Kompas.com - 26/07/2013, 12:43 WIB

KOMPAS.com - Depresi dapat disebabkan oleh banyak hal, seperti trauma, sedih berkepanjangan, masalah keuangan, hingga tak memiliki pekerjaan. Namun ternyata tanpa mengalami hal-hal tersebut seseorang bisa juga mengalami depresi.

Faktanya, ada hal-hal yang mungkin tidak disadari yang ikut berkontribusi menyebabkan depresi. Simaklah hal-hal yang tak terduga penyebab depresi berikut.

1. Merokok
Merokok telah lama dikaitkan dengan depresi, meski belum jelas sebenarnya apa yang jadi penyebabnya, merokok menyebabkan depresi atau depresi menyebabkan orang cenderung untuk merokok.

Kendati demikian, zat yang ada dalam rokok nikotin diketahui dapat mempengaruhi aktivitas saraf dalam otak sehingga meningkatkan kadar dopamin dan serotonin yang berperan sebagai obat antidepresan. Risikonya jika tidak merokok, tubuh akan kekurangan dopamin dan serotonin yang mengakibatkan depresi. Inilah yang menjadikan rokok bersifat adiktif.

2. Penyakit tiroid
Saat tiroid, kelenjar berbentuk kupu-kupu di dalam leher, tidak menghasilkan cukup hormon tiroid (hipotiroidisme), maka seseorang bisa mengalami depresi. Hormon ini sejatinya memiliki banyak fungsi, namun salah satu fungsi utamanya yaitu sebagai penghantar rangsangan saraf dan mengatur kadar serotonin.

3. Kebiasaan kurang tidur
Tidur merupakan kebutuhan penting bukan hanya untuk menjauhkan tubuh dari peradangan, tapi juga dari depresi. Sebuah studi menemukan, orang sehat yang kurang tidur memiliki aktivitas otak lebih besar saat melihat gambar yang membuat kesal dibandingkan mereka yang tidak. Aktivitas otak yang besar saat kesal merupakan ciri dari orang yang depresi.

Direktur Center for Circadian Medicine dr Matthew Edlund mengatakan, jika tidak cukup tidur, maka otak tidak memiliki waktu untuk memperbaiki sel-sel otak yang rusak sehingga mengganggu kinerja otak. Kinerja otak merupakan salah satu faktor penyebab depresi.

4. Terlalu banyak menggunakan media sosial
Sejumlah studi menunjukkan, terlalu banyak menggunakan media sosial berhubungan dengan depresi, terutama pada remaja. Hal ini terjadi lantaran kurangnya interaksi antarmanusia dalam kehidupan nyata, dan cenderung untuk berpikir tidak realistis pada dunia.

5. Selesainya tayangan televisi atau film
Saat sesuatu yang penting berakhir, seperti renovasi rumah besar-besaran, film, bahkan tayangan televisi berakhir, orang cenderung untuk merasa depresi.

Menurut asisten profesor komunikasi di Ohio University Emily Moyer-Guse, orang bisa mengalami stres saat menonton tayangan karena merasakan ikatan yang kuat dalam peran yang dimainkan. Sehingga saat berakhir, mereka cenderung untuk merasa depresi.

Halaman:
Baca tentang

Sumber Fox News
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X