Salin Artikel

Pilih Kasur dan Bantal dengan Tepat Bisa Sembukan Nyeri Punggung

Jika beberapa penyakit reda setelah tidur, nyeri punggung kadang justru kambuh setelah bangun dari istirahat.

Duduk atau berdiri terlalu lama sampai salah posisi badan menjadi pemantik datangnya nyeri ini.

Melansir Medical News Today, nyeri punggung dapat terjadi karena cedera, aktivitas keseharian, atau kondisi medis tertentu.

Penyakit sejuta umat ini terkenal tak pandang bulu karena bisa menjangkiti orang dari berbagai usia.

Untuk mengatasi nyeri punggung, pengidapnya biasa disarankan menjalani terapi medis dan fisik.

Selain itu, pengidap nyeri punggung juga dianjurkan untuk memilih kasur dan bantal yang tepat.

Melansir Women's Health, pemilihan kasur dan bantal yang tepat serta mengatur posisi tidur yang benar adalah hal yang mesti dilakukan oleh siapa saja jika ingin terhindar dari masalah nyeri punggung.

Pasalnya, kebanyakan orang menghabiskan sepertiga waktunya dalam sehari di ranjang untuk beristirahat.

Oleh sebab itu, salah posisi atau memilih "senjata" tidur bisa berakibat fatal bagi pengidap nyeri punggung.

"Temukan kenyamanan. Minimalkan tekanan di punggung, pantat, dan bahu," jelas Santhosh A. Thomas, D.O., Direktur Center for Spine Health dalam Cleveland Clinic.

Leigh Hanke, MD, MS, asisten profesor ortopedi klinis dari Yale School of Medicine, juga berpendapat kasur dan bantal penting bagi pengidap nyeri punggung.

"Nyeri punggung dapat dikurangi dengan menyangga punggung dengan kasur yang lebih keras ketimbang empuk," jelas Hanke.

Pemilihan kasur

Melansir Healthline, dokter biasanya merekomendasikan kasur ortopedi yang keras untuk pengidap nyeri punggung.

Hal itu memang biasanya akan mengurangi kenyamanan dan membuat tidur tidak nyenyak, namun baik untuk kesembuhan punggung.

Jika hendak mengganti kasur, penderita nyeri punggung disarankan memilih kasur dengan tingkat kekerasan sedang.

Pilih kasur yang dibuat dengan per dan busa pelapis berkualitas baik. Anda juga bisa menambahkan sendiri pelapis memory foam di atas kasur.

Memang agak sulit memilih kasur buat pengidap sakit punggung.

Terlebih jika hanya menjajal beberapa menit di toko furnitur. Jika mendapati kendala itu, cobalah cek beberapa toko yang memperbolehkan kita menukarkan barang jika dirasa tidak cocok.

Tapi jika anggaran mengganti kasur masih cekak, coba lakukan alternatif dengan mengganjal bagian bawah kasur dengan papan yang keras.

Bisa juga menaruh kasur di lantai untuk mengurangi pergerakan per atau keempukan kasur.

Bantal ideal

Bantal yang ideal bagi pengidap nyeri punggung adalah yang bisa menopang bagian atas tulang belakang.

Jika Anda tidur terlentang, bantal harus mengisi celah antara leher dan kasur.

Sedangkan jika tidur miring, gunakan bantal tebal agar posisi kepala tetap sejajar dengan bagian tubuh lainnya.

Pilih bantal lebar yang bisa memberikan ruang antara telinga dan bahu Anda.

Dalam posisi tidur miring, jangan lupa ganjal kedua lutut dengan bantal atau handuk gulung.

Apa pun posisi tidur pilihan Anda, yang terpenting jangan meletakkan bantal di bawah bahu.

Pilihan bantal terbaik bagi pengidap nyeri punggung adalah bantal tipis dengan ganjalan di bagian bawah untuk menopang leher.

Material terbaik bantal disarankan memory foam. Karena bisa mengikuti kontur leher.

Namun, Anda bisa juga memilih bantal air yang lebih fleksibel menyokong bagian kepala sampai leher.

Pemilihan kasur dan bantal secara tepat ini memang sangat penting bagi pengidap nyeri punggung.

Para pengidap nyeri punggung juga disarankan untuk menjaga kebersihan agar tidak terkena alergi dan kesehatan terjaga. 

https://health.kompas.com/read/2019/12/24/203000968/pilih-kasur-dan-bantal-dengan-tepat-bisa-sembukan-nyeri-punggung

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Punya Fantasi Seks Tak Realistis? Bisa Jadi Gejala Narsisme Seksual

Punya Fantasi Seks Tak Realistis? Bisa Jadi Gejala Narsisme Seksual

Health
Benign Prostatic Hyperplasia (BPH)

Benign Prostatic Hyperplasia (BPH)

Penyakit
Bagaimana Posisi Tidur Agar Bayi Tidak Sungsang?

Bagaimana Posisi Tidur Agar Bayi Tidak Sungsang?

Health
Sindrom Nefrotik

Sindrom Nefrotik

Penyakit
Selain Kecanduan, Pengguna Ganja Lebih Berisiko Alami Stroke

Selain Kecanduan, Pengguna Ganja Lebih Berisiko Alami Stroke

Health
Coxsackie

Coxsackie

Penyakit
Demam saat Haid, Apakah Normal?

Demam saat Haid, Apakah Normal?

Health
Hipotensi Ortostatik

Hipotensi Ortostatik

Penyakit
Apa Bahaya Sering Menahan Kencing?

Apa Bahaya Sering Menahan Kencing?

Health
Sindrom ACA

Sindrom ACA

Penyakit
Benarkah Nasi Tidak Boleh Dipanaskan Lagi?

Benarkah Nasi Tidak Boleh Dipanaskan Lagi?

Health
Astrositoma

Astrositoma

Penyakit
4 Penyebab Kram pada Tangan

4 Penyebab Kram pada Tangan

Health
Divertikulum Meckel

Divertikulum Meckel

Penyakit
8 Penyebab Gatal Tanpa Ruam pada Kulit, Bisa Jadi Gejala Kanker

8 Penyebab Gatal Tanpa Ruam pada Kulit, Bisa Jadi Gejala Kanker

Health
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.