Sabtu, 20 Desember 2014 00:28

BLOG EXPERTS KOMPASIANA / ARTIKEL

dr. Akbar Fahmi


Dokter Lulusan FK Universitas Airlangga. Saat ini bertugas sebagai asisten peneliti INARESPOND (Indonesia Research Partnership on Infectious Disease) center RSUD dr Soetomo Surabaya.

Obat Maag yang Bikin Impotensi

Penulis : dr. Akbar Fahmi | Selasa, 30 Oktober 2012 | 20:07 WIB
Dibaca: -
Komentar: -
|
Share:

KOMPAS.com - Hati-hati dalam memilih obat maag! Jangan sampai Anda mengalami “musibah” yang terjadi pada pasien bernama Suro (bukan nama sebenarnya).

Suro datang ke klinik untuk berobat karena mengeluh sering sakit perut. Keluhan Suro ini agak istimewa karena dia mengeluh sakit perut setelah makan udang dan ikan laut, padahal dia mengaku doyan sekali dengan udang. Akhirnya, saat keinginan makan udang datang, datang pula keluhan sakit perutnya setelah menyantap sepiring nasi udang khas kota Surabaya.

Suro memang punya maag sejak beberapa tahun yang lalu, sakit perut yang dia rasakan sering pada daerah ulu hatinya. Karena itu, sudah lama pula dia mengkonsumsi obat-obat maag. Dia mengaku kurang suka dengan beberapa obat maag golongan antasida seperti magnesium hidroksida atau aluminium hidroksida, karena efek mualnya. Dia mengaku lebih sering menggunakan obat golongan antihistamin II, Ranitidine. Namun, belakangan dia mengganti obat ranitidine dengan cimetidine bermerk karena mengaku setelah menggunakan obat ini dia merasa lebih manjur karena harganya lebih mahal.

Suro juga mengaku semenjak menggunakan obat ini jerawat yang biasa tumbuh di wajahnya juga mulai berkurang. Intinya dia sangat puas dengan efek “obat mahal” itu. Dia mengkonsumsi cimetidine hampir setiap hari, 3 kali sehari setiap akan makan. Suatu kebiasaan yang tidak lazim.

Namun saat dilakukan pemeriksaan fisik, Suro tiba-tiba mengeluh kalo dia merasa buah dadanya membesar. Dia juga merasa jika berat badannya naik beberapa kilogram. Karena mendapat keluhan seperti itu, maka pemeriksaan intensif pada bagian perut dilanjutkan pada bagian dada. Ternyata benar, lelaki berusia 30-an itu mengalami pembesaran buah dada, atau istilah medisnya adalah ginekomasti. Resep hari itu, hentikan cimetidine dan ganti dengan ranitidine.

Jangan terbuai dengan harga obat yang lebih mahal, karena belum tentu obat yang lebih mahal memiliki khasiat yang lebih baik. Kadang kita merasa lebih PD bila diresepi obat yang lebih mahal. Itu adalah efek psikologis belaka, menurut saya.

Cimetidine adalah obat yang baik, bila digunakan dengan baik dan tepat indikasi. Dia bekerja sebagai antihistamine II yang berkhasiat untuk menghambat produksi asam lambung. Namun cimetidine sudah banyak ditinggalkan oleh para dokter karena memiliki efek samping anti-androgen. Selain menghambat produksi asam lambung, cimetidine juga menghambat kerja hormon androgen dalam tubuh. Jika pada perempuan mungkin efek ini masih bisa ditoleransi, tetapi bagaimana jika dikonsumsi oleh laki-laki?

Efek antiandrogen cimetidine ini menyebabkan berbagai efek samping pada laki-laki seperti pembesaran buah dada, kemandulan bahkan impotensi. Efek samping ini memang jarang, namun bagaimana jika efek samping ini muncul pada anda? Oleh karena itu banyak dokter yang enggan meresepkan cimetidine pada pasiennya. Para dokter lebih sreg meresepkan ranitidine dan omeprazole untuk peningkatan asam lambung.

Lantas kenapa jerawat pak Suro bisa membaik dengan cimetidine? Salah satu mekanisme timbulnya jerawat adalah aktivitas hormon androgen (testosteron) yang meningkat. Cimetidine punya efek antiandrogen, karena alasan itulah jerawatnya bisa membaik. Tapi, saya mau tanya, lebih pilih mana jerawat di muka atau impotensi selamanya?

Salam sehat lahir dan batin

 






Sumber :
Editor :
Asep Candra

IDEALKAH

BODY MASS INDEX ANDA?


Berat Badan Kg
Tinggi Badan Cm
Usia Tahun
Jenis Kelamin Perempuan Laki-laki
Level Aktivitas
 
  *Ukuran ini tidak bisa diterapkan pada ibu hamil dan menyusui