Kompas.com - 24/10/2013, 10:16 WIB
|
EditorAsep Candra

KOMPAS.com - Konsumsi suplemen vitamin dalam bentuk makanan atau pil selama ini dipercaya dapat meningkatkan daya tahan tubuh. Tidak heran bila sebagian orang mengkonsumsi banyak suplemen dengan harapan tubuhnya tetap sehat.

Namun anggapan bahwa banyak mengonsumsi suplemen akan memberi lebih banyak keuntungan tampaknya harus dibuang jauh. Riset membuktikan, pria yang mengkonsumsi lebih banyak suplemen vitamin C dosis tinggi berisiko lebih besar menderita kanker prostat. Peningkatan risiko ini kata peneliti berkisar hingga 30 persen.

Temuan para ilmuwan dari Harvard School of Public Health, Boston, US dan University of Oslo Norwegia ini bukan yang pertama memperingatkan risiko mengkonsumsi vitamin berlebihan.  Peneliti menghubungkan dosis tinggi vitamin C dengan peningkatan risiko kematian dan kanker prostat.

Riset ini juga melibatkan 48 ribu pria berusia 40-75 tahun selama 1986 hingga 2008. Setiap 4 tahun, seorang responden menyelesaikan kuesioner yang didesain untuk merekam kebiasaan makan mereka. Peneliti mengikuti mereka untuk melihat mana yang lebih berpeluang mengalami kanker prostat.

Hasil penelitian yang dipublikasikan dalam International Journal Of Cancer itu menunjukkan, asupan antioksidan dari makanan atau pil, tidak menurunkan atau meningkatkan risiko terkena tumor. Antioksidan dapat melawan proses terjadinya tumor yang disebut oksidasi. Proses inilah yang menghancurkan sel tumor.

Hal penting yang menjadi catatan, pria yang mengkonsumsi paling banyak antioksidan dari pil vitamin berisiko 28 persen lebih tinggi terkena kanker prostat dibanding yang mengkonsumsi sedikit suplemen atau tidak sama sekali.

Mereka yang minum suplemen vitamin paling banyak juga berisiko sekitar 15 persen lebih tinggi mengidap kanker prostat  stadium lanjut. Tumor ini bisa cepat menyebar ke organ lain dan mengurangi kesempatan hidup penderitanya.

Menurut peneliti, riset ini menegaskan bahwa asupan antioksidan dalam jumlah tinggi berhubungan dengan peningkatan risiko kanker prostat yang mematikan dan cepat menyebar.

“Kontributor utamanya adalah vitamin C. Temuan ini menjadi acuan penelitian selanjutnya,” kata mereka.

Namun peneliti menyatakan, sampai riset lainnya dilakukan mereka tidak yakin apakah suplemen vitamin benar-benar memicu kanker.

Dr Carrie Ruxton dari Health Supplements Information Service di Inggris menyatakan pendapat berbeda. Menurutnya, sangat mungkin pria mengalami gejala terkair kanker prostat atau rasa lemah jauh sebelum didiagnosa.

“Kanker tidak ada hubungannya dengan konsumsi suplemen,” ujarnya.

Konsumsi vitamin dosis tinggi belakangan ini sedang populer. Toko penjual suplemen dapat menjual tablet vitamin C  berdosis 1.000 miligram. Padahal tubuh hanya perlu 40 miligram supaya cepat sembuh dan tetap sehat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Dailymail

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.