Salin Artikel

Fakta Medis Ketindihan, Bukan karena Makhluk Halus

KOMPAS.com - Pernakah Anda mengalami sesak napas saat tidur atau tiba-tiba merasa lumpuh sesaat ketika hendak tidur atau terbangun?

Fenomena ini di Indonesia kerap disebut sebagai ketindihan.

Menurut mitos yang beredar, ketindihan disebabkan oleh gangguan mahkhluk halus yang berkeliaran di sekitar kita.

Namun, sebenarnya, fenomena tersebut ternyata diakui secara resmi dalam dunia medis.

Ya, ketindihan dalam dunia medis disebut dengan sleep paralysis dan bukan disebabkan oleh gangguan makhluk halus.

Melansir laman Medical News, sleep paralysis adalah salah satu jenis parasomnia atau gangguan tidur yang membuat kita mengalami kejadian yang tidak diinginkan saat baru tertidur, sudah terlelap, atau saat terbangun dari tidur.

Menurut laman Sleep Foundation, hal semacam ini kerpa terjadi pada mereka yang memiliki masalah kesehatan mental seperti kecemasan, depresi, gangguan stres pasca-trauma, atau gangguan panik.

Mereka yang kurang tidur atau memiliki jadwal tidur yang tidak teratur juga bisa mengalami sleep paralysis.

Lalu, apa penyebabnya?

Melansir SehatQ, sleep paralysis terjadi sebenarnya terjadi karena mekanisme otak dan tubuh menjadi tumpang tindih.

Biasanya, hal tersebut berlangsung saat kita berada di tengah siklus tidur REM (Rapid Eye Movement).

Ketika seseorang dalam fase tidur REM, otak akan mengirim sinyal GABA dan Glycine untuk membuat otot tidak bergerak selama bermimpi.

Hal ini penting agar seseorang tidak bergerak atau melukai diri sendiri ketika bermimpi.

Namun, mekanisme otak dan tubuh yang tumpang tindih membuat seseorang terbangun dari siklus tidur REM. Padahal, tubuh masih dalam kondisi setengah tidur ketika kita terbangun dari siklus tidur REM.

Itulah mengapa saat ketindihan, seseorang merasa sulit bernapas, tubuh kaku, hingga tak bisa berbicara.

Bagaimana cara mencegah ketindihan?

Ketindihan saat tidur bukanlah hal yang berbahaya namun bisa menimbulkan hal traumatis dan merusak pola tidur pada beberapa orang. Untuk mencehah ketindihan, berikut tipsnya:

  • Tidur yang cukup
  • Jadwalkan waktu tidur dan bangun secara teratur setiap harinya
  • Buat kamar tidur senyaman mungkin dengan pencahayaan redup
  • Jangan menonton televisi atau menggunakan gadget minimal 30 menit sebelum tidur
  • Hindari mengonsumsi makanan berat, merokok, atau minum kopi dan alkohol sebelum tidur
  • Olahraga ringan namun hindari berolahraga empat jam sebelum tidur

Bila gangguan tidur sleep paralysis yang dialami sulit diatasi dengan cara-cara cepat tidur di atas, maka konsultasikan dengan psikiater atau psikolog.

Bisa jadi, ketindihan yang biasa kita alami disebabkan karena adanya gangguan tidur atay gangguan kesehatan mental.

https://health.kompas.com/read/2020/01/31/170300868/fakta-medis-ketindihan-bukan-karena-makhluk-halus

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.