Kompas.com - 27/06/2013, 10:51 WIB
|
EditorAsep Candra


KOMPAS.com -
Garam menjadi salah satu zat yang perlu diwaspadai karena konsumsinya sering kali berlebihan sehingga meningkatkan risiko hipertensi dan sakit jantung. Mereka yang sudah menderita hipertensi biasanya secara sadar berupaya membatasi garam dalam makanan, tetapi seringkali kurang mewaspada dengan "garam tersembunyi."

Garam tersembunyi biasanya terdapat pada segala jenis makanan atau bumbu yang berasa asin misalnya ikan asin, terasi, tauco, kecap atau kaldu blok.  Garam tersembunyi juga bisa hadir pada produk lain seperti, saos, sosis atau minuman elektrolit. 

Rasa asin yang ditimbulkan berbeda dengan garam. Asin pada garam tersembunyi seperti ada di belakang lidah. Rasa asin ini masih terasa kendati makanan sudah ditelan.

"Asin pada garam tersembunyi tentu harus diwaspadai. Kandungan garamnya akan mempengaruhi asupan garam keseharian," kata konsultan obesitas Dr. Grace Judio-Kahl, MSc di Jakarta, Rabu (26/5/2013).

Yang harus diwaspadai dari garam sebenarnya bukan rasa asinnya, tetapi kandungan sodium atau natrium. Garam dalam pengertian yang kita kenal sehari-hari terdiri dari sodium 40 persen dan sisanya ion klorida.

Konsumsi garam, lanjut Grace, disarankan tidak lebih dari 5 gram sehari. Ukuran ini setara dengan kurang lebih satu sendok teh.

Grace mengakui, memang sulit mengukur asupan garam tiap hari. Hal ini karena tak mudah menghitung kadar  garam dari semua yang dimakan atau minum.

Oleh sebab itu, Grace menyarankan untuk membaca kandungan garam pada kemasan, pada makanan olahan. Ia juga menyarankan untuk sedapat mungkin mengurangi sensasi asin pada makanan.

"Yang penting ada rasa asin, tidak perlu terlalu tajam. Karena sebetulnya pada bumbu atau bahan hidangan, sudah ada kandungan garamnya," kata Grace.

Contohnya, bila sudah menggunakan kecap asin sebaiknya tidak perlu menambah garam dalam masakan.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.