Kompas.com - 25/02/2015, 18:00 WIB
|

 

TANGERANG, KOMPAS.com — Meski penyakit kusta bisa disembuhkan, tetapi penyakit ini dapat menimbulkan kecacatan jika tidak diobati dengan benar. Tak jarang, penderitanya menjadi sulit untuk bersosialisasi hingga mendapat pekerjaan.

Menteri Kesehatan Nila F Moeloek mengatakan, akhirnya banyak penderita kusta yang cacat menjadi pengemis atau telantar di jalanan.

Untuk itu, ia mengatakan akan bekerja sama dengan Kementerian Sosial agar para mantan pasien kusta tersebut dapat diberdayakan.

"Kita harus pikirkan agar mereka diberdayakan kembali. Tentu kita tak ingin melihat mantan pasien kusta jadi pengemis di jalanan karena kecacatan fisik,” kata Nila di Rumah Sakit Kusta Sitanala, Tangerang, Rabu (25/2/2015).

Nila mengatakan, pihaknya akan bekerja sama dengan Kementerian Sosial untuk memberi pelatihan atau pemberdayaan terhadap pasien kusta.

Di RS Sitanala sudah terdapat pusat rehabilitasi untuk pemberdayaan mantan penderita kusta, seperti diajarkan memasak, menanam anggrek, hingga beternak lele. Harapannya, mereka yang pernah menderita kusta dapat mandiri dan produktif.

“Harapannya para mantan pasien kusta dapat menjadi produktiflah," ujar Direktur RS Kusta Sinatala, dr Liliana Lazuardy.

Peran serta masyarakat pun diharapkan dapat mendukung penderita kusta tetap produktif. Sebab, selama ini masih ada stigma yang menyebabkan diskriminasi penderita kusta.

Padahal, kusta merupakan penyakit yang penularannya sangat sulit. Penyakit ini pun bisa sembuh total jika diobati dengan baik. Pengobatan sejak dini juga mencegah pasien kusta menjadi cacat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.