Kompas.com - 08/03/2016, 09:00 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
EditorLusia Kus Anna
KOMPAS.com - Kurangnya pemahaman yang benar mengenai imunisasi membuat banyak orangtua tidak memberikan vaksin pada anaknya.

Salah satu alasannya adalah tubuh anak memiliki kekebalan melawan kuman secara alami. Untuk menjaga anaknya dari penyakit, biasanya orangtua memberikan madu atau bahan herbal lainnya. (KOMPAS/3/2015).

Menurut Ketua Satgas Imunisasi Ikatan Dokter Anak Indonesia Cissy B.Kartasasmita, hal itu tidak cukup melindungi anak dari kemungkinan infeksi. Sebab, kemampuan kuman dan bakteri dari lingkungan untuk menyerang lebih besar.

Kuman itu dapat menyerang kapan pun, khususnya ketika daya tahan tubuh anak menurun. "Tubuh anak akan sulit melawan kuman kalau belum pernah diimunisasi sehingga rentan terserang penyakit," katanya.

Semakin banyak anak yang diimunisasi, semakin jarang penyakit itu ditemukan. Selain itu, anak yang belum divaksin juga terlindungi. Dunia kedokteran menyebutnya dengan "imunitas kawanan". Sayangnya, imunitas semacam ini bisa hilang ketika banyak anak yang tidak diikutkan orangtuanya dalam program imunisasi.

Efek samping

Pemberian vaksin mayoritas memang lewat suntikan. Hal ini menyebabkan rasa sakit dan sedikit luka sementara di bagian tubuh yang disuntik. Efek sampingnya adalah anak demam, rewel, atau alergi.

Efek samping yang terjadi pada anak setelah imunisasi justru melatih kekebalan tubuh anak saat menghadapi kuman atau bakteri dari lingkungan. Yang harus diingat, imunisasi aman diberikan dan tanpa efek samping jika anak dalam kondisi sehat.

Meski begitu, menghindari vaksin juga tidak aman. Misalnya saja penyakit polio yang bisa menyebabkan kelumpuhan permanen dan hingga kini tidak dapat disembuhkan.

Vaksinasi polio telah berhasil menurunkan 99 persen kasus polio di seluruh dunia. Dari 125 negara, kini tinggal dua negara yang belum bebas polio, yaitu Pakistan dan Afganistan.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Infeksi Usus
Infeksi Usus
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sindrom Antley-Bixler

Sindrom Antley-Bixler

Penyakit
8 Cara Mencegah Penyakit Ginjal

8 Cara Mencegah Penyakit Ginjal

Health
Kenali Apa yang Anda Rasakan, Ini Beda Sedih dan Depresi

Kenali Apa yang Anda Rasakan, Ini Beda Sedih dan Depresi

Health
Ciri-ciri Kanker Mulut Harus Diwaspadai Sejak Dini

Ciri-ciri Kanker Mulut Harus Diwaspadai Sejak Dini

Health
10 Kebiasaan yang Memicu Penyakit Ginjal

10 Kebiasaan yang Memicu Penyakit Ginjal

Health
Apa Saja Penyebab Penyakit Ginjal?

Apa Saja Penyebab Penyakit Ginjal?

Health
Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Health
Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Health
Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Health
10 Gejala Kanker Usus Stadium Awal yang Pantang Disepelekan

10 Gejala Kanker Usus Stadium Awal yang Pantang Disepelekan

Health
Seberapa Mengerikan Penyakit Diabetes?

Seberapa Mengerikan Penyakit Diabetes?

Health
Sindrom Steven-Johnson

Sindrom Steven-Johnson

Penyakit
Kenali 4 Faktor Risiko Leukimia

Kenali 4 Faktor Risiko Leukimia

Health
Apa Manfaat dan Efek Samping Suntik Vitamin C?

Apa Manfaat dan Efek Samping Suntik Vitamin C?

Health
Bagaimana Cara Hadapi Orang Bertendensi Bunuh Diri?

Bagaimana Cara Hadapi Orang Bertendensi Bunuh Diri?

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.