Gerakan Pupuk Organik Efektif

Kompas.com - 14/05/2012, 02:40 WIB
Editor

JEMBER, KOMPAS - Gerakan membuat pupuk organik yang melibatkan seluruh petugas penyuluh lapang mulai dirasakan oleh petani sehingga mampu menekan penggunaan pupuk kimia. Pada musim tanam 2011, sudah 15 persen lahan pertanian atau sawah yang memakai pupuk organik dari seluruh areal seluas 160.000 hektar.

Hal itu menghemat penggunaan pupuk urea bersubsidi 3.000 ton dari kuota yang disediakan untuk musim tanam tahun 2011. Selain itu, petani sudah membiasakan pakai pupuk berimbang sehingga ikut menekan pemakaian pupuk urea.

Ini dikatakan Hari Widjajadi, Kepala Dinas Pertanian, dan Nur Salim, asisten Sales Representative PT Pupuk Kaltim di Jember, Jawa Timur, Sabtu (12/5). Gerakan membuat pupuk organik bertujuan rehabilitasi lahan sebab kandungan organik lahan tinggal 2-3 persen.

”Sampai dengan akhir bulan lalu, petani telah membuat 1.129 ton pupuk organik padat dan 1.306 liter pupuk cair, atau bisa dipakai untuk lahan 1.000-2.000 hektar,” kata Hari Widjajadi.

Kebutuhan pupuk urea bersubsidi untuk Kabupaten Jember meningkat. Tahun 2009 kuotanya 908.300 ton, tahun 2010 sebanyak 101.100 ton, tahun 2011 dijatah 95.238 ton, dan tahun 2012 dialokasikan 105.030 ton. Sisa penggunaan tahun 2010 sebanyak 16.139 ton dan tahun 2011 sebanyak 2.858,2 ton.

Menurut Nur Salim, sisa pemakaian 2010 akibat anomali iklim. Tahun 2011, selain marak organik, petani juga mulai pakai pupuk berimbang. Terbukti, pemakaian pupuk NPK 3.346 ton pada tahun 2010 menjadi 5.343 ton tahun 2011.

Kadis Perkebunan dan Kehutanan Totok Hariyanto menambahkan, pemda setempat segera membagikan pupuk organik secara cuma-cuma. Pengadaan pupuk organik dialokasikan dari sebagian penerimaan dana bagi hasil cukai tembakau. (SIR)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.