Salin Artikel

Kenali Gejala Kusta, Penyakit Infeksi Menular yang Kerap Terabaikan

KOMPAS.com - Hari Minggu terakhir di bulan Januari selalu diperingati sebagai Hari Kusta Internasional. Peringatan ini ditujukan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat terhadap penyakit kusta yang kerap terabaikan.

Menurut data Kementrian Kesehatan Indonesia (kemenkes), tahun 2000 Indonesia telah mencapai status eliminasi kusta yakni prevalensi kusta kurang dari satu pers 10.000 penduduk.

Setelah itu, Indonesia masih bisa menurunkan angka kejadian meskipun relatif lambat. Tahun 2017, prevalensi kusta Indonesia masih bisa menrunkan angka kejadian kusta sebesar 0,70 kasus per 10.000 penduduk.

Meski demikian, angka prevalensi ini belum bisa dinyatakan bebas kusta. Pasalnya , masih ada beberapa provinsi yang prevalensinya masih di atas 1 per 10.000 penduduk.

Data Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada 2016 menyebut bahwa Indonesia menduduki peringkat ketiga dunia sebagai penderita kusta terbanyak.

WHO pun mengkategorikan kusta sebagai salah satu penyakit tropis yang terabaikan (Neglected Tropical Disease).

Penyebab kusta

Melansir Hello Sehat, kusta atau lepra adalah penyakit yang disebabkan oleh Mycobacterium leprae, yaitu bakteri yang tahan asam dan berbentuk batang.

Kusta termasuk penyakit infeksi menular kronis yang menyerang sistem saraf, kulit, selaput lendir hidung, dan mata.

Kusta termasuk penyakit tertua di dunia dan menyebabkan kerusakan parah dan cacat signifikan. Tapi, pengobatan yang tepat akan membuat penderitanya sembuh total dan bisa kembali hidup normal.

Gejala kusta

Tanda-tanda klinis penyakit ini mudah diamati. Melansir laman SehatQ, berikut gejala-gejal yang terjadi pada penderita kusta:

  • Timbul bercak-bercak putih seperti panu di kulit tanpa disertai gatal atau sakit
  • Kulit kehilangan fungsi sebagai indera peraba, kehilangan kemampuan merasakan sakit, suhu dan sentuhan.
  • Sensasi kesemutan atau mati rasa di tangan dan kaki
  • Mata kering karena kemampuan mengedipkan mata terganggu

Jenis kusta di Indonesia

Menurut laman Hello Sehat, ada dua jenis kusta yang umum terjadi di Indonesia. Berikut jenisnya:

Komplikasi

Diagnosis dan pengobatan yang terlambat akan membuat penderita kusta mengalami komplikasi berikut:

  • cacat
  • kerontokan rambut, terutama pada alis dan bulu mata
  • kelemahan otot
  • kerusakan saraf permanen di lengan dan kaki
  • ketidakmampuan untuk menggunakan tangan dan kaki
  • hidung tersumbat kronis, mimisan, dan kolapsnya septum hidung
  • iritis, yang merupakan peradangan iris mata
  • glaukoma, penyakit mata yang menyebabkan kerusakan pada saraf optik
  • kebutaan
  • disfungsi ereksi (DE)
  • infertilitas
  • gagal ginjal

Penyebaran kusta

Bakteri penyebab kusta menyebar melalui kontak dengan sekresi mukosa dari seseorang yang terinfeksi. Ini biasanya terjadi ketika penderita kusta bersin atau batuk.

Sebenarnya, penyakit ini tidak mudah menular. Namun, kontak intensif dan terlalu dekat dengan penderita kusta bisa membuat kita tertular.

Bakteri penyebab kusta tumbuh sangat lambat dan membutuhkan waktu setidaknya 6 bulan atau bahkan 40 tahun untuk menunjukkan tanda-tanda infeksi.

Pengobatan

Tahun 1995, WHO mengembangkan terapi multidrug untuk menyembuhkan semua jenis kusta.

Selain itu, ada juga beberapa antibiotik mengobati kusta dengan membunuh bakteri penyebabnya. Antibiotik tersebut meliputi:

Dokter kemungkinan akan meresepkan lebih dari satu antibiotik pada saat bersamaan.

Dokter biasanya juga memberi pasien obat anti inflamasi seperti aspirin (Bayer), prednison (Rayos), atau thalidomide (Thalomid). Perawatan akan berlangsung selama berbulan-bulan dan mungkin hingga 1 hingga 2 tahun.

Bagi ibu hamil penderita kusta, dokter biasanya melarang untuk konsumsi thalidomide karena dapat membuat bayi terlahir cacat.

https://health.kompas.com/read/2020/01/26/060000768/kenali-gejala-kusta-penyakit-infeksi-menular-yang-kerap-terabaikan

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.