Salin Artikel

9 Gejala Penyakit Celiac yang Perlu Diwaspadai

KOMPAS.com - Penyakit celiac adalah kelainan di mana mengonsumsi gluten dapat memicu respons imun dalam tubuh, menyebabkan peradangan dan kerusakan pada usus kecil.

Penyakit ini termasuk kondisi serius yang bisa menyebabkan sejumlah gejala negatif, termasuk masalah pencernaan dan kekurangan nutrisi.

Gluten sendiri merupakan jenis protein yang ditemukan dalam biji-bijian termasuk gandum, barley, tepung spelt, dan gandum hitam (rye).

Beberapa contoh makanan yang mengandung biji-bijian tersebut, yakni pasta, keik, sereal sarapan, saus atau kecap tertentu roti, dan beberapa jenis makanan instan.

Dalam adonan roti atau makanan lain, gluten berfungsi membuatnya menjadi elastis dan kenyal.

Berikut ini adalah beberapa tanda dan gejala penyakit celiac yang paling umum terjadi:

1. Diare

Melansir Health Line, feses yang encer dan berair adalah salah satu gejala pertama yang dialami banyak orang sebelum didiagnosis penyakit celiac.

Dalam sebuah penelitian kecil, 79 persen pasien celiac melaporkan mengalami diare sebelum pengobatan.

Setelah pengobatan, hanya 17 persen pasien yang terus mengalami diare kronis.

Studi lain terhadap 215 orang mencatat bahwa diare adalah gejala yang paling sering dari penyakit celiac yang tidak diobati.

Bagi banyak pasien, diare berkurang dalam beberapa hari setelah pengobatan, tetapi waktu rata-rata untuk mengatasi gejala sepenuhnya adalah empat minggu.

Namun, perlu diingat bahwa ada banyak kemungkinan penyebab diare lainnya, seperti infeksi, intoleransi makanan lainnya, atau masalah usus lainnya.

2. Perut kembung

Perut kembung adalah gejala umum lain yang dialami penderita penyakit celiac.

Penyakit celiac dapat menyebabkan peradangan pada saluran pencernaan, yang dapat menyebabkan perut kembung serta banyak masalah pencernaan yang merugikan lainnya.

Satu studi terhadap 1.032 orang dewasa dengan penyakit celiac menemukan bahwa perut kembung adalah salah satu gejala yang paling umum.

Faktanya, 73 persen orang melaporkan merasa kembung sebelum didiagnosis dengan kondisi tersebut.

Studi lain menunjukkan bahwa kebanyakan pasien penyakit celiac mengalami perut kembung.

Gejala ini sembuh secara efektif setelah mereka menghilangkan gluten dari makanan mereka.

Gluten juga telah terbukti menyebabkan masalah pencernaan seperti perut kembung pada orang yang tidak menderita penyakit celiac.

Sebuat studi mengamati 34 orang tanpa penyakit celiac yang mengalami masalah pencernaan. Gejala ini membaik dengan diet bebas gluten.

Peserta kemudian menerima 16 gram gluten atau plasebo setiap hari selama enam minggu.

Hanya dalam satu minggu, mereka yang makan gluten mengalami perburukan beberapa gejala, termasuk lebih banyak perut kembung secara signifikan daripada yang mereka alami sebelumnya.

Selain penyakit celiac, penyebab umum lainnya di balik kembung termasuk sembelit, obstruksi usus, gas kronis, dan gangguan pencernaan.

3. Gas lambung berlebih

Gas lambung berlebih adalah masalah pencernaan yang umum dialami oleh penderita penyakit celiac yang tidak diobati.

Dalam sebuah penelitian kecil, gas lambung berlebih adalah salah satu gejala paling umum yang disebabkan oleh konsumsi gluten pada penderita penyakit celiac.

Demikian pula, sebuah penelitian yang mengamati 96 orang dewasa dengan penyakit celiac di India utara melaporkan bahwa kelebihan gas dan perut kembung terdapat pada 9,4 persen kasus.

Namun perlu diingat bahwa ada banyak penyebab terjadinya gas lambung berlebih.

Sebuah studi menguji 150 orang yang mengeluhkan peningkatan gas dan menemukan bahwa hanya dua yang dinyatakan positif penyakit celiac.

Penyebab gas lambung berlebih lain yang lebih umum termasuk sembelit, gangguan pencernaan, menelan udara, dan kondisi seperti intoleransi laktosa dan sindrom iritasi usus besar (IBS).

4. Kelelahan

Tingkat energi yang menurun dan kelelahan umum terjadi pada mereka yang menderita penyakit celiac.

Sebuah studi terhadap 51 pasien celiac menemukan bahwa mereka yang tidak diobati memiliki masalah kelelahan dan terkait kelelahan yang jauh lebih parah daripada mereka yang menjalani diet bebas gluten.

Studi lain menemukan bahwa mereka yang menderita penyakit celiac lebih cenderung mengalami gangguan tidur, yang dapat menyebabkan kelelahan.

Selain itu, penyakit celiac yang tidak diobati dapat menyebabkan kerusakan pada usus kecil, mengakibatkan kekurangan vitamin dan mineral yang juga dapat menyebabkan kelelahan.

Penyebab potensial lainnya dari kelelahan termasuk infeksi, masalah tiroid, depresi dan anemia.

5. Penurunan berat badan

Penurunan berat badan yang tajam dan kesulitan mempertahankan berat badan sering kali merupakan tanda awal penyakit celiac.

Ini karena kemampuan tubuh Anda untuk menyerap nutrisi terganggu, yang berpotensi menyebabkan malnutrisi dan penurunan berat badan.

Sebuah studi terhadap 112 peserta dengan penyakit celiac menemukan bahwa penurunan berat badan memengaruhi 23 persen pasien dan merupakan salah satu gejala paling umum, setelah diare, kelelahan, dan sakit perut.

Studi kecil lainnya yang mengamati pasien lansia yang didiagnosis dengan penyakit celiac mencatat bahwa penurunan berat badan adalah salah satu gejala yang paling umum.

Setelah pengobatan, tidak hanya gejala benar-benar terselesaikan, tetapi peserta benar-benar mendapatkan penambahan berat badan rata-rata hingga 7,75 kg.

Demikian pula, studi lain mengamati 42 anak dengan penyakit celiac dan menemukan bahwa memperkenalkan diet bebas gluten secara signifikan meningkatkan berat badan.

Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan juga dapat disebabkan oleh kondisi seperti diabetes, kanker, depresi, atau masalah tiroid.

6. Anemia defisiensi besi

Penyakit celiac dapat mengganggu penyerapan nutrisi dan dapat menyebabkan anemia defisiensi besi, suatu kondisi yang disebabkan oleh kurangnya sel darah merah dalam tubuh.

Gejala anemia defisiensi besi termasuk:

  • Kelelahan
  • Merasa lemah
  • Nyeri dada
  • Sakit kepala
  • Pusing

Satu studi mengamati 34 anak-anak dengan penyakit celiac dan menemukan bahwa hampir 15 persen menderita anemia defisiensi besi ringan hingga sedang.

Sebuah penelitian terhadap 84 orang dengan anemia defisiensi besi yang tidak diketahui asalnya menemukan bahwa 7 persen menderita penyakit celiac.

Setelah mereka menjalani diet bebas gluten, kadar zat besi serum meningkat secara signifikan.

Studi lain dengan 727 pasien celiac melaporkan bahwa 23 persen menderita anemia.

Selain itu, mereka yang menderita anemia dua kali lebih mungkin mengalami kerusakan parah pada usus kecil, serta massa tulang rendah yang disebabkan oleh penyakit celiac.

Namun, ada banyak penyebab potensial anemia defisiensi besi lainnya, termasuk pola makan yang buruk, penggunaan obat pereda nyeri seperti aspirin dalam jangka panjang, atau kehilangan darah melalui perdarahan menstruasi yang berat atau tukak lambung.

7. Sembelit

Meskipun penyakit celiac dapat menyebabkan diare pada beberapa orang, penyakit ini dapat menyebabkan sembelit pada orang lain.

Penyakit celiac merusak vili usus, yang merupakan tonjolan kecil seperti jari di usus kecil yang bertanggung jawab untuk menyerap nutrisi.

Saat makanan berjalan melalui saluran pencernaan, vili usus tidak dapat sepenuhnya menyerap nutrisi dan malah sering menyerap kelembapan ekstra dari tinja. Hal ini menyebabkan feses mengeras sehingga sulit dikeluarkan, mengakibatkan sembelit.

Namun, meski menjalani diet bebas gluten yang ketat, orang dengan penyakit celiac mungkin merasa sulit untuk menghindari sembelit.

Ini karena diet bebas gluten mengurangi banyak makanan berserat tinggi seperti biji-bijian, yang dapat menyebabkan penurunan asupan serat dan frekuensi tinja yang berkurang.

Ketidakaktifan fisik, dehidrasi, dan pola makan yang buruk juga dapat menyebabkan sembelit.

8. Depresi

Seiring dengan banyaknya gejala fisik penyakit celiac, gejala psikologis seperti depresi juga lazim terjadi.

Sebuah analisis dari 29 studi menemukan bahwa depresi lebih sering terjadi dan parah pada orang dewasa dengan penyakit celiac daripada pada populasi umum.

Studi kecil lainnya dengan 48 peserta menemukan bahwa mereka dengan penyakit celiac lebih cenderung memiliki gejala depresi daripada kelompok kontrol yang sehat.

Sebuah studi terhadap 2.265 pasien celiac menemukan bahwa 39 persen melaporkan depresi, tetapi mencatat bahwa berpegang pada diet bebas gluten dalam jangka panjang dikaitkan dengan penurunan risiko gejala depresi.

Namun, ada banyak penyebab potensial depresi lainnya, termasuk fluktuasi kadar hormon, stres, kesedihan, dan bahkan faktor genetik.

9. Ruam gatal di kulit

Penyakit celiac dapat menyebabkan dermatitis herpetiformis, sejenis ruam kulit yang gatal dan melepuh yang dapat terjadi pada siku, lutut, atau pantat.

Sekitar 17 persen penderita penyakit celiac mengalami ruam ini dan itu adalah salah satu gejala yang mengarah pada diagnosis. Ini juga dapat berkembang setelah diagnosis sebagai tanda kepatuhan yang buruk terhadap pengobatan.

Yang cukup menarik, beberapa orang mungkin mengalami ruam kulit ini tanpa gejala pencernaan lain yang biasanya terjadi dengan penyakit celiac.

Faktanya, kurang dari 10 persen pasien celiac yang mengembangkan dermatitis herpetiformis mengalami gejala pencernaan penyakit celiac.

Penyebab potensial lain dari ruam kulit yang gatal selain penyakit celiac termasuk eksim, psoriasis, dermatitis, dan gatal-gatal.

Kapan harus ke dokter?

Melansir Mayo Clinic, penyakit celiac adalah kondisi seumur hidup yang tidak ada obatnya.

Namun, orang dengan kondisi ini dapat mengelola gejala mereka secara efektif dengan mengikuti diet bebas gluten yang ketat.

Artinya, semua produk yang mengandung gandum, barley, tepung spelt, dan gandum hitam (rye) harus dihilangkan, termasuk makanan yang mungkin telah terkontaminasi silang, seperti oat, kecuali jika diberi label sebagai bebas gluten.

Berikut beberapa makanan lain yang harus Anda hindari kecuali secara khusus diberi label bebas gluten:

  • Semacam spageti
  • Roti
  • Kue
  • Pai
  • Biskuit
  • Kue
  • Bir
  • Dressing (saus)
  • Saus

Namun, sebelum melakukan diet bebas gluten, Anda dianjurkan untuk menemui dokter terlebih dahulu.

Kunjungi dokter jika Anda mengalami diare atau ketidaknyamanan pencernaan yang berlangsung selama lebih dari dua minggu.

Pada anak-anak, konsultasikan dengan dokter anak jika mereka tampak pucat, mudah tersinggung, gagal tumbuh, atau memiliki perut buncit dan kotoran besar berbau busuk.

Jika Anda atau anak Anda mengurangi atau bahkan mengentikan jumlah asupan gluten yang Anda makan sebelum Anda diuji untuk penyakit celiac, Anda dapat mengubah hasil tesnya.

Penyakit celiac cenderung diturunkan dalam keluarga.

Jika seseorang di keluarga Anda memiliki kondisi tersebut, tanyakan kepada dokter Anda apakah Anda harus menjalani tes.

Juga tanyakan kepada dokter Anda tentang pengujian apakah Anda atau seseorang dalam keluarga Anda memiliki faktor risiko penyakit celiac, seperti diabetes tipe 1.

https://health.kompas.com/read/2021/01/26/120600768/9-gejala-penyakit-celiac-yang-perlu-diwaspadai

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.