Kompas.com - 02/07/2015, 09:50 WIB
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Kebanyakan konsumen memberi perhatian pada SPF ketika membeli tabir surya. Nyatanya, SPF bukan satu-satunya yang perlu diperhatikan. Perlu dilihat pula tingkat PA pada tabir surya. Agar kulit tak hanya terlindungi dari paparan sinar UVB saja, melainkan juga UVA. 

Survei terhadap 2.000 orang dewasa di Inggris menunjukkan, bahwa satu dari lima partisipan tidak menyadari bahwa angka SPF tidak berarti melindungi terhadap seluruh kerusakan yang ditimbulkan akibat sinar matahari. SPF atau faktor proteksi sinar matahari hanya melindungi terhadap sinar UVB saja.

Hanya 8 persen dari yang disurvei mengetahui bahwa angka SPF pada label produk hanya mengacu pada perlindungan terhadap sinar UVB saja. Dan satu dari empat mengatakan mereka tidak tahu angka SPF ditujukan untuk apa. Di sisi lain, di antara orang dewasa dengan anak, 15 persen mengakui bahwa mereka tidak pernah mengecek faktor dari krim sinar matahari yang digunakan. 

Baik UVB maupun UVA, keduanya dapat merusak kulit. Sinar UVB misalnya, membuat kulit terbakar. Sinar UVA, yang bisa masuk ke kulit lebih dalam, menyebabkan kulit menua. Sayangnya, temuan survei menunjukkan, hanya satu dari tiga orang yang mengecek peringkat bintang untuk perlindungan terhadap UVA ini saat membeli tabir surya. 

Menurut Prof. Jayne Lawrence, kepala ilmuwan untuk Royal Pharmaceutical Society, "Jelas banyak konsumen tidak menyadari angka SPF hanya berlaku terhadap perlindungan atas sinar UVB, bukan sinar UVA, yang keduanya dapat merusak kulit dan menyebabkan kanker kulit."

Sebagai gambaran, di Asia, perlindungan terhadap sinar UVA ditunjukkan dengan PA (protection grade of UVA ) dengan tiga tingkatan yaitu PA+, PA++, atau PA+++.  Atau, seperti disebutkan Skin Cancer Foundation, tabir surya dengan broad spectrum menawarkan perlindungan baik terhadap UVA maupun UVB

Konsumen sebaiknya tidak mengalami kesulitan dengan dua peringkat informasi tersebut guna memahami cara tabir surya bekerja dan jumlah perlindungan yang diberikan. Karenanya, lanjut Prof. Lawrence, kini saatnya bagi pabrikan tabir surya untuk menyediakan satu peringkat yang mudah dipahami berdasarkan gambaran sederhana dari jumlah total perlindungan terhadap sinar matahari yang diberikan, yaitu perlindungan rendah, menengah, tinggi, dan sangat tinggi. 

Sinar matahari merupakan sumber utama dari radiasi ultraviolet alami. Paparan berlebihan terhadap sinar matahari menjadi penyebab dari kanker kulit yang dapat dicegah. 

Selain menggunakan tabir surya (dengan melihat peringkat perlindungan UVA dan perlindungan UVB yang dinyatakan SPF), para ahli menyarankan orang-orang untuk selalu bernaung antara pukul 11-15 atau melindungi tubuh saat terpapar sinar matahari langsung di waktu-waktu tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Sumber BBC.com
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.