Kompas.com - 22/03/2014, 07:50 WIB

KOMPAS.com  — Perlakuan tidak adil masih dirasakan penderita kusta di Indonesia. Tokoh agama sebagai panutan masyarakat diharapkan menjadi teladan dalam upaya menurunkan diskriminasi dan menghilangkan stigma yang salah terhadap penderita kusta.

Menurut Wakil Ketua Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) Ansori Sinungan pada Temu Media Seputar Kusta, Kamis (20/3), di Kementerian Kesehatan, Jakarta, dalam beberapa kasus, orang yang pernah menderita kusta dilarang menggunakan tempat ibadah sesuai keyakinannya. Selain karena masyarakat takut tertular, kusta juga dianggap sebagai penyakit kutukan.

”Karena itu, tokoh agama memegang peran penting untuk menghapus stigma yang salah itu. Misalnya, ulama Islam dapat membantu menyebarluaskan fatwa Majelis Ulama Indonesia tahun 1984 yang mengatakan bahwa kusta bukan penyakit kutukan, melainkan disebabkan oleh bakteri, serta dapat disembuhkan,” kata Ansori.

Kepala Pusat Informasi dan Hubungan Masyarakat Kementerian Agama Zubaidi menambahkan, tokoh agama cenderung lebih didengar masyarakat. Tokoh agama dapat menyelipkan penjelasan yang benar mengenai kusta di dalam khotbah. ”Tidak hanya bicara mengenai pahala, siksa, dan lain sebagainya. Topik kusta bisa masuk dalam kegiatan keagamaan,” katanya.

Menurut Ansori, akibat penolakan dari sejumlah pihak, termasuk institusi agama, tidak jarang penderita kusta mengalami putus harapan hingga mencoba bunuh diri. Mereka juga kesulitan mencari kerja, merasa malu, dan bersembunyi secara sosial.

”Ada beberapa teman penderita kusta yang mengurung diri di rumah selama dua tahun. Dia hanya keluar rumah untuk pemeriksaan rawat jalan dan mengambil obat di rumah sakit. Ini semua karena dia merasa malu dan tidak percaya diri akibat ditolak masyarakat,” ujar Amir Alrafati, mantan penderita kusta.

Dihubungi secara terpisah, Manajer Program Perhimpunan Mandiri Kusta Indonesia (Permata) Budi Yuwono, Jumat, mengatakan, pihaknya terus mengupayakan penurunan diskriminasi dan stigma yang salah mengenai kusta.

Program terbaru yang dilakukan Permata Cabang Jawa Timur adalah penyuluhan ke sekolah-sekolah dibantu American Leprosy Missions. Penyuluhan dilakukan oleh orang-orang yang pernah mengalami kusta bersama petugas kesehatan. ”Untuk awalnya dilakukan di Gresik,” kata Budi.

Untuk menghindari ketakutan dari siswa, Permata bekerja sama dengan pihak sekolah. Guru-guru bertugas memberikan sosialisasi awal kepada siswa agar ketika tim penyuluh datang tidak ada ketakutan. ”Kami temukan banyak guru juga belum tahu tentang penyakit kusta,” lanjut Budi.

Permata juga melakukan pertemuan kelompok dukungan sebulan sekali untuk meningkatkan rasa percaya diri para mantan penderita kusta.

Halaman:
Sumber hhhhh

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.