Kompas.com - 12/01/2015, 17:10 WIB
|
EditorLusia Kus Anna


JAKARTA, KOMPAS.com
– Cukup banyak peredaran obat-obatan palsu. Salah satunya adalah viagra atau yang dikenal dengan obat kuat untuk mengatasi masalah disfungsi ereksi.

“Ada banyak kita temukan viagra palsu di pinggir –piggir jalan,” ujar Deputi I Bidang Pengawasan Produk Terapetik dan Napza dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), Tengku Bahdar Johan Hamid di Gedung BPOM, Jakarta, Senin (12/1/2015)

Menurut Bahdar, sulit membedakan viagra palsu dan asli. Pembelian viagra palsu merugikan konsumen karena tentunya tidak dapat memberikan efek yang sama dengan viagra asli. Karena obat palsu, tentu saja tidak ada efek apa pun yang akan dirasakan oleh orang yang mengonsumsinya.

“Efeknya psikologis aja, dia merasa kuat setelah minum viagra palsu, padahal obatnya cuma tepung,” kata Bahdar.

Bahdar mengaku BPOM sudah menyita sejumlah obat-obatan palsu. Menurut dia, setelah  penyitaan, tentunya BPOM tetap melakukan pengawasan kembalinya peredaran obat-obatan palsu.

Ia pun meminta masyarakat lebih hati-hati dalam pembelian obat-obatan. Bahdar mengungkapkan, konsumsi viagra pun seharusnya dengan resep dokter. Sebab, efek samping konsumsi viagra itu dapat memengaruhi fungsi jantung.

Sepanjang tahun 2014, BPOM mengaku telah menyita obat tradisional ilegal dan yang mengandung bahan kimia obat senilai lebih dari Rp 27 miliar, serta lebih dari Rp 32 miliar kosmetik ilegal maupun yang mengandung bahan berbahaya.

Selain itu, terdapat lebih dari Rp 33 miliar pangan ilegal dan tidak memenuhi ketentuan pengawasan rutin dan intensifikasi selama bulan Ramadhan, Idul Fitri, Natal, hingga jelang tahun baru 2014. Pada tahun 2014 lalu, BPOM juga mengaku telah melakukan 14 kali pemusnahan obat dan makanan ilegal di sejumlah daerah di Indonesia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.