Salin Artikel

ADHD dan Depresi Saling Berkaitan, Kok Bisa?

KOMPAS.com - Mengutip WebMD, ADHD atau Attention Deficit Hyperactivity Disorder adalah salah satu gangguan otak yang menyebabkannya sulit untuk berkonsentrasi.

Orang yang mengidap ADHD akan sulit dalam menyelesaikan suatu tugas, berdiam diri, hingga dalam hal-hal kecil.

Sedangkan depresi adalah adanya perasaan sedih atau putus asa yang berlebihan sehingga mengganggu pekerjaan sehari-hari.

ADHD sering disalahartikan sebagai depresi dan begitu juga sebaliknya.

Padahal, keduanya memiliki kaitan yang tidak bisa dipisahkan. Berikut penjelasannya.

Gejala ADHD dan gejala depresi mirip

Salah satu poin yang membuat ADHD dan depresi sering dikaitkan adalah gejala keduanya yang hampir mirip.

WebMD menjelaskan bahwa keduanya memiliki gejala yang sama, seperti kesulitan untuk fokus.

Seseorang yang memiliki ADHD dan melakukan pengobatan untuk mengurangi gejala ADHD, biasanya akan mengalami efek samping, seperti sulit untuk tidur atau perubahan pola makan.
Padahal keduanya juga merupakan gejala yang dialami oleh penderita depresi.

Gejala lain ADHD lain yang mirip dengan gejala depresi adalah hiperaktif dan perasaan mudah marah.

ADHD dan depresi bisa saling mempengaruhi

Selain memiliki gejala yang hampir mirip, ADHD dan juga depresi juga bisa saling mempengaruhi.

Melansir Healthline, penderita ADHD juga bisa terkena depresi.

Pernyataan ini diperkuat dengan penelitian yang diterbitkan oleh Jurnal Archives of General Psychiatry pada tahun 2010.

Dalam penelitian ini, ditemukan bahwa anak-anak yang mengalami ADHD cenderung memiliki keinginan untuk bunuh diri ketika menginjak dewasa.

Gejala yang dialami oleh anak-anak dengan ADHD membuat performa di sekolah buruk, tidak bisa beradaptasi di situasi sosial, hingga menyebabkan rasa tidak percaya diri.

Dalam jangka waktu yang lama, anak-anak dengan ADHD ini akan mengalami depresi dan keinginan untuk bunuh diri semakin besar.

Melalui penelitian yang dilakukan oleh University of Chicago, ditemukan bahwa 18 persen dari 123 anak yang didiagnosis dengan ADHD mengalami depresi ketika menginjak dewasa.

Hal ini bertolak belakang dengan anak-anak yang tidak mengidap ADHD karena kemungkinan mengalami depresi sangat kecil.

Dari penelitian ini, disimpulkan bahwa anak-anak penderita ADHD memiliki kemungkinan 5 kali lebih besar untuk mempertimbangkan bunuh diri. Serta, 10 kali lipat lebih besar untuk mencoba melakukan bunuh diri.

Pengobatan ADHD dan depresi

Penderita ADHD dan depresi memerlukan pengobatan segera setelah gejalanya muncul.

Melansir Healthline, pengobatan dini dari kedua penyakit ini bisa meringankan gejala yang muncul sehingga hal-hal buruk bisa dihindari.

Pengobatan ADHD dan depresi juga cukup mirip karena keduanya menggabungkan pengobatan medis dan konsultasi dengan dokter.

WebMD menambahkan bahwa pengobatan medis akan dilakukan setelah melihat kondisi mana yang lebih parah.

Sebagai contoh, jika gejala ADHD lebih signifikan maka biasanya dokter akan memberikan resep untuk meringankan gejala ADHD sebelum mengobati depresi yang dirasakan.

https://health.kompas.com/read/2022/07/31/180000668/adhd-dan-depresi-saling-berkaitan-kok-bisa-

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.