Kompas.com - 23/11/2014, 10:00 WIB
shutterstock
|
EditorLusia Kus Anna


BOGOR, KOMPAS.com
 — Indonesia kini menempati urutan kelima dunia untuk penderita diabetes melitus terbanyak di dunia. Berdasarkan data dari Kementerian Kesehatan, penderita diabetes meningkat karena gaya hidup yang tidak sehat.

Salah satu faktor risiko penyakit ini adalah kelebihan berat badan atau obesitas. Oleh karena itu, kita perlu menyadari apakah kita berisiko menderita penyakit ini atau tidak. Risiko diabetes ini dapat dicek dengan mengukur lingkar pinggang Anda. Ukuran pinggang normal untuk wanita adalah kurang dari 80 cm, sedangkan laki-laki tak lebih dari 90 cm.

Jika ukuran lebih dari itu, dapat dikategorikan perut buncit atau obesitas sentral. Obesitas sentral ini, berdasarkan data Public Health England 2014, memiliki risiko 7 kali lebih besar menderita diabetes.

Dalam rangka memperingati Hari Diabetes Sedunia yang jatuh pada 14 November 2014 lalu, Soyjoy pun membuat gerakan "4 Jengkal". Gerakan empat jengkal ini adalah cara mudah untuk mengukur lingkar pinggang Anda. Jika lebih dari empat jengkal, Anda termasuk kategori obesitas sentral.

"Orang kurus pun perutnya bisa saja buncit. Jadi, paling mudah cek pakai jari tangan. Ukuran jengkal jari manusia itu antara 15-25 cm," ujar marketing Soyjoy, Ari Fahmi, dalam acara Diabetes Camp di Taman Budaya Sentul, Bogor, Sabtu (22/11/2014).

Setiap orang diajak untuk mengecek lingkar pinggang dengan jengkal jari tangan, sekaligus memberikan donasi kepada anak-anak penderita diabetes.

Untuk donasi, Anda cukup mengunduh pose jengkal jari tangan ke Twitter dan Instagram dengan tagar #4jengkal. Setiap foto yang diunduh ke media sosial tersebut akan dihargai sebesar Rp 5.000 dan satu bar produk camilan Soyjoy.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Gerakan ini dapat dilakukan hingga 30 November 2014. Hasil donasi yang terkumpul akan diberikan kepada Ikatan Keluarga Penyandang Diabetes Anak dan Remaja (Ikadar).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Fibroid Rahim

Fibroid Rahim

Penyakit
4 Cara Meningkatkan Hemoglobin dalam Darah

4 Cara Meningkatkan Hemoglobin dalam Darah

Health
Nyeri Panggul

Nyeri Panggul

Penyakit
7 Cara Mengobati Prostatitis dengan Obat, Perawatan Medis, dan Alami

7 Cara Mengobati Prostatitis dengan Obat, Perawatan Medis, dan Alami

Health
Nyeri Dada

Nyeri Dada

Penyakit
17 Penyebab Sel Darah Putih Tinggi, Bisa Tanda Infeksi sampai Kanker

17 Penyebab Sel Darah Putih Tinggi, Bisa Tanda Infeksi sampai Kanker

Health
Hernia Hiatus

Hernia Hiatus

Penyakit
Mual Muntah Tanda Kehamilan, Apakah Bisa Jadi Berbahaya?

Mual Muntah Tanda Kehamilan, Apakah Bisa Jadi Berbahaya?

Health
Batuk Kering

Batuk Kering

Penyakit
Minum Air Dingin Setiap Hari, Apakah Buruk bagi Kesehatan?

Minum Air Dingin Setiap Hari, Apakah Buruk bagi Kesehatan?

Health
Katatonia

Katatonia

Penyakit
Tak Hanya Kanker, Ini 3 Penyebab Munculnya Benjolan di Tubuh

Tak Hanya Kanker, Ini 3 Penyebab Munculnya Benjolan di Tubuh

Health
Aneurisma Aorta Abdominalis

Aneurisma Aorta Abdominalis

Penyakit
Penyebab Bisul dan Faktor Risikonya

Penyebab Bisul dan Faktor Risikonya

Health
Pleuritis

Pleuritis

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.