Salin Artikel

8 Gejala Paru-paru Basah yang Perlu Diwaspadai

KOMPAS.com – Paru-paru basah sebenarnya tidak dikenal dalam dunia medis.

Istilah ini hanya familiar bagi masyarakat awam untuk menjelaskan adanya masalah pada paru-paru yang parah dengan indikasi terdapat penumpukan cairan di organ tersebut.

Istilah paru-paru basah dalam bahasa medis disebut sebagai pneumonia.

Paru-paru basah atau pneumonia memang termasuk penyakit yang layak diantisipasi.

Mealansir NIH, terdapat sejumlah komplikasi pneumonia yang mungkin mengancam nyawa.

Ini termasuk:

  • Gangguan pernapasan akut (ARDS) dan gagal napas yang merupakan komplikasi umum dari pneumonia serius
  • Kerusakan ginjal, hati, dan jantung, yang terjadi ketika organ-organ ini tidak mendapatkan cukup oksigen untuk bekerja dengan baik atau ketika sistem kekebalan merespons infeksi secara negatif
  • Necrotizing pneumonia, yaitu suatu kondisi yang berkembang ketika infeksi menyebabkan jaringan paru-paru mati dan membentuk abses paru-paru (kantong jaringan berisi nanah). Itu juga membuat pneumonia menjadi lebih sulit diobati. Penderita mungkin akan memerlukan pembedahan atau drainase dengan jarum untuk mengeluarkan nanah
  • Gangguan pleura, di mana jaringan yang menutupi bagian luar paru-paru mungkin meradang, dan rongga dada di sekitar paru-paru mungkin terisi cairan dan nanah
  • Sepsis yang terjadi ketika bakteri dari paru-paru masuk ke dalam darah dan menyebabkan peradangan di seluruh tubuh

Oleh sebab itu, penting untuk mengenal beragam gejala paru-paru basah atau pneumonia sebagai langkah deteksi dini penyakit tersebut dan mendukung proses pengobatan.

Gejala paru-paru basah

Paru-paru basah atau pneumonia pada dasarnya adalah pembengkakan (peradangan) jaringan di satu atau kedua paru-paru.

Pneumonia biasanya disebabkan oleh infeksi bakteri. Tapi, pneumonia bisa juga disebabkan oleh virus, termasuk virus corona (Covid-19).

Melansir NHS, gejala pneumonia dapat berkembang secara tiba-tiba dalam waktu 24 hingga 48 jam atau muncul lebih lambat selama beberapa hari.

Gejala umum pneumonia ini di antaranya, meliputi:

  1. Batuk yang mungkin kering, atau mungkin juga mengeluarkan lendir kental berwarna kuning, hijau, coklat atau bernoda darah (dahak)
  2. Kesulitan bernapas, di mana pernapasan Anda mungkin cepat dan dangkal, dan Anda mungkin merasa sesak, bahkan saat beristirahat
  3. Detak jantung cepat
  4. Suhu tubuh tinggi
  5. Merasa tidak sehat secara umum
  6. Berkeringat dan menggigil
  7. Kehilangan selera makan
  8. Nyeri dada yang semakin parah saat bernapas atau batuk

Sedangkan, gejala pneumonia yang kurang umum termasuk:

  • Batuk darah (hemoptisis)
  • Sakit kepala
  • Kelelahan
  • Merasa sakit atau sakit
  • Mengi
  • Nyeri sendi dan otot
  • Merasa bingung dan disorientasi, terutama pada orang lanjut usia

Jika Anda mengalami suhu tinggi, batuk baru dan terus menerus, atau kehilangan indra penciuman, itu bisa jadi virus corona (Covid-19).

Segera hubungi dokter atau fasilitas kesehatan jika Anda mencurigai memiliki gejala paru-paru basah atau pneumonia, maupun Covid-19.

Pneumonia dapat menyerang orang-orang dari segala usia, tetapi memang lebih umum dan bisa lebih serius pada kelompok orang tertentu, seperti anak-anak dan lanjut usia (lansia).

Orang-orang dalam kelompok ini lebih mungkin membutuhkan perawatan rumah sakit jika mereka mengembangkan pneumonia.

Bagaimana paru-paru basah didiagnosis?

Kadang-kadang paru-paru basah atau pneumonia sulit didiagnosis karena gejalanya sangat bervariasi, dan seringkali sangat mirip dengan yang terlihat pada pilek atau influenza.

Melansir American Lung Association, untuk mendiagnosis pneumonia dan untuk mencoba mengidentifikasi kuman penyebab penyakit, dokter mungkin akan menanyakan pertanyaan tentang riwayat kesehatan Anda, melakukan pemeriksaan fisik, dan menjalankan beberapa tes.

Berikut penjelasannya:

Riwayat kesehatan

Dokter biasanya akan menanyakan pertanyaan tentang tanda dan gejala Anda, dan bagaimana dan kapan itu mulai muncul.

Untuk membantu mengetahui apakah infeksi Anda disebabkan oleh bakteri, virus, atau jamur, Anda mungkin ditanyai beberapa pertanyaan tentang kemungkinan pajanan, seperti:

  • Setiap perjalanan baru-baru ini
  • Pekerjaan Anda
  • Kontak dengan hewan
  • Paparan orang sakit lain di rumah, kantor atau sekolah
  • Apakah Anda baru-baru ini menderita penyakit lain

Pemeriksaan fisik

Dokter mungkin akan mendengarkan paru-paru Anda dengan stetoskop.

Jika Anda menderita pneumonia, paru-paru Anda mungkin mengeluarkan suara berderak, menggelegak, dan bergemuruh saat Anda menarik napas.

Tes Diagnostik

Jika dokter Anda menduga Anda menderita pneumonia, mereka mungkin akan merekomendasikan beberapa tes untuk memastikan diagnosis dan mempelajari lebih lanjut tentang infeksi Anda.

Ini mungkin termasuk:

  • Tes darah untuk memastikan infeksi dan mencoba mengidentifikasi kuman yang menyebabkan penyakit
  • Rontgen dada untuk mencari lokasi dan tingkat peradangan di paru-paru
  • Pulse oksimetri untuk mengukur tingkat oksigen dalam darah Anda. Pneumonia dapat mencegah paru-paru Anda memindahkan cukup oksigen ke aliran darah
  • Tes dahak pada sampel lendir (sputum) yang diambil setelah batuk dalam, untuk mencari sumber infeksi

Jika Anda dianggap sebagai pasien berisiko tinggi karena usia dan kesehatan Anda secara keseluruhan, atau jika Anda dirawat di rumah sakit, dokter mungkin ingin melakukan beberapa tes tambahan, termasuk:

https://health.kompas.com/read/2020/11/19/160500368/8-gejala-paru-paru-basah-yang-perlu-diwaspadai

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Aneurisma Aorta

Aneurisma Aorta

Penyakit
Mengenal Apa Itu Metode ERACS dan Manfaatnya Usai Persalinan

Mengenal Apa Itu Metode ERACS dan Manfaatnya Usai Persalinan

Health
Bisinosis

Bisinosis

Penyakit
Cara Mencegah dan Mengatasi Sakit Leher

Cara Mencegah dan Mengatasi Sakit Leher

Health
Penis Patah

Penis Patah

Penyakit
8 Cara Mengatasi Susah Kentut dengan Obat dan secara Alami

8 Cara Mengatasi Susah Kentut dengan Obat dan secara Alami

Health
Emfisema

Emfisema

Penyakit
3 Perbedaan Demensia dan Alzheimer, Jangan Keliru Membedakannya

3 Perbedaan Demensia dan Alzheimer, Jangan Keliru Membedakannya

Health
OCD

OCD

Penyakit
Mengenal Cardiac Angiosarcoma, Kanker Langka yang Menyerang Jantung

Mengenal Cardiac Angiosarcoma, Kanker Langka yang Menyerang Jantung

Health
Barotrauma Telinga

Barotrauma Telinga

Penyakit
Bisakah Kehamilan Terjadi Tanpa Penetrasi?

Bisakah Kehamilan Terjadi Tanpa Penetrasi?

Health
Flu Babi

Flu Babi

Penyakit
Gangguan Kepribadian Ganda (DID)

Gangguan Kepribadian Ganda (DID)

Penyakit
5 Gejala Sembelit yang Perlu Diwaspadai

5 Gejala Sembelit yang Perlu Diwaspadai

Health
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.