Kompas.com - 14/07/2013, 16:13 WIB
Ilustrasi donor darah ShutterstockIlustrasi donor darah
|
EditorAsep Candra


KOMPAS.com -
Darah merupakan kebutuhan yang tidak mengenal waktu. Itulah yang membuat stok darah harus selalu tersedia agar kebutuhan darah dapat segera diatasi.

Namun ada kalanya di mana jumlah stok darah menipis, misalnya di bulan puasa. Stok darah menipis lantaran kurangnya minat pendonor untuk melakukan aksi donor darah di saat berpuasa.

Menurut data dari Palang Merah Indonesia (PMI) DKI Jakarta, jumlah pendonor di bulan puasa turun hingga 60 persen dibandingkan dengan bulan-bulan lainnya.

"Faktanya, donor darah tetap bisa dilakukan saat berpuasa karena tidak membatalkan puasa," kata Kepala PMI DKI Jakarta Salimar Salim, saat ditemui di kantornya, beberapa waktu lalu.

Hanya saja, lanjut Salimar, ada beberapa syarat yang harus dipenuhi pendonor agar tetap dapat melakukan donor darah meski sedang berpuasa. Di samping syarat kesehatan yang sudah umum diperiksa sebelum donor darah seperti kadar hemoglobin dan tekanan darah, ada juga syarat yang berhubungan dengan kebiasaan pendonor dan waktu berdonor, berikut di antaranya.

1. Cukup makan sahur dan berbuka

Kecukupan asupan makanan dinilai penting. Pasalnya, asupan makanan sangat mempengaruhi energi pendonor sehingga tidak mudah lemas atau pusing setelah mendonorkan darah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Biasanya akan kami tanya dulu kebiasaan sahur dan berbuka pendonor, kalau hanya minum air putih dan kue-kue saja sebaiknya ditunda dulu," papar Salimar.

Ia mengatakan, paling tidak pendonor harus makan makanan bergizi yang mengandung karbohidrat, protein, lemak, vitamin, dan mineral yang cukup di waktu sahur dan berbuka beberapa hari sebelum akan mendonor. Sementaranya jumlahnya, tergantung kebutuhan masing-masing individu.

2. Cukup tidur

Halaman:
Baca tentang

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bisa Gantikan Alat Kontrasepsi, Begini Cara Melacak Jadwal Ovulasi

Bisa Gantikan Alat Kontrasepsi, Begini Cara Melacak Jadwal Ovulasi

Health
Nyeri Payudara

Nyeri Payudara

Penyakit
6 Ciri ciri Haid Menjelang Menopause

6 Ciri ciri Haid Menjelang Menopause

Health
Insomnia

Insomnia

Penyakit
10 Cara Merawat Luka Sunat Biar Cepat Kering

10 Cara Merawat Luka Sunat Biar Cepat Kering

Health
Skizoafektif

Skizoafektif

Penyakit
7 Fungsi Kalium untuk Tubuh

7 Fungsi Kalium untuk Tubuh

Health
Trakhoma

Trakhoma

Penyakit
6 Gejala Bronkiolitis yang Perlu Diwaspadai

6 Gejala Bronkiolitis yang Perlu Diwaspadai

Health
Abses Otak

Abses Otak

Penyakit
10 Jenis Infeksi Paru-paru yang Perlu Diwaspadai

10 Jenis Infeksi Paru-paru yang Perlu Diwaspadai

Health
Hemangioma

Hemangioma

Penyakit
2 Penyebab Abses Paru-paru yang Perlu Diwaspadai

2 Penyebab Abses Paru-paru yang Perlu Diwaspadai

Health
Displasia Fibrosa

Displasia Fibrosa

Penyakit
10 Tanda Infeksi Paru-paru yang Perlu Diwaspadai

10 Tanda Infeksi Paru-paru yang Perlu Diwaspadai

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.