Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Stres saat Pandemi Corona Sebabkan Doyan Ngemil, Kok Bisa?

Dengan tinggal di rumah, Anda dapat meminimalkan risiko terpapar virus corona jenis SARS-CoV-2.

Sayangnya, selama tinggal di rumah, sebagian orang banyak yang mengusir rasa jenuh dan stres menghadapi pandemi dengan mengonsumsi camilan tinggi garam, gula, dan lemak.

Misalnya dengan dalgona coffee berlimpah gula, aneka roti dan kue kering, sampai gorengan bola-bola keju.

Berikut pandangan psikolog, ahli gizi, sampai pakar diet mengenai alasan di balik sebagian orang jadi doyan makan saat stres di tengah pandemi virus corona.

Kenapa kita jadi doyan ngemil saat stres atau bosan?

Camilan umumnya dikonsumsi di luar jam makan utama yakni sarapan, makan siang, dan makan malam.

Keinginan untuk makan di luar jam makan utama ini bisa dilatari berbagai faktor, seperti momentum dan ketersediaan makanan atau minuman di sekitar kita.

Faktor lain seperti stres dan bosan tidak banyak kegiatan juga bisa jadi pemicu mencamil.

Psikolog klinis dari Pennine Care NHS Inggris, Dr Rachel Chin, menjelaskan situasi yang sulit di tengah ketidakpastian pandemi bisa mengubah cara kita makan.

"Banyak di antara kita yang jadi doyan ngemil karena rutinitas berubah secara signifikan. Terlebih jika masih gampang mendapatkan makanan," jelas dia seperti dilansir The Independent (16/4/2020).

Menurut Dr Chin, wajar apabila saat stres seseorang punya keinginan makan berlebihan.

"Saat menghadapi tekanan, hormon stres akan dilepaskan ke dalam tubuh. Setelah itu timbul respons melawan," jelas dia.

Respons tersebut membuat tubuh merasa dalam keadaan bahaya. Sehingga, tubuh butuh bahan bakar tambahan berupa makanan atau minuman untuk menghadapi ancaman.

Psikolog klinis sekaligus psikoterapis dari Therapysanctuary.com, Dr Jonathan Pointer, juga menyebut bosan dan kurangnya interaksi sosial saat pandemi mendorong orang jadi doyan ngemil.

"Ketika perasaan sedang tidak nyaman, kita cenderung ingin mengalihkan perhatian dari sumber stres. Ngemil dipilih sebagai cara buat beberapa orang memperbaiki suasana hatinya," jelas Pointer.

Menurut studi yang dipublikasikan di Advances in Nutrition Journal, orang cenderung memilih asupan tinggi gula, tinggi garam, dan tinggi lemak.

Keripik, gorengan, kue manis, minuman manis merupakan camilan paling populer di banyak negara.

Padahal, dengan arahan sebisa mungkin tinggal di rumah saja, praktis aktivitas fisik banyak berkurang.

Untuk itu, Anda yang doyan ngemil saat stres baiknya mencari cara menghilangkan nafsu makan dan ngemil tak sehat.

Salah satu caranya, dengan mengganti kebiasaan dengan ngemil sehat.

"Pilih makanan yang awet kenyang seperti alpukat dan kacang-kacangan. Pastikan juga makanan utama mengandung protein," kata ahli nutrisi Jade Eaton dari Harley Street Clinic ProHealth.

Selain itu, coba cari kesibukan alternatif sebagai cara menghilangkan rasa stres.

Anda bisa menghabiskan waktu dengan mengikuti pelatihan atau diskusi online, bermain games, atau berbincang dengan teman secara online.

Menurut Eaton, kunci utama untuk berhenti ngemil tak sehat adalah mengelola stres dan bosan.

Pentingnya pola makan sehat saat pandemi Covid-19

Badan Pangan dan Pertanian (FAO) Perserikatan Bangsa-Bangsa menyerukan pentingnya menjaga pola makan sehat selama pandemi Covid-19.

Melansir laman resmi FAO AS, nutrisi dari asupan yang Anda konsumsi sangat penting untuk membantu tubuh mengatasi infeksi, termasuk virus corona biang Covid-19.

Saat terjadi infeksi, tubuh penderita akan mengalami demam. Kondisi ini membutuhkan energi dari nutrisi asupan yang dikonsumsi.

Menjaga pola makan sehat bergizi dan seimbang adalah bagian penting untuk mendukung sistem daya tahan tubuh.

Untuk itu, selama masih memungkinkan untuk membeli dan mengonsumsi makanan sehat, Anda disarankan untuk melakukannya.

https://health.kompas.com/read/2020/04/17/180600368/stres-saat-pandemi-corona-sebabkan-doyan-ngemil-kok-bisa-

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+