Kompas.com - 06/09/2016, 07:06 WIB
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Makanan dengan kandungan antioksidan tinggi sering disebut sebagai makanan fungsional atau superfood. Dari Indonesia, ubi ungu termasuk dalam makanan yang murah dan unggul dalam kandungan antioksidan.

Antioksidan yang terdapat dalam ubi ungu adalah antosianin. Menurut Prof.Ali Khomsan, Guru Besar Gizi Masyarakat dari Institut Pertanian Bogor, antosianin memiliki manfaat sebagai antioksidan, anti-inflamasi dan mampu merelaksasi pembuluh darah.

Keunggulan lainnya adalah mengandung karbohidrat kompleks sehingga tidak cepat membuat gula darah meningkat, tinggi serat, non-gluten, serta mengandung betakaroten yang tinggi.

"Kandungan antosianin dalam ubi ungu sekitar 110 mg, sementara pada ubi putih 0.06 mg dan ubi kuning 4,56 mg. Sementara itu betakaroten ubi ungu mencapai 9.900 mkg, ubi putih 260 mkg, dan ubi kuning 2.900," papar Ali dalam acara temu media di Jakarta (5/9/2016).

Antioksidan sendiri merupakan zat penangkal radikal bebas pemicu penuaan dini, peradangan dalam tubuh, hingga kanker.

Dengan segala kelebihan ubi ungu tersebut, menurut Ali, bahan pangan ini bisa digolongkan ke dalam pangan fungsional.

"Pangan fungsional artinya dapat diandalkan sebagai pemelihara kesehatan dan kebugaran tubuh. Bahkan, dapat menyembuhkan atau menghilangkan efek negatif dari penyakit tertentu," ujarnya.

Umbi-umbian sebenarnya sudah sejak lama dibudidayakan dan dikonsumi oleh masyarakat Indonesia. Namun, semakin lama jumlah konsumsinya terus menurun tergeser oleh meningkatnya konsumsi nasi.

"Makanan berbasis umbi-umbian sebenarnya bisa menjadi pilihan dalam diservifikasi pangan. Kandungan gizinya yang superior berpeluang untuk dikembangkan sebagai makanan pokok untuk mengurangi konsumsi beras," kata Ali.

Bentuk sederhana dari diversifikasi pangan dapat dilakukan melalui diet pelangi atau pola makan yang memasukkan berbagai makanan alami beraneka warna. Selain itu, pola makan itu juga bisa diperkenalkan sejak anak-anak.

Ubi ungu bisa dikonsumsi dengan cara direbus, kukus, panggang, atau dikeringkan untuk dibuat tepung.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.