Kompas.com - 05/11/2013, 10:12 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
|
EditorAsep Candra

KOMPAS.com — Bukan tanpa alasan jika sebagian besar mereka yang peduli akan kesehatan sangat memperhatikan asupan nutrisi setiap hari, termasuk di antaranya kalori. Asupan kalori yang berlebihan memang menyebabkan kenaikan berat badan yang memicu beragam jenis penyakit, seperti hipertensi, diabetes, hingga jantung.

Dilatari kekhawatiran tersebut, banyak orang makin "melek" akan jenis makanan sehat dan membatasi makanan kurang sehat. Salah satu makanan yang dinilai kurang baik misalnya nuget ayam. Wajar saja, karena 10 potong nuget dari restoran siap saji terkenal bisa mengandung hingga 470 kalori. Jumlah tersebut setara sepertiga asupan harian yang direkomendasikan untuk orang dewasa.

Untuk menjaga asupan makanan, seseorang lantas melakukan penjagaan pola makan (diet) dengan alasan kesehatan. Namun, sebetulnya sepenting apa seseorang berdiet? Betulkah diet bisa menjaga dan meningkatkan kesehatan?

Menurut dokter ahli bedah tulang dan olahraga dari Mount Sinai Medical Center New York, Mark Klion, diet tak ubahnya ilmu matematika dasar. Asupan yang berkalori besar harus diseimbangkan dengan kegiatan yang membutuhkan banyak tenaga. Dengan cara itu kesehatan bisa terus terjaga.

Salah satu contoh paling sederhana misalnya pola makan yang dilakukan sprinter Jamaica, Usain Bolt, yang memecahkan rekor pada Olimpiade 2008 di Beijing. Usain yang meraih medali emas menorehkan catatan waktu fenomemal 9,58 detik untuk jarak 100 meter. Catatan ini kemudian diteliti periset dari National Autonomous University of Mexico untuk mengetahui rahasia fisik Usain saat memecahkan rekor tersebut.

Dari hasil penelusuran, Usain ternyata mengonsumsi 1.000 buah nuget ayam selama 10 hari saat olimpiade berlangsung. Hal ini diakui Usain yang merasa takut melihat makanan China, dan memutuskan untuk makan hidangan sederhana berdasarkan panduan makan atlet olimpiade. Usain menggunakan makanan favorit Amerika yang cukup dikenal yaitu nuget ayam.

Dengan hidangan itulah, Usain kemudian menorehkan rekor tersebut saat berusia 22 tahun. Sama dengan rekornya, pola makan Usain juga dinilai sangat ekstrem.

"Pertama kali saya makan sekitar satu kotak berisi 20 nuget ayam untuk makan siang, dan jumlah yang sama untuk hidangan malam. Hari berikutnya saya makan 2 kotak untuk sarapan, satu kotak untuk makan siang, dan 2 kotak lagi untuk makan malam. Saya masih mengonsumsi kentang goreng dan pai apel sebelum tidur," kata Usain dalam biografinya yang berjudul Faster Than Lighting.

Dengan pola makan ini, Usain yang memiliki berat badan sekitar 200 pound (91 kg) tersebut mengonsumsi 100 nuget per hari. Total asupan nuget ayam selama 10 hari turnamen adalah 59 ribu kalori, 3 ribu gram protein, dan 4 ribu gram lemak. Setiap harinya, Usain mengonsumsi 2.220 miligram sodium (natrium), atau lima kali lebih banyak dibanding yang disarankan.

Pola makan Usain serupa dengan atlet olimpiade Michael Phelps, yang mengonsumsi 12 ribu kalori per hari. Phelps tidak mengonsumsi banyak sayuran hijau kukus, tetapi memilih satu pound pasta atau pizza sebagai hidangan. Untuk sarapan Phelps memilih menu tiga roti isi yang penuh keju, mayonaise, timun, tomat, bawang bombay, dan telur goreng dengan 2 cangkir kopi. Menu ini masih ditambah semangkuk bubur jagung, tiga potong roti Perancis bakar penuh gula, 3 pancake cokelat, dan lima telur yang dijadikan omelet.

Namun, asupan ini seimbang dengan energi yang dikeluarkan Phelps. Kalori yang masuk dengan cepat diimbangi rekaman per minggu meliputi angkat beban, jongkok berdiri, pull-up, dan memutari kolam renang olimpiade sepanjang 1.600 meter.

"Saya pikir, karena tuntutan jumlah kalori yang dibutuhkan, dia bisa makan apa saja sesuai keinginan. Bila Anda harus makan sebanyak itu, sebaiknya sesuai selera atau Anda tak akan bisa memenuhinya," kata Klion.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

11 Cara Mudah Mengatasi Leher Gatal

11 Cara Mudah Mengatasi Leher Gatal

Health
Kenali Apa itu Vaginismus, Gangguan Susah Penetrasi Vagina

Kenali Apa itu Vaginismus, Gangguan Susah Penetrasi Vagina

Health
8 Penyebab Suara Serak, Tak Hanya Tenggorokan Kering

8 Penyebab Suara Serak, Tak Hanya Tenggorokan Kering

Health
Mengapa Anak-Anak Bisa Mengalami Diabetes?

Mengapa Anak-Anak Bisa Mengalami Diabetes?

Health
Kenali Penyebab Pneumonia pada Anak

Kenali Penyebab Pneumonia pada Anak

Health
Atresia Ani

Atresia Ani

Penyakit
5 Gejala Kista Ginjal yang Perlu Diketahui

5 Gejala Kista Ginjal yang Perlu Diketahui

Health
Sindrom Cushing

Sindrom Cushing

Penyakit
7 Cara Mengatasi Kulit Tangan Kering

7 Cara Mengatasi Kulit Tangan Kering

Health
5 Cara Sederhana Hilangkan Kulit Kapalan

5 Cara Sederhana Hilangkan Kulit Kapalan

Health
4 Pertolongan Pertama Saat Asam Lambung Naik

4 Pertolongan Pertama Saat Asam Lambung Naik

Health
Penyakit Paru Interstisial

Penyakit Paru Interstisial

Penyakit
Tanda-tanda Awal Gangguan Bipolar pada Remaja

Tanda-tanda Awal Gangguan Bipolar pada Remaja

Health
Meningioma

Meningioma

Penyakit
Tips Saat Gula Darah Terlalu Tinggi atau Terlalu Rendah

Tips Saat Gula Darah Terlalu Tinggi atau Terlalu Rendah

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.