Kompas.com - 27/07/2013, 07:46 WIB
|
EditorLusia Kus Anna

Kompas.com - Jumlah kasus demam berdarah dengue di Indonesia, khususnya di DKI Jakarta menunjukkan tren peningkatan sebanyak 14 persen pada semester pertama tahun 2013.

Perubahan iklim sehingga hampir sepanjang tahun selalu hujan menjadi salah satu penyebab peningkatan tersebut.

Selain itu, kewaspadaan masyarakat terhadap penyakit DBD juga menurun. "Mungkin karena pada tahun 2011 dan 2012 kasusnya sempat turun," kata Kepala Seksi Wabah dan Surveilans Dinas Kesehatan DKI Jakarta, Dwi Oktavia, di Jakarta (26/7).

Tingginya curah hujan menyebabkan genangan air mudah ditemukan, padahal tempat itu bisa menjadi sarang nyamuk. Hujan juga membuat kondisi lingkungan menjadi lebih lembab sehingga cocok untuk nyamuk berkembang biak.

"Di lain pihak pertumbuhan penduduk yang terus meningkat mengakibatkan lebih banyak lagi orang yang terinfeksi," katanya.

Sampai saat ini pemberantasan sarang nyamuk masih menjadi cara yang paling efektif untuk mencegah DBD. Pemberantasan tidak hanya dilakukan di rumah, tapi juga sekolah, kantor, sampai tempat ibadah.

Gejala penyakit DBD yang perlu diwaspadai adalah demam tinggi, sakit kepala, dan nyeri otot.

"DBD adalah penyakit lingkungan. Kalau lingkungannya bersih, nyamuk tidak ada tempat berkembangbiak. Sehingga masyarakat aman dari DBD," kata Direktur Pengendalian Penyakit Bersumber Binatang Kemenkes, Dr.Andi Muhadir.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.