Salin Artikel

Lupus: Penyebab, Gejala dan Cara Mengatasinya

KOMPAS.com - Lupus merupakan salah satu penyakit autoimun yang bisa menyebabkan peradangan kronis pada tubuh.

Peradangan yang disebabkan lupus bisa mempengaruhi berbagai sistem tubuh, termasuk persendian, kulit, ginjal, sel darah, otak, jantung, dan paru-paru.

Penyakit ini juga sulit didiagnosis karena gejalanya seringkali menyerupai penyakit lain.

Namun, gejala khas dari lupus adalah munculnya ruam wajah serupa sayap kupu-lupu yang membentang di kedua pipi.

Beberapa orang dilahirkan dengan kecenderungan mengembangkan lupus, yang mungkin dipicu oleh infeksi, obat-obatan tertentu atau bahkan sinar matahari.

Gejala

Melansir Mayo Clinic, gejala lupus bisa muncul tiba-tiba atau berkembang secara perlahan.

Gejala juga bisa muncul ringan, berat, sementara atau permanen. Gejala lupus yang dialami setiap orang juga tergantung pada sistem tubuh mana yang dipengaruhi oleh penyakit tersebut.

Namun, gejala yang paling umum antara lain:

  • kelelahan
  • demam
  • nyeri sendi, kaku dan bengkak
  • ruam berbentuk kupu-kupu pada wajah yang menutupi pipi dan pangkal hidung atau ruam di tempat lain pada tubuh
  • lesi kulit yang muncul atau memburuk dengan paparan sinar matahari (fotosensitifitas)
  • jari dan jari kaki yang berubah menjadi putih atau biru ketika terpapar dingin atau selama periode yang penuh tekanan (fenomena Raynaud)
  • sesak napas
  • nyeri dada
  • mata kering
  • sakit kepala, kebingungan, dan kehilangan ingatan.

Penyebab

Sebagian besar penyakit lupus terjadi karena kombinasi dari faktor genetik dan lingkungan.

Mereka yang memiliki kecenderungan bawaan untuk lupus dapat terserang penyakit tersebut ketika bersentuhan dengan sesuatu di lingkungan yang dapat memicu lupus.

Sebagian besar kasus kupus belum diketahui apa penyebabnya. Namu, hal-hal berikut ini bisa menjadi pemicu umum penyakit lupus:

1. Sinar matahari

Paparan sinar matahari dapat menyebabkan lesi kulit lupus atau memicu respons internal pada orang yang rentan.

2. Infeksi

Memiliki infeksi dapat menyebabkan lupus atau menyebabkan kekambuhan pada beberapa orang.

3. Konsumsi obat-obatan

Lupus dapat dipicu oleh beberapa jenis obat tekanan darah, obat anti-kejang dan antibiotik.

Penderita lupus karena pemakaian obat tertentu biasanya menjadi lebih baik ketika mereka berhenti minum obat.

4. Lingkungan

Faktor lingkungan seperti gaya hidup merokok, stres, dan paparan racun seperti debu silika bisa menjadi penyebab potensial lupus.

5. Genetika

Lebih dari 50 gen yang terkait dengan lupus telah diidentifikasi. Selain itu, memiliki riwayat keluarga yang menderita lupus juga dapat meningkatkan risiko yang sama.

6. Hormon

Beberapa penelitian menunjukkan kadar hormon abnormal, seperti peningkatan kadar estrogen, dapat berkontribusi terhadap lupus.

Pengobatan

Hingga saat ini, belum ditemukan obat untuk mengatasi penyakit ini. Namun, ada banyak jenis perawatan yang dapat membantu mengelola gejala lupus.

Pengobatan untuk lupus berfokus pada beberapa faktor berikut:

  • mengobati gejala lupus yang dimiliki pasien
  • mencegah memburuknya gejala
  • mengurangi jumlah kerusakan yang terjadi pada sendi dan organ.

Obat-obatan yang diberikan untuk pasien lupus biasanya bekerja dengan cara berikut:

  • menenangkan sistem kekebalan tubuh
  • mengurangi jumlah pembengkakan atau peradangan yang dialami pasien
  • membantu mencegah kerusakan pada sendi atau organ dalam.

Mengikuti rejimen pengobatan yang direkomendasikan oleh penyedia layanan kesehatan sangat penting dalam membantu mengelola gejala dan menjalani kehidupan yang normal bagi penderita.

Gejala lupus yang dialami pasien juga dapat berubah seiring waktu. Karena itu, penyedia layanan kesehatan dapat mengubah obat atau menyesuaikan dosis obat yang biasa dikonsumsi pasien.

Selain pengobatan, penyedia layanan kesehatan juga dapat merekomendasikan perubahan gaya hidup untuk membantu mengelola gejala lupus.

Berikut perubahan gaya hidup untuk mengelola gejala lupus:

  • menghindari paparan sinar ultraviolet (UV) yang berlebihan
  • mengonsumsi makanan sehat
  • mengonsumsi suplemen yang dapat membantu mengurangi gejala, seperti vitamin D, kalsium, dan minyak ikan
  • berolahraga secara teratur
  • hindari gaya hidup merokok.

https://health.kompas.com/read/2020/05/10/120000568/lupus--penyebab-gejala-dan-cara-mengatasinya

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.