Kompas.com - 23/03/2015, 16:58 WIB
|
EditorLusia Kus Anna


JAKARTA, KOMPAS.com
– Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) yang termasuk dalam tim kasus sentinel serius (KSS) menyatakan, kasus meninggalnya kedua pasien di Rumah Sakit Siloam Karawaci karena kesalahan produksi obat dari PT Kalbe Farma. Hasil investigasi tim KSS, potensi kesalahan itu terjadi saat proses pengemasan atau pelabelan obat bius buvanest spinal saat proses produksi.

Kemasan buvanest spinal yang seharusnya berisi bupivacaine ternyata berisi asam traneksamat untuk mengurangi pendarahan.

“Potensi kejadian mix up, dari hasil investigasi kami adalah di area pengemasan sekunder. Terutama tentu ini inspeksi visual,” ujar Kepala BPOM Roy Sparingga di Gedung Kementerian Kesehatan, Jakarta, Senin (23/3/2015).

Inspeksi visual dilakukan saat proses produksi di pabrik PT Kalbe Farma dan  terhadap distributor PT Enseval Putera Mega.

BPOM pun meminta PT Kalbe untuk menghilangkan potensi risiko terjadinya kesalahan pelabelan sehingga dapat memenuhi cara pembuatan obat yang baik (CPOB).

Atas kejadian ini, BPOM telah memberikan sanksi administratif kepada PT Kalbe Farma seperti mencabut ijin edar buvanest spinal. Produksi buvanest dan seluruh produksi obat injeksi di Line 6 milik PT Kalbe Farma pun dihentikan sementara.

Roy pun memastikan, hingga kini tidak terjadi kasus serupa pada pasien di Rumah Sakit Siloam maupun rumah sakit lain.

Sementara itu, tim KSSmenyatakan pihak Rumah Sakit Siloam telah melakukan tindakan operasi hingga proses pengambilan buvanest sesuai prosedur. Atas kasus ini, RS Siloam hanya diberi sanksi teguran karena tidak langsung melaporkan kejadian pada Kementerian Kesehatan maupun Dinas Kesehatan setempat.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.