Salin Artikel

Serba-serbi Penyakit Sifilis, Gejala hingga Cara Penularannya

KOMPAS.com – Penyakit sifilis yang disebabkan oleh infeksi bakteriTreponema pallidum kiranya sudah tidak asing lagi di telinga kita.

Penyakit yang biasanya menyebar melalui kontak seksual ini akrab juga disebut penyakit raja singa.

Sifilis sering kali dimulai dengan luka yang tidak menyakitkan, biasanya terletak pada alat kelamin, dubur ataupun mulut.

Sifilis menyebar dari orang ke orang melalui kulit atau kontak selaput lendir dengan luka ini.

Setelah infeksi awal, bakteri sifilis bisa saja tidak aktif di dalam tubuh hingga tak menimbulkan gejala selama beberapa dekade.

Tetapi tanpa memiliki gejala, seseorang dengan sifilis masih bisa menularkan bakteri ke pasangan seksualnya.

Oleh sebab itu, apabila sudah mengira terkena sifilis, Anda lebih baik segera megakses perawatan.

Melansir dari Mayo Clinic (15/12/2019), sifilis yang diketahui sejak dini dapat disembuhkan, salah satunya dengan suntikan penisilin.

Apabila tak diobati, sifilis dapat bersiko merusak jantung, otak atau organ-organ lain, hingga dapat mengancam jiwa.

Tahapan dan gejala sifilis

Pada dasarnya, sifilis berkembang secara bertahap dan gejalanya bervariasi pada setiap tahapannya.

Namun, gejala yang muncul tidak selalu terjadi dalam urutan yang sama.

Merangkum dari WebMD (15/12/2019), secara umum tahap-tahap sifilis bisa disebut "primer," "sekunder," "laten," dan "tersier (terlambat)".

Berikut ini penjelasan mengenai tahapan dan gejala sifilis yang bisa saja muncul:

Sifilis primer

Gejala untuk tahap primer biasanya muncul 10 hari hingga 3 bulan setelah seseorang terpapar sifilis.

Anda mungkin akan melihat gejala berupa kelenjar getah bening di dekat pangkal paha yang membesar.

Biasanya, tanda sifilis primer yang terlihat adalah luka kecil yang tidak menyakitkan pada kulit. Dokter menyebutnya dengan istilah "chancre".

Paling sering luka ini muncul di tempat bakteri memasuki tubuh Anda atau bisa jadi tersembunyi di dalam dubur atau vagina sehingga tidak diketahui.

Luka yang muncul biasanya tidak menimbulkan sakit dan akan hilang dengan sendirinya dalam waktu sekitar 3 hingga 6 pekan.

Tapi kondisi ini bukan berarti infeksi sudah hilang. Anda malah akan memasuki tahap sifilis sekunder.

Sifilis sekunder

Tahap ini terjadi sekitar 2 hingga 10 pekan setelah sakit pertama muncul. Anda mungkin akan merasakan gejala sebagai berikut:

  • Ruam kulit yang menyebabkan luka kecil berwarna coklat kemerahan
  • Luka di mulut, vagina, atau anus
  • Demam
  • Kelenjar bengkak
  • Penurunan berat badan
  • Rambut rontok
  • Sakit kepala
  • Kelelahan ekstrim
  • Nyeri otot

Jika Anda tidak segera mendapatkan perawatan, gejala tersebut mungkin bisa saja hilang, tapi kemungkinan besar bisa kembali lagi. Pasalnya infeksi masih tetap hidup di tubuh.

Sifilis kemudian memburuk dan Anda masih dapat menginfeksi pasangan.

Sifilis laten

Jika Anda tidak dirawat karena sifilis sekunder, penyakit ini dapat berlanjut ke fase laten (tersembunyi).

Tidak semua orang yang menderita sifilis akan melalui tahap ini. Jika iya , Anda tidak akan mengalami gejala apa pun, mungkin selama bertahun-tahun.

Dalam beberapa kasus, gejala sifilis ditemukan tidak kembali. Tetapi infeksi ternyata tidak hilang. Beberapa kasus laten dapat berkembang ke tahap tersier penyakit.

Sifilis tersier

Ini adalah tahap terakhir atau paling parah dari sifilis. Gejala pada tahap ini dapat muncul 10 hingga 30 tahun setelah infeksi awal.

Anda bisa jadi mengalami kerusakan organ permanen hingga kematian.

Berikut ini komplikasi yang dapat muncul karena sifilis:

  • Masalah otak (neurologis)
  • Infeksi dan radang selaput di sekitar otak dan sumsum tulang belakang
  • Mati rasa
  • Tuli
  • Masalah penglihatan atau buta
  • Kepribadian berubah
  • Demensia (kumpulan penyakit dengan gejala-gejala yang mana mengakibatkan perubahan pada pasien dalam cara berpikir dan berinteraksi dengan orang lain)
  • Penyakit katup jantung
  • Aneurisma (pelebaran abnormal pada pembuluh nadi karena kondisi dinding pembuluh darah yang lemah)
  • Peradangan pembuluh darah

Penularan ibu ke anak

Seorang ibu ternyata dapat menularkan penyakit menular seksual (PMS) ini ke anak yang belum lahir atau ke bayi saat melahirkan.

Dokter menyebutnya dengan istilah sifilis bawaan. Jika kasus ini tidak mendapatkan penanganan medis, ada risiko tinggi bayi mengalami kematian.

Beberapa bayi dengan sifilis mungkin memiliki ruam pada telapak tangan mereka atau telapak kaki mereka. Namun, sebagian besar bayi tidak memiliki gejala sama sekali.

Adapun beberapa risiko bayi dengan sifilis mengalami komplikasi banyak organ termasuk:

  • Hati membesar
  • Penyakit kuning
  • Debit dari hidung
  • Kelenjar bengkak
  • Kelainan tulang
  • Masalah otak (neurologis)

Pada orangtua disarankan segera menemui dokter apabila sang buah hati mengalami keputihan, sakit, atau ruam yang tidak biasa di dekat pangkal paha.

https://health.kompas.com/read/2019/12/17/210000268/serba-serbi-penyakit-sifilis-gejala-hingga-cara-penularannya

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Fenilketonuria
Fenilketonuria
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Gejala Sembelit yang Perlu Diwaspadai

5 Gejala Sembelit yang Perlu Diwaspadai

Health
Abses Perianal

Abses Perianal

Penyakit
6 Efek Hipertensi pada Tubuh yang Penting Diperhatikan

6 Efek Hipertensi pada Tubuh yang Penting Diperhatikan

Health
Hipertiroidisme

Hipertiroidisme

Penyakit
14 Makanan untuk Bantu Mengatasi Sembelit

14 Makanan untuk Bantu Mengatasi Sembelit

Health
8 Penyebab Blefaritis (Radang Kelopak Mata) yang Perlu Diwaspadai

8 Penyebab Blefaritis (Radang Kelopak Mata) yang Perlu Diwaspadai

Health
4 Cara Mengobati Penyakit Prostat, Tak Selalu Perlu Operasi

4 Cara Mengobati Penyakit Prostat, Tak Selalu Perlu Operasi

Health
Ejakulasi Tertunda

Ejakulasi Tertunda

Penyakit
4 Faktor yang Memengaruhi Tumbuh Kembang Anak

4 Faktor yang Memengaruhi Tumbuh Kembang Anak

Health
Liposarkoma

Liposarkoma

Penyakit
7 Hal yang Membut Anda Mudah Merasa Lelah

7 Hal yang Membut Anda Mudah Merasa Lelah

Health
Batu Empedu

Batu Empedu

Penyakit
12 Makanan yang Mengandung Seng Tinggi

12 Makanan yang Mengandung Seng Tinggi

Health
Kelumpuhan Tidur (Sleep Paralysis)

Kelumpuhan Tidur (Sleep Paralysis)

Penyakit
4 Jenis Orang yang Rentan Mengalami Kekurangan Zat Besi

4 Jenis Orang yang Rentan Mengalami Kekurangan Zat Besi

Health
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.