Salin Artikel

Dokter: Penderita Autoimun Jangan Asal Konsumsi Multivitamin

KOMPAS.com – Banyak orang Indonesia mungkin dibuat panik dengan penyebaran virus Corona penyebab Covid-19.

Berbagai cara pun kemudian dilakukan oleh orang-orang untuk bisa mencegah tertular virus yang menyerang saluran pernapasan tersebut.

Salah satu hal yang bisa jadi telah atau akan dilakukan, yakni dengan mengonsumsi suplemen multivitamin agar daya tahan tubuh meningkat sehingga tidak mudah terjangkit virus corona.

Bagi masyarakat pada umumnya, mengonsumsi suplemen multivitamin bisa jadi tidak dipermasalahkan asal dosisnya sesuai.

Namun, bagi para penyintas penyakit autoimun, konsumsi suplemen multivitamin tanpa anjuran dokter sebaiknya tidak dilakukan.

Hal itu disampaikan Kepala Divisi Alergi Imunologi Klinik RSUD Dr. Moewardi Surakarta, dr. Agus Joko Susanto, Sp.PD-KAI, FINASIM, dalam talkshow membahas Gangguan Sistem Imun Dalam Menghadapi Corona Virus (Covid-19) yang disiarkan secara live di media sosial RSUD Dr. Moewardi, Rabu (18/3/2020).

“Bagi para penyintas autoimun, hati-hati penggunaan multivitamin terutama yang memiliki sifat atau bisa mestimulasi sistem imun. Sangat berisiko, bisa flare,” jelas dr. Agus.

Flare adalah timbulnya gejala secara tiba-tiba dengan derajat yang berat.

Lebih baik berkonsultasi dulu dengan dokter

dr. Agus menganjurkan para penyintas autoimun lebih baik bekonsultasi terlebih dahulu dengan dokter terkait rencana mengonsumsi suplemen multivitamin dengan maksud meningkatkan daya tahan tubuh.

“Harus kontrol, jangan asal minum vitamin. Jangan mengobati diri sendiri. Sebaiknya datang ke dokter, nanti diskusi obat yang aman,” jelas dr. Agus.

Selain mengonsumsi obat-obatan sesuai anjuran dokter, para penyintas autoimun sementara diimbau untuk senantiasa melakukan pola hidup sehat dan menjaga kebersihan diri maupun lingkungan sebagai upaya mencegah corona.

“Saat musim hujan seperti ini, dalam kondisi dingin, virus mudah masuk, terutama ke orang yang sistem kekebalan tubuhnya turun drastis. Itu berbhaya sekali, apalagi corona,” jelas Dokter Spesialis Penyakit Dalam itu.

dr. Agus pun mengimbau para penyintas autoimun untuk turut melakukan anjuran pemerintah melakukan social distancing atau pembatasan interaksi dengan disiplin guna mencegah penularan virus Corona.

"Kalau memang mau memutus rantai infeksi virus Corona, kita semua harus disiplin menerapkan social distancing ini. Jangan mendatangi kerumunan, sementara lebih banyak di rumah," jelas dr. Agus.

Sementara itu, Dokter Spesialis Paru RSUD Dr. Moewardi Surakata, dr. Jatu Aphridasari, Sp.P (K), mengimbau masyarakat untuk tidak resah ketika mendatangi fasilitas kesehatan terutama RSUD Dr. Moewardi Surakarta yang tengah merawat pasien positif Covid-19. 

Hal itu dikarenakan setiap fasilitas kesehatan pasti telah memiliki dan melakukan standar pengendalian dan pencegahan infeksi (PPI). 

"Bapak ibu tolong jangan takut ke rumah sakit. Di RSUD Dr. Moewardi sendiri, pasien Covid-19 dirawat di ruang isolasi. Di ruang ini tidak boleh ada orang keluar masuk kecli pakai alat pelindung diri (APD) lengkap," jelas dr. Jatu.

dr. Jatu menjelaskan kebanyakan rumah sakit kini memang telah membatasi jumlah pengunjung. Namun, bukan berarti masyarakat yang benar-benar membutuhkan layanan kesehatan atau pengobatan, lantas tidak berani ke rumah sakit karena khawatir tertular penyakit.

Pembatasan kunjungan lebih dimaksudkan untuk mengurangi risiko kerumuman dan keramaian serta mencegah penyebaran penyakit yang ada di rumah sakit kepada pengunjung yang sehat.

https://health.kompas.com/read/2020/03/18/160200568/dokter--penderita-autoimun-jangan-asal-konsumsi-multivitamin

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

10 Macam Penyakit yang Ditandai dengan Sakit Kepala

10 Macam Penyakit yang Ditandai dengan Sakit Kepala

Health
Benarkah MSG Berbahaya untuk Kesehatan?

Benarkah MSG Berbahaya untuk Kesehatan?

Health
Hipersalivasi (Ptyalism)

Hipersalivasi (Ptyalism)

Penyakit
Sakit Kepala Hebat Mendadak, Waspadai Pendarahan Intraserebal

Sakit Kepala Hebat Mendadak, Waspadai Pendarahan Intraserebal

Health
Benarkah KB Spiral Dapat Menyebabkan Gemuk?

Benarkah KB Spiral Dapat Menyebabkan Gemuk?

Health
14 Penyebab Bangun Tidur Pinggang Sakit dan Cara Mengatasinya

14 Penyebab Bangun Tidur Pinggang Sakit dan Cara Mengatasinya

Health
Tetanus

Tetanus

Penyakit
17 Tanda Bahaya Kram Perut saat Hamil yang Pantang Disepelekan

17 Tanda Bahaya Kram Perut saat Hamil yang Pantang Disepelekan

Health
VIPoma

VIPoma

Penyakit
7 Cara Menghilangkan Fatty Liver dengan Obat dan Gaya Hidup Sehat

7 Cara Menghilangkan Fatty Liver dengan Obat dan Gaya Hidup Sehat

Health
Insufisiensi Pulmonal

Insufisiensi Pulmonal

Penyakit
4 Penyebab Hidung Meler yang Perlu Diketahui

4 Penyebab Hidung Meler yang Perlu Diketahui

Health
Pemfigoid Bulosa

Pemfigoid Bulosa

Penyakit
9 Bahaya Kelebihan Protein bagi Tubuh

9 Bahaya Kelebihan Protein bagi Tubuh

Health
Limfoma Burkitt

Limfoma Burkitt

Penyakit
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.