Kompas.com - 24/11/2016, 21:25 WIB
|
EditorBestari Kumala Dewi

JAKARTA, KOMPAS.com - Gangguan pendengaran bisa terjadi sejak lahir. Namun, masalah ini kerap tak disadari orangtua.

Perlu kepekaan orangtua untuk mengetahui masalah pada pendengaran bayi. Cara sederhana yang bisa dilakukan adalah mengetes pendengaran anak dengan bunyi atau suara.

Menurut dokter spesialis kedokteran fisik dan rehabilitasi medik, Maria Eva Dana, bayi biasanya sensitif dengan suara.

"Biasanya paling gampang dengan bunyi-bunyian apakah dia respons. Kalau bayi mendengar, ketika ada bunyi biasanya akan ada respons, kaget," kata Dana seusai acara peringatan Hari Disabilitas Internasional di Gedung Kementerian Kesehatan, Kamis (24/11/2016).

Orangtua bisa mengetes pendengaran anak mulai dari suara pelan hingga keras. Bayi yang mengalami gangguan pendengaran juga bisa terlihat jika saat ada suara berisik selalu bisa tidur pulas atau tak pernah merasa terganggu.

Pada tahap berikutnya, bayi dengan gangguan pendengaran juga akan mengalami gangguan bicara. Ia pun tak pernah menengok setiap dipanggil namanya. Orangtua perlu waspada apabila balita tak pernah mengeluarkan kata-kata.

Dana mengatakan, jika ada masalah itu, orangtua bisa membawa anak ke dokter spesialis telinga hidung dan tenggorokan. Anak bisa diberikan alat bantu pendengaran sejak dini.

Jika derajat kerusakan pada pendengaran tidak parah, anak yang diberi alat bantu dengan sejak dini bisa belajar bicara dengan baik.

Gangguan pendengaran sejak lahir bisa disebabkan oleh infeksi virus TORCH (Toksoplasma, Rubella, Cytomegalovirus, dan Herpes) saat ibu mengandung. Infeksi tersebut dapat merusak bagian rumah siput di telinga anak secara permanen.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.