai: tahu, susu kedelai, tempe, edamame.
  • Polong-polongan: kacang merah, kacang pinto, kacang hitam, kacang putih, buncis, kacang lima, lentil, kacang polong.
  • Ikan berminyak (kaya omega-3): salmon, tuna albacore, herring, mackerel, trout.
  • Kacang-kacangan dan biji-bijian: selai kacang, biji labu, biji bunga matahari, kenari, biji rami.
  • Produk susu alternatif (rendah lemak, tinggi protein): yogurt Yunani.

Mengutip WebMD, Therese Dolecek, profesor peneliti epidemiologi dan peneliti di Institute for Health Research and Policy, University of Illinois dalam penelitiannya menemukan bahwa sayuran kuning dan sayuran silangan.

Dolecek melakukan mengamati kelangsungan hidup 5 tahun penderita kanker ovarium diukur dengan porsi makanan sayuran kuning, sebagai berikut:

Dihindari

Mengutip Everyday Health, makanan yang perlu dihindari setiap penderita kanker ovarium bisa berbeda-beda tergantung kesehatannya secara keseluruhan.

Jadi, penting untuk berkonsultasi kepada dokter bersangkutan yang menangani pasien penderita kanker ovarium.

Namun, ada beberapa yang biasanya dihindari, seperti makanan laut dan daging mentah atau setengah matan.

Fader mengatakan bahwa kemoterapi dapat memengaruhi sistem kekebalan dan kemampuan wanita untuk melawan infeksi.

"Sehingga makanan laut atau daging mentah atau setengah matang, yang dapat menampung bakteri, tidak boleh dikonsumsi karena infeksi bawaan makanan dapat lebih sulit dilawan oleh sistem kekebalan yang terganggu,” terangnya.

Ia melanjutkan bahwa mengembangkan infeksi selama operasi atau kemoterapi dapat mengakibatkan keterlambatan dalam pengobatan kanker.

Mengutip WebMD, penderita kanker ovarium juga perlu menghindari makanan jenis:

  • Daging merah
  • Daging olahan
  • Daging yang diawetkan.

Dolecek mengatakan mereka yang paling banyak makan makanan jenis itu memiliki waktu bertahan hidup lebih singkat.

"Kami menemukan hampir 3 kali lipat risiko kematian bagi wanita yang makan 4 atau lebih porsi daging merah seminggu, dibandingkan dengan mereka yang makan kurang dari 1 porsi per minggu selama 11 tahun masa studi," kata Dolecek tentang penelitiannya.

Penting dicatat, banyak faktor yang mempengaruhi kelangsungan hidup dari penderita kanker ovarium, selain pola makannya, seperti stadium kanker saat diagnosis dan usianya.

https://health.kompas.com/read/2022/05/25/180000068/makanan-untuk-penderita-kanker-ovarium

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.