Melihat dengan Kornea Artifisial

Kompas.com - 18/05/2011, 06:35 WIB
EditorLusia Kus Anna

Indira Permanasari

Mata boleh dibilang merupakan jendela dunia. Kehilangan penglihatan bisa menjadi mimpi buruk. Hal itu dialami Ny Lin (39), warga Taiwan. Empat tahun lalu selaput konjungtiva dan kornea mata Lin rusak akibat sindrom Steven Johnson. Sejak itu Lin tidak bisa melihat.

Lin pernah menjalani tiga kali operasi di mata kanan dan dua kali operasi di mata kiri untuk mengikis jaringan bekas luka. Namun, Lin tidak kunjung dapat melihat dan kondisi matanya memburuk. Permukaan kedua matanya penuh luka dan korneanya menipis. Dia memutuskan berobat ke Singapura.

Kornea merupakan selaput bening di bagian luar bola mata yang menerima cahaya dari sumber cahaya serta meneruskan ke bagian lain dari mata. Peran kornea sangat penting bagi ketajaman penglihatan kita.

Bagian-bagian organ mata bekerja sama mengantarkan cahaya menuju ke otak untuk dicerna oleh sistem saraf sehingga gambaran yang kita lihat bisa diidentifikasi. Di kornea tidak ditemukan pembuluh darah. Kornea dan kelopak mata dilindungi oleh selaput transparan yang disebut konjungtiva. Lapisan ini berfungsi melindungi bola mata.

Gangguan pada kornea dan selaput pelindungnya dapat menimbulkan kebutaan. Dokter ahli mata dari Pusat Transplantasi Kornea dan Mata (TECTC) Singapore Medical Group, Leonard Ang, mengatakan, kebutaan kornea adalah penyebab kedua terbanyak kebutaan setelah katarak. ”Kerusakan kornea menyebabkan setidaknya 30 juta kasus kebutaan di dunia. Kerusakan berat pada permukaan mata termasuk penyakit mata paling kompleks dan menantang bagi dokter. Kerusakan dapat timbul akibat sindrom Steven Johnson, peradangan kronis, genetik, dan sebab lain,” kata Leonard Ang dalam temu media di Singapura beberapa waktu lalu.

Untunglah perkembangan teknologi protesa kian meluas. Tidak hanya organ gerak seperti kaki, tangan, dan sendi artifisial, kornea mata pun bisa dibuat artifisialnya (keratoprosthesis). Untuk kasus kerusakan berat dan kompleks seperti yang dialami Ny Lin, penderita tidak harus menunggu donor kornea.

Rekonstruksi mata

Leonard Ang mengatakan, bedah untuk pasien gangguan permukaan mata, dalam hal ini konjungtiva dan kornea, sangat kompleks. Pasien membutuhkan rekonstruksi permukaan mata, termasuk penggantian kornea. Dokter juga harus meminimalkan risiko penolakan cangkokan dan kegagalan.

Rangkaian proses dimulai dengan membuang jaringan yang sakit atau luka dan mengganti dengan jaringan sehat.

Halaman:

Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.