Salin Artikel

Waspadai, Obsesi dengan Pola Makan Sehat Bisa Sebabkan Orthorexia

KOMPAS.com - Membiasakan pola makan sehat memang sangat penting untuk menjaga kondisi fisik dan mental kita.

Namun, terlalu obsesi untuk menerapkan pola makan sehat juga bisa mengakibatkan gangguan makan yang disebut orthorexia.

Orthorexia merupakan salah satu jenis gangguan makan yang bisa menyebabkan penderitanya terobsesi mengonsumsi makan sehat dengan cara keliru sehingga justru membahayakan kesehatan mereka.

Melansir Web MD, penderita orthorexia biasanya mengalami hal-hal berikut:

  1. Menghabiskan waktu lama untuk mencari informasi seputar makanan sehat.
  2. Menolak makan berbagai macam makanan yang dianggap tidak sehat.
  3. Terlalu kritis dengan pilihan makan orang lain.
  4. Dalam kasus ekstrem, penderita orthorexia bisa menghindari banyak pilihan makanan sehingga mengalami kurang gizi.

Penyebab

Melansir laman Healthline, orthorexia biasanya disebabkan karena kecenderungan obsesif kompulsif dan riwayat gangguan makan sebelumnya.

Selain itu, mereka yang memiliki kecenderungan perfeksionisme dan kecemasan tinggi juga bisa mengalami orthorexia.

Beberapa penelitian juga melaporkan bahwa individu yang berfokus pada kesehatan untuk karier mereka mungkin memiliki risiko lebih tinggi terkena ortorexia.

Efek negatif orthorexia

Efek negatif orthorexia bisa digolongkan dalam tiga kategori seperti berikut:

- Efek fisik

Orthorexia bisa menyebabkan banyak komplikasi medis yang sama dengan gangguan makan lainnya.

Sebagai contoh, kekurangan nutrisi penting yang disebabkan oleh konsumsi makanan yang terbatas dapat menyebabkan kekurangan gizi, anemia, atau detak jantung yang lambat secara abnormal.

Orthorexia juga dapat menyebabkan malnutrisi parah yang memicu masalah pencernaan, ketidakseimbangan elektrolit dan hormonal, asidosis metabolik dan gangguan kesehatan tulang. Komplikasi fisik ini dapat mengancam jiwa dan tidak boleh diremehkan.

- Efek psikologis

Penderita ortoreksia dapat mengalami frustrasi yang hebat ketika kebiasaan mereka yang berhubungan dengan makanan terganggu.

Terlebih lagi, melanggar aturan diet yang dipaksakan sendiri cenderung menyebabkan perasaan bersalah dan membenci diri sendiri.

Penderita ortorexia juga cenderung kurang berhasil dalam tugas yang membutuhkan keterampilan pemecahan masalah yang fleksibel.

Mereka juga kurang mampu mempertahankan fokus pada lingkungan sekitar, termasuk manusia.

- Efek sosial

Penderita orthorexia biasanya sulit mengambil bagian dalam kegiatan sosial yang berkutat tentang makanan, seperti pesta makan malam atau makan di luar.

Pikiran yang terobsesi dengan pola makan sehat juga sering menyebabkan penderita orthorexia sulit melakukan interaksi sosial. Hal ini dapat membuat mereka mengalami isolasi sosial.

Cara mengatasi

Jika tidak segera diobati, penderita orthorexia bisa mengalami masalah kesehatan serius.

Langkah pertama untuk mengatasi ortorexia adalah mengidentifikasi gejalanya dengan melihat efek negatif yang dialami.

Setelah itu, penderita orthorexia harus gerea mencari bantuan ahli jiwa dan ahli gizi. Biasanya, metode pengobatan yang dilakukan untuk pasien orthorexia antara lain:

  • modifikasi perilaku
  • restrukturisasi kognitif
  • berbagai bentuk pelatihan relaksasi.
 

https://health.kompas.com/read/2020/04/16/180000868/waspadai-obsesi-dengan-pola-makan-sehat-bisa-sebabkan-orthorexia

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Batu Ginjal
Batu Ginjal
PENYAKIT
Polihidramnion
Polihidramnion
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

7 Gejala Pembekuan Darah di Otak yang Perlu Diwaspadai

7 Gejala Pembekuan Darah di Otak yang Perlu Diwaspadai

Health
Batu Ginjal

Batu Ginjal

Penyakit
Mengenal 3 Jenis Afasia yang Banyak Dialami Penderita Stroke

Mengenal 3 Jenis Afasia yang Banyak Dialami Penderita Stroke

Health
Polihidramnion

Polihidramnion

Penyakit
Manfaat Buang Air Kecil setelah Berhubungan Seksual untuk Wanita

Manfaat Buang Air Kecil setelah Berhubungan Seksual untuk Wanita

Health
Hipognadisme

Hipognadisme

Penyakit
Benarkah Tidur Tanpa Bantal Bermanfaat bagi Kesehatan?

Benarkah Tidur Tanpa Bantal Bermanfaat bagi Kesehatan?

Health
Radang Dingin (Frostbite)

Radang Dingin (Frostbite)

Penyakit
4 Cara Mengobati Vitiligo dengan Obat dan Tindakan Medis

4 Cara Mengobati Vitiligo dengan Obat dan Tindakan Medis

Health
Sindrom Mayat Berjalan (Sindrom Cotard)

Sindrom Mayat Berjalan (Sindrom Cotard)

Penyakit
Mengenal Penyebab dan Cara Mengatasi Kuku Mengelupas

Mengenal Penyebab dan Cara Mengatasi Kuku Mengelupas

Health
Hipopituitarisme

Hipopituitarisme

Penyakit
3 Makanan yang Harus Dibatasi Penderita Epilepsi

3 Makanan yang Harus Dibatasi Penderita Epilepsi

Health
Akathisia

Akathisia

Penyakit
Perbedaan Gejala Demam Berdarah (DBD) dan Covid-19

Perbedaan Gejala Demam Berdarah (DBD) dan Covid-19

Health
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.