5 Gejala TBC yang Perlu Diwaspadai

Kompas.com - 26/10/2020, 06:00 WIB
ilustrasi batuk di malam hari Kompas.comilustrasi batuk di malam hari

KOMPAS.com – Penyakit tuberkulosis (TBC) adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh bakteri Mycobakterium tuberkulosis.

Bakteri ini lebih mungkin tumbuh di bagian tubuh yang banyak mengandung pembuluh darah dan oksigen.

Kondisi ini yang kemudian menjadi alasan TBC paling sering menyerang organ paru-paru.

Baca juga: Cara Mencegah Penularan Tuberkulosis (TBC) yang Rentan Lewat Udara

Perlu menjadi kewaspadaan, penyakit TBC paru-paru ini bisa menyebar dari satu orang ke orang lain lewat droplet.

Penyebaran TBC paru-paru termasuk lebih mudah dibanding penyakit TBC di luar paru-paru.

Penyebaran TBC paru-paru akan semakin berat apabila sang penderita melakukan batuk, bersin, ataupun tertawa.

Gejala TBC

Merangkum American Lung Association, berdasarkan gejalanya, TBC dapat dibagi menjadi dua jenis, yakni TBC laten dan TBC aktif.

Pada kondisi TBC laten, penderita mengalami infeksi TBC, tetapi bakteri tetap berada di dalam tubuh dalam keadaan tidak aktif dan tidak menimbulkan gejala.

TBC laten juga sering disebut juga sebagai TBC tidak aktif atau infeksi TBC tidak menular.

Namun, perlu diwaspadi TBC laten bisa berubah menjadi TBC aktif, jadi pengobatan penting untuk orang dengan TBC laten dan untuk membantu mengendalikan penyebaran TBC.

Baca juga: 7 Kelompok Orang yang Rentan Terjangkit Tuberkulosis (TBC)

Berikut ini adalah beragam gejala TBC aktif yang patut diwaspadai: 

  1. Batuk yang berlangsung lebih dari tiga minggu
  2. Kehilangan nafsu makan dan penurunan berat badan yang tidak disengaja
  3. Demam
  4. Badan terasa panas dingin
  5. Keringat malam

Penderita mungkin juga akan mengalami gejala lain yang berkaitan dengan fungsi organ atau sistem tertentu yang terpengaruh.

Batuk darah atau lendir (sputum) merupakan salah satu tanda adanya TBC paru-paru.

Nyeri tulang mungkin berarti bakteri telah menyerang tulang.

Gejala ini juga dapat terjadi dengan penyakit lain, jadi penting untuk menemui penyedia layanan kesehatan dan memberi tahu mereka apakah Anda menderita TBC.

Jika Anda mengira Anda telah terpapar TBC, segeralah pergi ke dokter atau lakukan tes TBC.

Baca juga: Beda Batuk sebagai Gejala Virus Corona dengan Batuk akibat TBC

Bagaimana TBC Didiagnosis?

Dokter akan mulai dengan mengumpulkan riwayat pasien untuk menentukan apakah Anda mungkin telah terpajan TBC.

Selama pemeriksaan fisik, mereka akan menggunakan stetoskop untuk mendengarkan paru-paru Anda dan memeriksa pembengkakan kelenjar getah bening di leher Anda.

Jika dokter mencurigai TBC, mereka mungkin memesan tes kulit atau darah.

Tes kulit dilakukan dengan menyuntikkan sejumlah kecil cairan yang disebut tuberkulin ke kulit di lengan.

Anda akan diberi tahu untuk kembali ke ruang pemeriksaan dalam waktu 48 hingga 72 jam agar petugas kesehatan memeriksa lengan untuk melihat apakah ada benjolan atau indurasi (penebalan) pada kulit yang telah berkembang.

Mungkin sulit untuk merasa sendiri, jadi petugas kesehatan yang berpengalaman perlu dimintai bantuan.

Petugas kesehatan akan mengukur tonjolan atau indurasi dan memberi tahu Anda jika reaksi Anda terhadap tes tersebut positif atau negatif.

Baca juga: Beda Gejala Tuberkulosis pada Anak-anak dan Orang Dewasa

Jika positif, biasanya berarti Anda telah terinfeksi kuman TBC.

Ini tidak memberi tahu apakah Anda telah mengembangkan penyakit TBC yang aktif secara klinis.

Tes kulit tidak 100 persen akurat, yang berarti Anda mungkin mendapatkan hasil positif palsu atau negatif palsu.

Jadi, dokter bisa jadi akan menganjurkan tes lebih lanjut apa pun hasilnya.

Tes darah TBC mengukur bagaimana sistem kekebalan Anda bereaksi terhadap kuman penyebab TBC.

Informasi ini akan digunakan untuk lebih tepat mengkonfirmasi atau menyingkirkan TBC laten atau aktif. Tes ini hanya membutuhkan satu kunjungan ke dokter.

Jika tes kulit atau darah menunjukkan perlunya analisis lebih lanjut, dokter mungkin bisa merekomendasikan rontgen dada atau CT-scan untuk mencari tanda-tanda TBC yang terlihat di paru-paru.

Dokter juga dapat memeriksa bakteri di dahak (lendir yang dibatukkan) untuk melihat apakah Anda memiliki penyakit TBC yang aktif secara klinis atau tidak.

Jika ya, dokter bisa melihat jenis TBC yang Anda miliki.

Tes ini dapat memakan waktu satu hingga dua bulan sebelum hasilnya tersedia.

Baca juga: Benjolan di Leher Bisa Jadi Tanda Penyakit Tuberkulosis (TB)

Komplikasi TBC

Melansir Mayo Clinic, tanpa pengobatan, tuberkulosis atau TBC bisa berakibat fatal.

TBC aktif yang tidak diobati biasanya memengaruhi paru-paru Anda, tetapi dapat menyebar ke bagian lain tubuh Anda melalui aliran darah.

Contoh komplikasi TBC meliputi:

  1. Nyeri tulang belakang. Sakit punggung dan kekakuan adalah komplikasi umum dari tuberkulosis.
  2. Kerusakan sendi. Artritis tuberkulosis biasanya menyerang pinggul dan lutut.
  3. Pembengkakan pada selaput yang menutupi otak Anda (meningitis). Ini dapat menyebabkan sakit kepala yang berlangsung lama atau berselang-seling selama berminggu-minggu. Perubahan mental juga dimungkinkan.
  4. Masalah hati atau ginjal. Hati dan ginjal Anda membantu menyaring limbah dan kotoran dari aliran darah Anda. Fungsi ini menjadi terganggu jika hati atau ginjal terkena tuberkulosis.
  5. Gangguan jantung. Meski jarang, TBC dapat menginfeksi jaringan yang mengelilingi jantung Anda, menyebabkan peradangan dan pengumpulan cairan yang dapat mengganggu kemampuan jantung untuk memompa secara efektif. Kondisi ini, yang disebut tamponade jantung, bisa berakibat fatal.

Baca juga: 9 Gejala Awal Kanker Paru-paru yang Harus Diwaspadai

 


Sumber Mayo Clinic,
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X